Tuesday, March 25, 2014

Visa ditolak Kedutaan Jerman (!!!!!)

Aplikasi visa gw ditolak Kedutaan Jerman !

Kali ini gw mau cerita soal pengalaman apply visa untuk visit temen lewat Kedutaan Jerman di Jakarta.

Sebelumnya gw udah pernah 5x kali dapet visa Schengen, termasuk residence dan working permit sewaktu studi S2 di Denmark. Visa Schengen yang pertama kali gw punya juga dapetnya dari Kedutaan Jerman di Jakarta. Waktu itu apply tahun 2009 dengan kondisi keuangan yang pas-pasan dan sponsor gw (atau bf pada saat itu) juga status kerjaannya di Jerman belum semapan sekarang.

Jadi dengan riwayat dulu-dulu pernah dapet Schengen visa serta sekarang kondisi keuangan gw lebih bagus, wajar aja kalo gw merasa pede bakal dapet visa lagi.

Karena gw udah tau dan ngerti banget orang Jerman itu aslinya ngikut aturan makanya semua persyaratan dokumen yang diminta gw lengkapin selengkap-lengkapnya.
Walaupun secara status employment at the moment gw emang jobless, tapi payment terakhir yang gw dapet saat kontrak konsultan di organisasi international (Nov 2013) setara dengan gaji lulusan S2 kerja setahun di institusi pemerintahan.

Makanya gw berasa aneh bin gak percaya waktu paspor dibalikin dengan disertai lembar penolakan visa. Selain kaget, karena gw gak nyangka banget, juga cape udah bolak balik Jakarta 3x buat urusan visa dan kesel sama petugas di Kedutaan Jerman yang jutek!
 

Gini kronologi ceritanya:

Tanggal 11 Maret 2014, sesuai dengan appointment yang udah dibuat, gw dateng ke Kedutaan Jerman untuk submit dokumen yang diperlukan untuk apply visit visa.
Waktu itu appointment gw dijadwalkan untuk jam 11.30 - 11.45 tapi nyatanya gw baru dipanggil untuk submit dokumen sekitar jam 13.30 (!!!!!)
Seinget gw waktu dulu apply Schengen visa pertama kalinya di Kedutaan Jerman kondisinya lebih organized dan gak pake nunggu lama deh.
Entah kenapa yang sekarang ini koq lebih kacaw…

Nah si mbak yang nanganin dokumen gw ini orangnya masih muda sih, perawakannya pendek, gemuk, bibirnya tebel eh jutek banget ngomongnya. Tapi dia ramah banget kalo sama cowo/ bapak2 agen travel yang barengan juga submit dokumen sama gw! Pake ketawa-ketawa segala pula.
Giliran gw maju tampangnya berubah jadi judes, udah gitu kertas gw dibalikkinnya pake dilempar-lempar segala. Menurut gw sih gak sopan yah, masa petugas front officer gitu sih.

Selaen itu contract letter sebagai bukti status employment terakhir gw sama organisasi internasional juga gak diambil sama dia.
Alesan dia, karena pada saat ini status gw jobless jadinya gak relevan untuk menyertakan itu. Hmmmm…. menurut gw sih gak ada salahnya disubmit karena toh sebagai bukti bahwa sebelum jadi jobless kan gw punya kerjaan yang valid dan bayarannya memuaskan.

Anyway, setelah itu gw nunggu dia input data, kemudian bayar 60 Eur untuk biaya visa (yang kalo dikurskan dalam rupiah saat itu 970,000 IDR !!!!)
Nunggu sekitar 15 menit lalu dia ngasi lembaran kertas sebagai kwitansi dan untuk pengambilan visa kalo jadi.
Trus dia bilang tar no telp gw harus standby karena kedutaan bakal nelp untuk ngecek.

Besoknya (tgl 12 Maret) gw dapet telfon pagi-pagi dari kedutaan yang verifikasi beberapa hal.
Seperti nanyain hubungan gw dengan si pengundang (udah kenal lama dari 2005), status kerjaan gw saat ini (gw bilang contract break), riwayat pernah tinggal di Eropa (thn 2010-11) and so on.

