Saturday, April 30, 2011

Budapest (HU) : part two

Keliling sendirian di Budapest buat cewe masih bisa dibilang aman sih.
Walopun host gw bilang sebaiknya diatas jam 12 lebih ati-ati karena banyak orang mabok tapi gw gak menemukan kejadian yang bikin syerem...

Orang Hongaria itu dipikir-pikir mirip banget sama orang Rusia, gaya pakeannya juga.
(Ini cuman hipothesis semata karena gw juga blum nyampe Rusia tuh... hehe)

Turun ke tempat Metro-nya juga curam banget kaya di Eropa timur (emang eropa timur lageee dan emang bekas jajahan USSR). Pertama kali pake eskalator yang buat turun ke Metro itu sampe ampir jatoh gara-gara curam banget & cepet pula eskalatornya... kalo orang-orang tua yang pada naek tangga ini pasti banyak yang celaka.
Emang disini fasilitas publik-nya gak se-akomodatif kaya di Jerman ato Denmark sih.

Trus lifestyle-nya juga eropa timur banget... tapi herannya disini junk food termasuk McD laku keras bo.

Kata host gw (kita sebut aja namanya Szil) emang sekarang lagi jaman susah untuk Hongaria (seperti dibagian EU lain yang kena krisis) jadi orang susah juga cari kerja, dan kalo ada kerjaan juga gajinya ngepas, sedang kebutuhan hidup kan tambah mahal.
Hmmm... jadi inilah bagian EU yang keadaannya mirip negara berkembang.

salahsatu Bath yang deket Hosok Tere
sayang gak sempet nyemplung sihi :-(


Yang terkenal di Budapest adalah pemandian-nya alias Bath.
Ada 2 tempat Bath yang terkenal, salahsatunya deket Hosok tere.
Sempet dua kali ke daerah itu karena disana ada castle yang bagus banget, tus gw nongkrong aja sambil liatin orang-orang (atau turis-turis) ngambil foto karena spot-nya emang bagus.
Dasar turis.... hmmmm...

castle yang bakal jadi tempat poto pre-wedding kalo di Indo :-D

Trus kedua kalinya lewat tempat itu lagi, ternyata ada demonstrasi!
Tempatnya langsung penuh sama ribuan orang.... kaget juga tadinya, tapi seru juga kapan lagi liat demonstrasi di luar negri. Lagian demonstrasi-nya gak ada bakar mobil, lempar batu ala Jakarta.. tapi tertib (dijaga polisi juga sih, polisinya cakep walopun tampangnya ganas :-)

demo Hosok Teredemonstrasi disini sayangnya gak heboh,
tapi masuk CNN juga tuh malemnya


Hari ke-empat di Budapest, gw janjian ketemu sama satu cowo dari Riga, Latvia tapi dia lama tinggal di Polandia dan maen kesini juga. Namanya Vadim, (tapi kalo dia nyebut namanya kaya 'Vadjim' gitu deh).

Orangnya baek dan educated & bisa diajak ngobrol segala macem. Trus ternyata itu hari terakhir dia di Budapest karena besoknya mesti terbang lagi ke UK. Tapi malah dia yang bilang: 'terserah deh elu mau ngapain acaranya gw ngikut aja.'
Akhirnya gw menyarankan untuk keluar malem karena gw suka ngambil night photos.
Walopun cuacanya masi dingin (10-12 C) tapi okelah karena gak ujan. Trus jadinya kita jalan malem dari city centre ke arah Buda castle untuk ngambil foto dari sebrang Danube river itu.
Hah.... malem yang berkesan pokonya ama si Vadim ini, mana pulangnya udah gak ada metro.
Metro disini cuman sampe jam 11 malem ternyata!
Alhasil kita pulangnya jalan kaki, dia nganter sampe ke tempat gw nginep.

ini dia beberapa hasil foto malam hari,
Budapest jadi tampak lebih cantik!

I just loovvveee night photoshooting :-)

Buda castle dr sebrang DanubeBuda castle dari seberang Danube river,
susah banget tapi ngambil fotonya tanpa tripod


Malmö (SE) - Budapest (HU): part one

Trip kali ini berangkat dari Malmö, Swedia - yang bisa bandaranya bisa ditempuh kurang lebih 1 jam dari Kopenhagen. Dan juga karena disana ada Wizzair- budget flight yang punya banyak trayek ke Eropa timur, termasuk Hungaria.

Why Budapest?

Karena gw belum pernah ke Eropa timur.

Sebenernya pilihannya waktu itu either Ceko atau Budapest.

