Saturday, January 8, 2011

Malta :: Valetta

St. Julian port
Malta, Valletta, backpacker, Europe, cheap travel, budget travel, budget, trip, backpacking
Saking kecilnya ini pulau dari kota satu ke kota laen bisa cuman jalan kaki doang.
Ibukota Malta, Valetta - juga dimana ada terminal bus (terminus) yang ngehubungin Valetta ke kota laen termasuk Luqa, airport utama di Malta.
Dari Valetta ini, in walking distance aja udah bisa dapet 3 kota dalam waktu 1 jam... kebayang kan betapa kecilnya kota disini.

Kita juga nginep di Valetta ini, dengan alasan kepraktisan aja kalo mau jalan-jalan jadi gampang ngambil busnya. Juga karena kita dapet hostel yang homey banget, jadi males pindah-pindah lagi. Karena bukan musim liburan/high season, harga kamarnya juga dapet diskon sama yang punya. Trus asiknya disini karena ada dapur jadi qta bisa masak juga, yang artinya bisa ngehemat pengeluaran untuk makan dan bisa makan nasi sesuai dengan perut orang indo
:-)

Valetta at night

Malta, Valletta, backpacker, Europe, cheap travel, budget travel, budget, trip, backpacking
Tiap sudut kota di Valetta bisa dibilang bagus. Terutama kalo malem pas ada lampu-lampu kuning. Mereka disini bangunannya pake batu limestone - mirip sama bangunan di Bordeaux.
Karena kalo musim panas disini bisa panas banget sampe 30 derajat Celsius lebih, makanya kalo bangunan pake limestone jadinya lebih adeum pas lagi panas.

Tapi kalo pas qta dateng kmaren kan winter tuh, kalo diem di dalem rumah malah berasa dingin dan gloomy :(
Mana gak tiap bangunan punya heater lagi... walopun winter disini paling dingin cuman 10 C.


Gak kaya di negara Europe yang lebih maju, orang-orang Malta juga punya budaya fastfood.
Bener-bener mirip Indo deh :-)
Mungkin karena disini fastfood identik dengan kemapanan, dan juga bahan makanan (kalo memang niat masak) gak murah banget dibanding beli diluar.
Akhirnya orang juga jadi lebih milih makan diluar, gak ribet & gak banyak cucian (ni alesan orang rumah gw sih). Bahkan pas hari natal/ taun baru masih aja ada restoran fastfood yang buka. Ini sih bener-bener langka kalo di Belanda/Jerman...
Malta, Valletta, backpacker, Europe, cheap travel, budget travel, budget, trip, backpacking

Thursday, January 6, 2011

Malta :: different side of Europe (ep.2)

Disini, banyak orang masih religius (FYI, penduduk Malta kebanyakan masih megang agama Katolik- gak seperti kebanyakan negara EU yang banyak ngaku udah atheis). Dimana-mana banyak gereja, tus waktu pas deket natalan sempet ikutan nonton konser natal juga, dengan Malta Philarmonic Orchestra.

Amazingly beautiful !

Itu kesan gw.... lalu takjub juga karena gedung gerejanya penuh sama orang.
Kita (gw+temen) sampe gak kebagian duduk sampe akhirnya duduk di tangga.

Gak biasanya liat gereja di EU penuh sama bukan turis, tapi bener sama orang yang emang pengen hadir di gereja (lagian emang suasana Natal kali yah - biasa orang Kristen biarpun males ke gereja klo hari biasa tapi Natal & Paskah suka hadir ... seengga-engganya 2 x setaun deh
:-)


Christmas concert @ St. Publijus church, FLoriana

Lalu, yang bikin beda sama negara Eropa laen, mungkin karena Malta masi termasuk negara religius jadi cewe-cowonya kalo pacaran gak living together (gak kaya di Belanda atau Jerman gitu...) mereka beneran married dulu, baru punya anak.
Bukan punya anak dulu baru married seperti yang sudah biasa terjadi di negara EU laen :-)
lalu married juga usianya muda -
Trus disini juga termasuk aman !
Ada orang parkir mobil kaca mobilnya dibuka tapi cuek aja....

Jadi inget gimana sepeda si Alice ilang kecurian di Amsterdam padahal udah digembok depan belakang.... hehe...


Soal transportasi, Malta juga murah ... banget !

Naek bus kemana saja tarifnya sekitar 0.47 hingga 0.85 € (ini jarak paling jauh bisa 45 menit lebih)
tapi bus-nya ada yang bagus kaya di Belanda, ada juga yang creepy kaya bus damri ...

Qta pernah punya pengalaman berkesan pake bus creepy ini, dimana asap knalpotnya bocor masuk ke dalem (mana gak ada sirkulasi pula) dan mesinnya batuk-batuk kaya kena asma di tanjakan... padahal itu bus terakhir yang beredar pas tanggal 1 Jan 2011 -jadi semua penumpang bus gada pilihan kecuali bertahan naek bus creepy ini (termasuk qta) sambil berdoa mudah-mudahan nyampe dengan selamat di terminus Valetta, walopun pada akhirnya butuh 45 menit lebih lama dari waktu perjalanan biasa *sighed*.
Pantesan orang Malta religius, kalo tiap hari naek bus kaya gini ...


inside creepy bus :)kinda reminds me of home :-D
Malta, Valletta, backpacker, Europe, cheap travel, budget travel, budget, trip, backpacking

Tuesday, January 4, 2011

Malta:: different side of Europe (ep.1)

Setelah 2 minggu liburan natal + taun baruan di Malta, akhirnya mesti balik lagi deh ke snowy area
*hikshiks*


Sungguh tersiksa rasanya kalo mesti jalan keluar (untuk blanja misalnya, kaya tadi sore) tapi suhu minus... mana kalo salju jalanan jadi licin.