Rasanya sih gak ada yang mencurigakan, karena tahun 2009 pas gw pertama kali kesana kan sponsor gw udah mendaftarkan nama gw ke kantor pemerintahan setempat. Jadi data-data gw udah masuk di kantor pemerintahan Jerman, dan asumsi gw sih mestinya gada masalah.

Nah, menurut kwitansi yang gw terima itu, seharusnya paspor gw udah bisa diambil tanggal 17 Maret. Dengan harapan visa udah tertempel disana, sesuai dengan rencana semula.

Maka kembalilah gw mengunjungi kantor Kedutaan Jerman di Jakarta pada tanggal 17 Maret untuk ngambil paspor.
Tau-tau pas gw ngantri di loket bawah, bapaknya bilang kalo paspor gw belum ada. Hah!
Aneh bin ajaib, karena gw gak pernah mengalami hal ini sebelumnya dalam soal pengurusan visa.
Lalu dia bilang kalo gw pengen tau masalahnya, silakan aja naek ke atas dan nanya di petugas loket 5.

Jadi naeklah gw ke atas ke lantai 2, mbak yang di loket 5 ini lagi melayani beberapa orang juga yang urusan visa-nya bermasalah e.g. kurang dokumen, diminta kasi liat dokumen asli, proses verifikasi masi meragukan dst.
Pas giliran gw maju, gw tanyakan apa yang jadi masalah sehingga aplikasi visa gw koq masi belum beres. Dan gw juga bilang kenapa butuh visa ini jadi cepet karena paspornya mau gw pake untuk apply visa ke Kedutaan Mesir (dan ini butuh waktu lama bisa 2 - 3 minggu).

Mbak yang kali ini baek dan helpful, dia bilang kalo emang gw butuh paspornya silakan aja kasi bukti booking reservasi flight nanti paspornya bakal dibalikin (walaupun proses visanya belum beres).
Si mbak-nya sendiri gak tau apa yang jadi masalah dalam pengurusan aplikasi gw, gak ada dokumen yang kurang ataupun gw diminta untuk bawa dokumen tambahan. Dia cuman bilang kalo paspor gw saat ini masih ada di atasannya dia (entah apa maksudnya itu ?!?).

Gw nanya lagi, jadi kalo kondisinya gitu, berapa lama dong kira-kira proses visanya bisa selesai?
Jawabnya: gak tau. (HAH!?!?)

So, kepergian gw ke Jakarta yang semula untuk ngambil visa ternyata hasilnya nihil.
Gw kembali ke Bandung dengan tangan kosong :(
Apalagi besoknya (tgl 18 Maret) Kedutaan Jerman juga tutup, maka berkuranglah satu hari efektif yang gw punya untuk ngurus visa.
Sponsor gw di Jerman juga heran kenapa bisa extend gitu prosesnya, dan dia nulis e-mail (dalam bahasa Jerman) ke Kedutaan untuk nanya hal apa yang bikin lama & dokumen apa yang kurang sehingga mesti dilengkapi dst.

Besoknya gw bikin booking reservasi flight tiket Jkt - Cairo - Dusseldorf, yang berguna untuk apply visa Mesir dan juga buat pinjem paspor gw di Kedutaan Jerman.

Tanggal 20 Maret, balik lagi ke Kedutaan Jerman. Kali ini mau ngambil paspor karena kalo pengurusan visa Schengen gak jelas kapan beresnya, mendingan gw urus aja visa Mesir yang lebih jelas masa depannya.
Ternyata pas giliran gw ambil paspor, kembali gw berhadapan dengan mbak jutek yang ngelayanin waktu pertama kali submit dokumen.

Dia ternyata bisa ramah juga dan cengengesan sama 2 cowo anak kuliahan yang ngantri di depan gw. Eh giliran gw yang ngomong balik lagi muka juteknya.
Ampun nih orang keliatan banget ya subjektifnya….

Anyway, dia bilang kalo visa gw belum beres (Ya ya gw udah tau) tapi gw bilang kalo gw cuman mau pinjem paspor karena butuh untuk ngurus visa ke Kedutaan Mesir juga.