Tapi karena Ceko tampaknya terlalu turistik akhir-akhir ini, despite tempatnya (katanya) memang bagus... dan juga kebetulan ada promo dari Wizzair yang bisa dibilang gak mahal tapi juga gak murah-murah amat sih. Sekitar 70 Eur untuk return flight Malmö-Budapest , tapi belum termasuk ongkos train dari station central (København Hovebanegard) ke Malmö, lalu disambung bus lagi dari stasiun ke airportnya.
Pertimbangannya, karena belum pernah ke Swedia, jadi sekalian numpang lewat untuk liat seperti apa sih Malmö (yang ternyata mengecewakan gara-gara cuacanya; ujan, langit abu-abu dan suhu 9C! padahal udah awal April *huh*).

Airport Malmö ternyata termasuk kecil. Dari sejak nyampe pintu depan, cek in, sama masuk ke gate butuh 30 menit doang- hanya karena belum pernah kesini jadi memang sengaja datang kepagian biar bisa leha-leha, beli makan siang (ampun bo, mahal bener) dan mencegah lari-lari karena ketinggalan pesawat seperti tragedi Milan :)

Nyampe Budapest ternyata cuaca cerah bukan kepayang dan suhu 22C!
Langsung deh malu sama populasi setempat karena pake kostum semi winter dan mulai stripping jaket.
ini dia National gallery-nya Budapest tempat si host gw kerja
(tiap hari liat pemandangan kay gini kira-kira bosen gak yah dia)


Nyari informasi untuk turis di Budapest (Ferihegy airport) ternyata pilihan paling tepat, si mas-mas nya bisa 3 bahasa; Hungarian, Jerman, sama Inggris. Hebat juga...
Tapi ternyata rata-rata orang sini banyak yang bisa bahasa Jerman karena ada talian history sama Austria. Bahkan belum tentu bisa Inggris.
Makanya rada putus asa kalo kesasar lalu nanya orang, jangankan nanya orang di jalan deh, mau pesen makanan aja kadang setengah mati.
Gara-gara kendala bahasa ini, untuk pertamakalinya di tahun 2011 kembali makan junkfood di McD. Soalnya pelayan di McD rata-rata bisa bahasa Inggris (walopun ada juga yang payah sampe salah kasi pesenan!) dan menu McD kan standar itu-itu doang.
Huh.... jauh-jauh ke Budapest koq makannya McD.

Anyway, untuk standar Eropa, Hungaria termasuk murah.
(Kali aja ini gara-gara gw kelamaan tinggal di Skandinavia yang segalanya mahal).
Kursnya pada saat itu 1 Eur = 263 Hungarian forint.
Jadinya berasa kaya raya banget bisa punya duit ratusan ribu gara-gara tuker duit :D

Contohnya: sewa internet 1 jam ~ sekitar 100 Huf (0.30 €)
Sewa sepeda selama setengah hari ~ 2000 Huf (7 €)
Single tiket (untuk pake metro/bus/tram) ~ 320 Huf (1.2 €)
Mayan deh pokonya gak bangkrut dibanding tinggal di Kopenhagen :-)


Tapi aduuuuhhh.... bener-bener perjuangan deh jadi turis disini kalo gak bisa bahasa setempat.
Baca petunjuk untuk beli tiket aja susah, nyari nama jalan juga tricky, nanya orang suka gak ngerti. Kadang-kadang udah nanya orang juga dikasi jawabannya salah.
Kalo gini jadi suka merindukan Belanda dimana semua orang rata-rata bisa bahasa Inggris dan petunjuknya jelas ...

Host gw untuk hari pertama ini orang Hongaria asli dan tinggal di daerah tengah kota, deket Blaha Lujza tér. Dan malem pertama, pas baru aja gw nyampe- dia & pacarnya masakin diner makanan Hongaria asli yang ternyata yummy juga (ternyata dia vegetarian jadi sukurlah karena aslinya tuh makanan Hongaria mestinya berlemak & pake daging).

Owya, kesan pertama pas gw nyampe Budapest adalah : banyak banget sexshops-nya !

Pas nyampe stasiun kereta mau keluar pintu aja udah ada 1.
Dan disini tempatnya gak terkonsentrasi kaya di Red Light District Amsterdam, tapi scattered ampir dimana-mana ada.

Ternyata.... kata temenku, memang disini industri film porno lumayan maju & juga cewe Hongaria termasuk 'hot in bed' (and they're very proud of it).
Amsterdam jadi keliatan gak ada apa-apanya.

[to be continued yah]