Anyway, Malta juga ternyata gak bisa dibilang anget walopun disana gak ada salju.

Suhu pas gw dateng hari pertama sempet 22 derajat (Celsius) pas siangnya, malem sedikit dingin skitar 17C tapi masi okelah.

Pas beberapa hari sebelum qta balik sempet dingin pas siang skitar 14C & kerasa lebih dingin lagi kalo gada sinar matahari + anginnya gede...
tus sempet hujan seharian juga pas tanggal 1 Jan, jadi maleus keluar rumah deh untuk explore... padahal tadinya uda berencana mau sewa sepeda + muterin kota jadi gak jadi :(

Menurut tante Wiki,
Malta merupakan negara terkecil di dunia! Luasnya cuman sekitar 2 kalinya kota Bandung.

Populasinya kurang lebih 400 ribu orang, atau seperlima-nya penduduk Bandung.

Tapi untuk negara sekecil ini bisa kedatengan turis sampe 2 juta tiap taunnya !


Waktu kesana sih qta masi ketemu turis di jalan, tapi kebayang kalo musim panas kemungkinan besar (95% confidence interval) jumlah turis di Malta lebih besar daripada jumlah penduduk yang ada.


Orang-orang Malta juga ramah, nyantei (khas Mediteranea) dan ampir semuanya bisa bahasa Inggris.
FYI, bahasa nasionalnya bukan bahasa Inggris, aslinya bahasa Maltese, tapi karena baru merdeka dari Inggris tahun 1964- bisa dibilang Inggris bahasa nasional kedua yang sering dipakai populasinya.


Qta kalo kesasar disini gak masalah mau nanya orang, karena mereka helpful, dan komunikasi juga gak ada hambatan.
Waktu itu malah pernah nanya orang, taunya sama dia diajakin bareng masuk mobilnya tus dianterin !


Di Malta walaupun termasuk kawasan Schengen EU tapi ternyata mereka nyetir di jalur sebelah kiri, percis kaya di Indo. Lucu juga karena udah terbiasa sama nyetir jalan kanan (maksutnya ngeliatin orang nyupir mobil) selama di Belanda, Jerman - Itali sih jalur tengah kayanya...

Valletta, ibukota nya MaltaValletta, ibu kota Malta (foto dari sebrang St. Julian)

Monday, January 3, 2011

Luqa-Milan-Dussy-Essen

Malta, Europe, Milan, airport, budget trip, cheap travel, backpacking, youth hostel, sleeping airport, cheap flight
Ok, review kronologis peristiwa beberapa hari kebelakang :


Jan 2 malem : ke airport Luqa, Malta.
Nginep di airport karena gamau ketinggalan pesawat besok paginya.

Ini mengingat jadwal bus di Malta hanya Tuhan & supirnya yang tau.
Ternyata kursinya gak enakeun buat dipake tidur karena ada pegangan tangannya !
(kalo di Duss airport qta sempet bobo juga tapi lebih nyaman karena kursinya gada pegangan tangan- langsung gelar sleeping bag deh).


Solusinya, setelah survei lokasi ternyata ada chapel :-)

Jam 12 keatas setelah resto tutup dan lokasi aman langsung deh ambil posisi tidur.
Sambil sebelumnya berdoa dulu sama Tuhan (berdoa seblum bobo :-)


Lalu tanggal 3 Jan: terbang ke Milan Linate.

Di Milan sempet muter beberapa jam soalnya pesawat qta ke Dus baru brangkat malem.


Tapi gw gak terlalu suka Milan. Barang-barangnya mahal ! Makan aja mahal !
Beli lasagna 4 Eur dapet kecil doank.... huh.... jadi kangen lasagna Albertheijn/Aldi.
Mau numpang pipis di statzione centrale aja bayarnya mesti 1 Eur !
Keterlaluan ..... ckckckck....
Dua kali lebih mahal daripada pipis di Amsterdam.


Milan juga dingin !

Anyway, dingin sih relatif.... karena qta baru balik dari Malta yang suhunya belasan (Celsius) jadi mungkin turun 7-8 derajat ajah langsung berasa lebih dingin.

Muter-muter di sekitaran katedral Il Duomo dan kawasan pertokoan.... tapi uda gak betah karena dingin dan gak ada yang bisa dibeli.


Baru inget, kenapa gw samasekali gak beli cinderamata (magnet kulkas/gantungan kunci/snowball) waktu di Malta yah?


Malemnya terbang ke Duss, lalu ambil train menuju Essen.

Nyampe subuh .... langsung ketemu bantal...... ahhhh..... enaknya bisa bobo di kasur lagi .... zzzzzz

Owya, info penting...
untuk tau airport mana yang bisa dipake bobo, ada websitenya :

http://www.sleepinginairports.net/

Rekomendasi yang bisa gw contribute :

Dusseldorf airport : **** nyaman banget, sampe gelar sleeping bag juga gak masalah, resto tutup diatas jam 00 dan sofanya empuk tapi pagi begitu resto buka langsung dibangunin ama mas2 nya :D

Luqa airport: ** kursi yang diruang tunggu samasekali gak nyaman buat bobo, tapi kalo bisa pindah ke kursi chapel mayan juga, bisa selonjor... walopun tetep aja terlalu keras !


Malta, Europe, Milan, airport, budget trip, cheap travel, backpacking, youth hostel, sleeping airport, cheap flight