Trus gw nanya, koq bisa lama dan apa yang mesti gw lakukan untuk mempercepat urusan tsb?
Dia as always, dengan juteknya bilang gak tau, karena paspor gw masi ditahan atasannya (ya ya gw pernah denger alesan itu sebelumnya).

Ya udah gw bilang, saat ini gw butuh paspornya dibalikin karena mau apply visa ke Kedutaan Mesir sekalian mumpung di Jakarta. Jadi bukti booking reservasi ke Cairo-nya gw kasi supaya paspor gw bisa balik.

Udah gitu dia menghilang ke belakang loket (ohya untuk urusan ngambil paspor kaya gini doang, gw mesti nunggu 30 menit! Ini namanya Kedutaan Jerman  sudah beradaptasi dengan cara kerja orang indo yang lelet).

Tau-tau begitu dia balik, dia bilang kalo udah ada kepastian dari atasannya untuk hasil aplikasi visa gw. Dan saat itu dia bawa lembaran tulisannya "Refusal of Visa" dan langsung deh gw kesel. Kenapa dia gak ngomong di awal-awal atau mesti wasting time karena abis dari situ kan gw masih harus buru-buru ke Kedutaan Mesir (saat itu udah jam 11.30 dan Kedutaan Mesir tutup jam 12 untuk urusan apply visa).

Untunglah gw udah kontak-kontakan dulu by e-mail sama petugas di Kedutaan Mesir yang aslinya tuh orangnya cantik, baek dan helpful banget.
Kebalikannya dari petugas pendek, gendut, judes di Kedutaan Jerman itu.
Urusan visa Mesir gw malah sepertinya lebih mulus daripada urusan Schengen yang harusnya bisa lebih profesional.

Ada 3 poin alasan yang dikasi Kedutaan Jerman kenapa aplikasi visa gw ditolak. Dan ketiganya gak bisa gw terima karena semua dokumen yang diminta sudah gw sertakan. Bahkan contract letter untuk bukti history of employment pun udah gw kasi, walaupun akhirnya dibalikin sama front officer (tapi kan itu bukan salah gw, bukannya gw gak mau atau gak bisa ngasih gitu).

Jadi saat ini gw sedang mengajukan banding (atau istilahnya 'appeal') ke pihak Kedutaan Jerman, plus menyertakan dokumen tambahan yang belum disubmit waktu aplikasi kemaren. Termasuk scanned version dari Schegen visa yang dipunya sebelumnya, sebagai bukti bahwa gw punya good track record selama gw dapet Schengen visa.

Dan gw juga merasa they were being unfair towards my application. Soalnya gw liat applicant yang ngantri sebelumnya, kalo ada document yang kurang lengkap atau mencurigakan, petugasnya akan bilang dan applicant dikasi waktu untuk membuktikan bahwa bukti yang dia punya itu valid.

Sedangkan untuk kasus gw, gak ada notifikasi apa pun dari pihak Kedutaan yang bilang kalo dokumennya kurang, atau kesempatan untuk membuktikan bahwa aplikasi gw engga suspicious.

Saat ini sih jadinya gw udah males berangkat ke Jerman dan kalo bukan gara-gara temen ngundang sebenernya Jerman gak akan jadi negara favorit untuk dikunjungi.
Masalahnya ada pada orang-orangnya yang cold dan jutek, makanannya gak enak, constantly bad weather almost all the time etc.

Yah mungkin udah merupakan pertanda jug, untuk gak menghabiskan duit gw di Eropa (lagi) and looking for other destinations I have never been for traveling.


~.:*:.~~.:*:.~~.:*:.~~.:*:.~~.:*:.~~.:*:.~~.:*:.~~.:*:.~~.:*:.~~.:*:.~~.:*:.~~.:*:.~~.:*:.~~.:*:.~~.:*:.

Revised:

Akhirnya visa Schengen gw granted juga setelah 2 minggu dari tanggal pengajuan appeal atau naek banding. And I did visit Germany (again) on summer 2014, a short trip before went to Amsterdam.

Being always the top 3 most reviewed article, I presented you this pict.
He's indeed my own dog, and yes he just look sad occasionaly during photosession
 
 

17 comments:

kutubuku said...

Kayaknya petugas kedutaan (yang staff orang Indonesianya) banyak yang jutek ya.

