Sunday, July 3, 2011

My Bergen experience (part 1)

My time in Bergen has been amazing since my first day here.
Walaupun cuacanya dingin pas kemaren nyampe airport, tapi overall it's been fantastic experience so far.

Ini pertama kalinya gw nyampe di Norwegia, negara lain di Skandinavia selain Denmark.
Di sini gw tinggal di rumah orang tuanya MB, dia salahsatu besfren gw selama di Kopenhagen. Dia asli Norway dan orangtua nya baek banget. Mereka masih percaya Tuhan (gak atheis seperti kebanyakan orang Eropa) dan pas acara makan masih doa bareng.

Trus nyampe airport Bergen itu kan udah malem tapi karena lagi summer jadinya masih terang aja kaya masi sore di Bandung. Dari Bergen itu rumahnya MB sebenernya masi sekitar 1 jam perjalanan lagi naek mobil.

Di perjalanan dalam mobilnya itu dia cerita ada relasi-nya yang baru aja meninggal karena kecelakaan. A very unexpected event buat dia dan juga keluarga, juga komunitas gerejanya.
Owya penduduk Norway itu kan sedikit yah, juga Bergen populasinya sedikit, terlebih lagi Flesland (tempat MB tinggal).

Dampaknya, mereka jadi bisa dibilang kenal satu sama laen. Setiap kali acara keluar sama MB rasanya ada aja orang yang dia kenal di jalan. Entah kenalannya di rumah sakit, di gerejanya, temen sodaranya, temen orangtuanya, pokonya rasanya pasti aja ketemu orang yang dia kenal.

Karena Bergen itu deket laut, dan Flesland juga, pas hari pertama gw nyampe Norway itu sama dia dibawa ke suatu tempat deket laut. Spot nya selaen bagus juga tenang dan relaxing. Disini juga asik untuk yang suka nature, atau kegiatan outdoor. Dan untungnya kalo kesini pas summer gak terlalu dingin juga untuk kegiatan outdoor sih.
Makanya orang Norwegia itu gw rasa udah tua pun masih fit (seperti orangtua nya MB contohnya) abis mereka itu biasa banget trekking atau kegiatan di alam.
Pas trekking ama mamahnya MB (yang umurnya 70 taun lebih) stamina-nya gak beda jauh ama gw, sama sekali gak ngos-ngosan.
Beda banget sama anak muda di Indo yang masi muda disuru naek tangga dikit langsung ngos-ngosan.... (palagi kalo ngeroko).

Fleslanddaerah sekitar rumahnya MB, banyak boat, soalnya deket laut

Papahnya juga baek banget. Mereka (ortunya MB) sebenernya gak bisa ngobrol pake bahasa Inggris. Dan gw gak bisa bahasa Norwegia (walopun mirip Dansk).
Tapi mereka ngerti Inggris dikit sih. Kadang-kadang MB suka terjemahin.
Sering kejadiannya sih gw ngomong Inggris dan mereka ngomong Norsk tapi kurang lebih kita ngerti artinya apa :-)

Sebenernya, kata orang Norway sih Dansk itu old version of Norsk.
Ada beberapa kata yang penulisannya beda tapi pengucapannya sama/mirip.
Contoh: Tusind tak (Dansk) dan Tussen takk (Norsk).

Kebiasaan di Norwegia (or di Flesland tempat gw tinggal sementara ini) mereka dinner sore sekitar jam 4-5an. Lalu setelah itu malemnya jam 8-9 makan sandwich (mirip smorrebrod-nya Danish) dan sebelum tidur bisa minum teh atau snack, atau kue yang manis-manis. Dan karena summer, jadi siangnya kan panjang, kita bisa tidur malem banget skitar j11-12. Pas gw tidur j12 pun langitnya gak gelap-gelap amat, tapi masih ada sisa matahari terbenam.

view dari depan jendela kamar, udah tengah malem pun masi terang

Hari ini pun cuacanya exceptional bagus (peristiwa jarang buat orang Norway, cuman terjadi max 2 minggu pas summer) karena matahari-nya keluar dan langitnya biru. Bener-bener anget skitar 26-27C sampe sekitar jam 9-10 malem pun masih konsisten bagus cuacanya.

Seperti biasa (=biasa a la Norway) kalo cuaca bagus kaya gini mereka udah siap-siap bikin acara barbeque. Karena udah ngecek weather forecast beberapa hari sebelumnya jadi pas hari ini udah siap semua bahan-bahan untuk barbeque.
Dan yang dateng keluarga besarnya MB, sodara-sodara dia plus istri & anak-anaknya. Menunya pun lengkap; kentang, ayam panggang, salad, jamur, etc. Plus dessertnya cake buah. Ah pokonya luxurious banget deh buat gw (yang sedang traveling, karena biasa makan seadanya), serasa ada acara besar (padahal mah buat mereka cuman acara ngumpul-ngumpul keluarga doang).

MB and her lovely fam!

Kalo ada acara makan-makan gini, sebenernya lumayan banget ngirit budget makan. Standar Norwegia (dan Skandinavia pada umumnya sih) termasuk mahal soalnya untuk makan di luar. Makanya seringnya orang sini masak, selaen ngirit juga bagusnya makanannya lebih sehat sih. Trus juga mempererat rasa kekeluargaan (hihi... ini pendapat gw aja, soalnya di keluarga MB ini emang kerasa banget buat mereka acara makan itu seperti ritual untuk ngumpul dan share cerita).

No comments: