Wednesday, August 8, 2012

catper :: Bromo - Malang - Coban Rondo (Batu)

:: Prelude ::
Sebagai orang yang gak ngurusi hal-hal detail, terus terang gw gak berbakat kalo disuru nulis catatan perjalanan.
Tapi mengingat sejarah bagaimana susahnya nyari info kalo mau jalan-jalan domestik dalam negri sendiri (ironis kan?) akhirnya gw niatkan untuk nulis catper ini.

Semoga berguna buat temen-temen yang mau eksplorasi negeri sendiri.

Bromo is one of the place which make me proud of being Indonesian : )

Jadi, kenalilah negeri mu sendiri
( dan jangan habiskan ringgit di negeri tetangga, kalau belum nyampe Bromo ! )






Perjalanan dimulai dari Surabaya (terminal Bungurasih) ke Probolinggo
pake bus non-AC (tiket 14k IDR/ orang) atau kalau pake bus patas-AC (tiket 23k IDR/ org)
Lama perjalanan sekitar 2 jam, dengan asumsi gak macet sepanjang jalan.

Nyampe terminal Probolinggo, jalan keluar dikit ke arah pom bensin cari aja bison (biasanya warna biru kehijauan/ hijau kebiruan). Bison ini semacam elf/ minibus, entah kenapa populer namanya jadi bison. Isinya muat 12 orang bule atau 15 orang lokal, kenapa demikian?
Karena dalam bison yang kita tumpangi ini isinya 7 orang Prancis dan 6 orang lokal, tapi supir dan kernet-nya kekeuh pengen diisi 15 orang padahal orang-orang bule ituh badannya guedhe disuru nyempil tumpek blek di dalem bison. 

Mereka nungguin penumpang sampe penuh baru berangkat ke Cemoro Lawang (bayar 25k IDR/ orang). Ini setelah ngotot-ngototan dulu karena supir sempet minta 30k per orang kalau mau berangkat cepet #halah.
Lama perjalanan menuju Cemoro Lawang katanya skitar 1-1,5 jam.


WARNING: Banyak bus dari luar kota (Probolinggo/Malang) yang nurunin penumpang di travel agen sepanjang jalan menuju terminal supaya traveler bisa ditawarin dengan harga lebih mahal (75k IDR/ orang). Biasanya mereka akan bilang kalo pake bison itu waktu tempuhnya bakal lebih lama dan lebih baek pake minibus punya mereka kalo mau lebih cepet perjalanan.
And it's all bullshit.

 
on the way to Cemoro Lawang kita bakal disuguhi pemandangan ini


Di Cemoro Lawang bisa nginep di hotel atau di rumah penduduk (homestay).
Kisaran harga waktu kita kesana (pas Kasada festival) agak mahal, skitar 150k IDR per kamar (bisa diisi 4 orang, karena ada 2 bed ukuran besar).
Kalau malem di Cemoro Lawang ini suhunya bisa turun sampe 10 derajat Celcius, jadi paling enak tidur 1 ranjang berdua supaya anget.


pura di Bromo ini jadi venue penting pas acara Kasada


 Untuk liat sunrise di Bromo, ada 2 pilihan : Bisa pake jeep (sewa) atau trekking (total skitar 3 km sampe puncak).
Buat yang gak kuat trekking mending pake jeep aja, walaupun jalur trekking juga sebenernya gak terlalu menantang (hanya berdebu, jadi siap-siap masker/penutup hidup aja).

sunrise-nya udah mulai nongol sementara kita masi ngopi dalam perjalanan,
ini akibatnya kalo berangkat kesiangan !

Kita sendiri berangkat trekking agak siang (gara-gara males bangun) skitar jam 4am. Banyak orang (yang lebih rajin) udah berangkat dari jam 2 atau 3 dini hari.
Pas mau naek tangga ke puncaknya, udah banyak orang banget sampe susah mau ke atas saking padatnya jalur turun/naek.

jalur naek/turun ke puncak ini udah pasti gak mungkin dilalui ibu yang hamil tua saking curamnya


Sunrise dari Bromo emang indah banget.
Dan bikin gw bangga jadi orang Indonesia, karena punya kekayaan alam seperti ini :')


sunrise from the top :: Bromo, i'm so proud of you !


Sayang gw gak banyak ambil gambar yang bagus disini (gak konsen, terlalu banyak pengunjung, debunya bikin alergi dan kecapean pas nyampe atas #alesan).

Perjalanan pulang lewat savanah juga bagus, gak berasa kaya di Indonesia.
Sayang gw udah gak mood ambil gambar pas perjalanan pulang, karena bersin-bersin mulu (alergi debu kali). Tapi percaya deh, beneran bagus ! Bisa jadi tempat foto prewedding juga (kalo vendor-nya mau dibawa kesana... hehe)


Anyway, dari Cemoro Lawang ini kita turun lagi ke Probolinggo pake bison (sama harga 25k).

Sebenernya dari situ tadinya mau ke air terjun Madakaripura.
Kita udah punya kontak person orang yang bisa disewa elf-nya (harga 250k, muat utk 10-15 orang, rute bisa nego). Jadi silakan aja kalau butuh dia untuk perjalanan sekitar Bromo.
It's a good deal anyway.

Namanya mas Aris (no hp. 082 1412 56485)

Dari Probolinggo, got no plan. Akhirnya diputuskan ke Malang- lalu Batu karena disana (menurut peta) ada sumber air panas /natural hotspring.

Probolinggo ke Malang makan waktu 2 jam lebih pake bus (harga tiket 14k IDR, non-AC). 

Nyampe terminal Arjosari Malang, nanya-nanya ke travel agen situ yang memuaskan banget info-nya.
Mbak-nya helpful dan ini dia kontaknya:  Mitra Abadi Tour and Travel (di depan terminal tempat penumpang turun)
Nur Sutikno : 0817 538 025 |  0341- 489 541 |  0821 3370 4299

Menurut info si mbak di travel agen ada tempat kemping juga di daerah Batu, jadi kita mau nyoba kesana.
Namanya Cuban Rondo, tapi untuk kesana harus pake bus dari terminal Landungsari.

Dari terminal Arjosari ini ke terminal Landungsari pake bemo (yang tulisannya ADL) lama perjalanan skitar 45 menit, bayar 2.5k IDR/ orang (murah banget yak?)

Daerah skitaran terminal Landungsari ini lumayan rame, banyak tempat makan enak. Sayang pas bulan puasa banyak yg tutup kalo siang.

Untuk ke Cuban Rondo, dari terminal Landungsari ini kita musti naek bus arah Jombang/Kediri. Lama perjalanan skitar 30-45 menit, bayarnya 5k IDR/orang.
Turun depan patung sapi, dari situ bisa jalan kaki ke pos masuk Cuban Rondo (sekitar 2 kilometer lebih) atau naek ojek (5k IDR/ orang).

Tiket masuk wisata alam Cuban Rondo harganya 8k IDR/ orang, udah termasuk asuransi dan surcharge pelayanan & konservasi.
Tempatnya bersih banget, ada guide juga kalo qta mau trekking ke hutannya yang masi liar.
Trus mreka juga bisa bantuin kalo kita pengen nyobain paragliding/ rafting/ wisata alam laennya.

Kontak person disini namanya pak Kotikno : 0858 550 39263

Tempat kemping di Cuban Rondo ini bersih tapi MCK-nya filthy banget dan kalo malem cuman ada dua lampu doang yang nyala (di wc-nya). Creepy.
Tapi di depan ada slogan kalo petugas disana menjamin keamanan kita.
Dan memang aman koq. Lebih aman daripada jalan kaki sendirian tengah malem di Jakarta pastinya.


Dari tempat kemping kita, bisa jalan kaki juga (sekitar 2 km) ke air terjun.
Gak perlu bayar entrance fee lagi di tempat air terjun-nya karena udah termasuk tiket masuk wisata alam.
Aku suka tempat ini, daerah skitaran air terjun ini juga bersih banget, dan masih alami (katanya masih ada monyet juga yang bebas berkeliaran, tapi kita gak nemu).

Kalau pagi hutan ini rame sama suara binatang yang bersahut-sahutan (burung/monyet/makhluk hutan laennya).
Love it !

tempat kemping di Cuban Rondo, daerah Batu

Dari Cuban Rondo, kita nyobain ke Songgoriti juga. Karena disana katanya ada sumber air panas.
Bisa naek bemo turun di pom bensin, jalan ke dalemnya bisa pake bemo lagi atau kalo kuat ya jalan kaki (1.5 km lah)

Sayang sumber air panas-nya gak sesuai yang kita harapkan, karena ternyata gak bisa rendeman tapi cuman dibanjur pake gayung aja (murah sih tiket masuknya cuman 3k IDR)
Karena kadar belerangnya tinggi, jadi bisa dipake untuk terapi e.g. sakit kulit, atau encok dst.

Akhirnya kita cuman ke kolam renang aja di daerah Songgoriti ini.
Kolam renangnya sepi banget (orang kan pada puasa), isinya cuman kita berdua doang... serasa punya private swimming pool deh.
Pemandangan sekitar kolam renang juga enak buat dinikmati sambil berenang siang-siang (ngegosongin kulit supaya keliatan eksotis kaya cewe tropis #halah).


private swimming pool [at] Songgoriti

Owya tiket masuk ke kolam renang Songgoriti cuman 5k IDR

Pengennya sih ke Cangar, tempat natural hotspring yang letaknya agak jauh di Selekta. Soalnya kita sempet liat gambarnya bagus banget euy, kliatannya natural gitu tapi ternyata aksesnya lumayan susah :(
Karena kalau mau pake bemo/angkot cuman ada pagi pas waktu anak sekola, tus kalo mau ksana harus sebelum sore (tutupnya jam 5pm).

Agak menyesal juga sih kenapa kita gak rental sepeda motor aja supaya mobilitasnya lebih gampang.
Sebenernya emang udah coba nyari sepeda motor yang bisa disewa hanya penduduk sana agak takut untuk nyewain karena banyak kejadian ilang/ dicuri sama turis. Kesian deh.
Harganya juga ga terlalu negotiable, gak kaya di Bali.
Mungkin karena jarang juga turis yang kesini.

Stelah putus asa dan sadar kita gak bakal keburu ke Cangar hari itu akhirnya mending muter-muter aja di skitaran alun-alun Batu.

Alun-alun kota Batu ini salahsatu alun-alun paling bagus dan bersih yang pernah gw liat selama di Indonesia.
Keren! Salut untuk pemkot Batu !

Bahkan ada ruang khusus untuk merokok segala.

Di daerah sekitaran alun-alun Batu ini banyak tempat makan, baik bentuk kaki lima (di trotoar, harusnya gak bole tuh) maupun di kedai/ warung/ restauran yang bisa dilalui sambil jalan kaki.

Jalan kaki disini juga nyaman dan aman, gak liat sampah bertebaran sepanjang jalan. Trotoar nya akomodatif (gak banyak tukang kaki lima yang jualan liar, yang kita liat banyak ya cuman di sekitar alun-alun itu aja).
Lalu tiap beberapa puluh kilometer ada pos polisi.

Ini salahsatu kota di Indonesia yang kalo diliat turis luar gak malu-maluin.
Serasa berada di bagian lain dari Indonesia (yang selama ini identik dengan kotor, semrawut, tidak nyaman dll).

Bahkan bemo yang kita naekin pun jauh lebih bersih dan terawat, daripada bemo di Surabaya contohnya. Naek bemo di Surabaya itu udah mah mobilnya keluaran lama, dalam interior-nya juga kumuh (dan berdebu). Makanya di Surabaya cuman orang-orang yang berani dekil aja yang naek bemo.

Sambil nungguin temen gw lagi ngecek imel di warnet, sempet nyobain avocado juice di kedai depan jalan besar (gak tau nama jalan-nya tapi deket banget sama alun-alun kota). Ternyata enak banget, jus-nya kental dan rasanya pas banget ma selera, harganya pun cuman 4 rebu doang! Udah gitu di belakang kedai ada koko yang jualan-nya mayan cakep lagi bersihin kulkas (hhmm... apaan sih, gak nyambung blas)

Anyway, kalau dari kota Batu sini gak punya motor agak susah getting around.
Walaupun angkot/ bemo cukup banyak beredar sampe malem, tapi minibus/elf yang balik ke arah Cuban Rondo agak jarang.
Terakhir berangkat dari kota paling malem jam 8pm - jadi deh kita buru-buru mesti balik karena kalo kemaleman susah nemu kendaraan yang balik kearah sana.

Dalam perjalanan balik ke Cuban Rondo inilah sesuatu yang sangat disesalkan terjadi ...
Yaitu ... ketinggalan sate ayam di dalam kendaraan/ minibus yang kita tumpangi (hiks).

Padahal gw udah ngidam sate ayam ini, dan belinya lumayan mahal (12 rebu).
Salahsatu makanan termahal yang gw beli selama perjalanan ini.

Tapi dipikir-pikir mungkin emang rejeki-nya si bapak yang nganterin kita.
Berhubung kita penumpang terakhir dan dia emang dalam perjalanan balik ke rumah, jadi isinya cuman kita berdua doang di dalem mobilnya.

Akh ya sudah direlakan aja, itung-itung amal.
If it's not belong to me then it's fine.
Besok paginya, kita udah mesti balik lagi deh ke Malang.

Nyampe terminal Arjosari Malang, langsung ambil bus ke Surabaya.
Cukup bayar 10k IDR/ orang (tarif non-AC) langsung nyampe terminal Bungurasih Surabaya hanya dalam waktu 2 jam saja.

Keesokan harinya, gw baca di berita ternyata ada kecelakaan masal bus isi penumpang di daerah Sidoarjo yang ditabrak truk muatan barang, karena ada motor nyelonong.
Akibatnya 26 orang luka berat dan 8 orang langsung masuk kamar mayat.

Puji Tuhan kalo masih dilindungi oleh Yang Diatas selama dalam perjalanan.

Untuk teman-teman pengguna jalan, bila mengemudikan motor: Hati-hati ya jangan asal nyelonong, liat kiri-kanan kalau mau menyebrang.
Dan selalu patuhi peraturan lalu lintas demi keselamatan bersama.

Bagi mereka yang mengemudikan mobil/ kendaraan roda 4 lainnya :
Hati-hati bila ada motor nyelonong, jangan panik langsung banting setir.
Akibatnya bisa lebih fatal, apalagi kalo kiri-kanan ramai kendaraan.
Juga jangan menyetir kalau lagi ngantuk dan selalu patuhi peraturan lalu lintas demi keselamatan bersama,

Kenapa pesan-pesan ini gw masukan dalam bLog ?

Karena selama gw di Surabaya ini, udah sering banget jadi saksi mata maupun mendengar perstiwa kecelakaan lalu lintas karena kelalaian pengguna jalan.

Terutama karena tidak menaati lalu lintas (nabrak lampu merah), gak pakai lampu saat malam hari, ataupun etika berkendara yang tidak benar (gak pakai helm).

Walaupun dokter bisa jadi penggangguran kalau gak ada pasien/ orang sakit, tapi sesungguhnya buat kita miris juga kalo liat nyawa orang melayang gara-gara hal sepele.

Oke, sekian pesan tentang keselamatan di jalan dan cerita exploring daerah sputaran Jatim.


Tujuan trip berikutnya : Kawah Ijen !