Moga2 bandingnya diterima, biasanya klo ada sponsor juga diterima, soalnya banyak cerita2 (ahem) perempuan2 yang pacaran dengan bule di LN, di invite sama mereka yang disini juga kerjanya ga jelas juga bisa dapet visa kok, kasarannya begitu.

Omong2 ke Mesir bukannya visum free ya?

MD said...

Iya sepertinya salah satu syarat utk jadi petugas visa di kedutaan Jerman musti jutek dgn sesama jenis, tp boleh ramah dgn lawan jenis.
Tp gak semua gitu koq, ada 1 yg biasa aj normal.

Trims emang ktnya invitation letter & surat jaminan dr sponsor itu ampuh bgt. Kasus waktu th 2009 pertama sy kesana jg rekening pas2an, kerjaan gak jelas tp buktinya lolos aj.

Makanya curiga jangan2 petugasnya teledor pas submit aplikasi jadi ada dokumen yg ilang/ keselip.

Mesir belum visa free maupun VoA utk org Indonesia sayangnya.... yg udah Jordan dan Turkey.

monick chesser said...

Emang parah banget si petugasnya, jutek bangeeeeet, bikin sedih. Tp saya tenangin hati berusaha jangan ngelawan, soalnya saya paling gak bisa kalo orang nyolot ke saya, pasti saya bentak. Tp krna saya pikir demi visa biarin ajalah. Eh tp akhirnya saya bilang makasih dia senyum ramah gitu, trus saya minta maaf,dia juga senyum ramah gitu. Bikin bingung banget. Kalo dia bisa ramah gitu kenapa harus ngeselin.
O ya, saya mau nanya dong, kalo surat undangan dan surat sponsor itu beda ya ? Soalnya saya disuruh bawa dokumen tambahan lg yaitu surat sponsor padahal saya udah nyantumin surat undangan dr universitasnya. Saya mau ikut summer course soalnya.

MD said...

Hi monick, sptnya surat sponsor itu bhs jerman-nya Verplichftungserklaerung (atau semacam itu) hrs diminta si pengundang ke residen tmpt dia tinggal. Itu mesti byr 25 Eur krn dijamin legalitas dr sang sponsor (bukan abal-abal).
Kalo surat undangan itu bisa berupa statement aja, kpn kenalan, apa hubungannya & dlm rangka apa.

Menurutku sih, petugas visa gak mesti ramah ... tp hrs profesional. Sy jg uda 5x apply visa di bbrp kedutaan yg berbeda tp yg paling gak profi ya pengalaman terakhir itu di kedutaan Jerman.

Btw, setelah ngajukin appeal 2 mg kemudian akhirnya visa Schengen sy granted jg koq.

meme widjaya said...

Ya sama sis, tgl 10-0-14 gw juga ngajuin visa ke jerman. Org yg interview gw juga pendek + jutek, n giliran cowok aja ramah, giliran cewek ga ada senyumnya sama sekali. Dan visa gw juga di tolak!! Dengan alasan, kepulangan/ kembali ke negara sendiri diragukan.. Ga masuk akal bgt :( Jelas-jelas reservasi tiket udah return. satu hal lagi, surat ijin dari orang tua juga d balikin. Gw juga punya anak, jadi ga mungkinlah gw ga balik... Btw, ada yg tau ga cara mengajukan banding?? Karena temen gw yg di jerman sbg sponsor udah ngajuin banding via fax n email, tp ga ada balasan. Bahkan telp ampe 20x sehari di jam kerjapun ga ada yg jawab... Need HELP!!!!!

meme widjaya said...

@MD : sis, mohon infonya dong, gmn caranya ngajuin banding, krn secara kelengkapan dokumen, dari invitation letter, verpflichtungserklarung,travel insurance, dll udah lengkap dan ga ada masalah dgn itu. Yg jadi masalah cmn mereka meragukan, gw ga bakalan balik ke indonesia.. Thanks ya..

MD said...

@meme:
ok gw coba bantu yah...

waktu itu sih gw kirim e-mail ke kedutaan & mrk reply dgn menyertakan kontak person org yg ngurusin masalah appeal (kalo gak salah namanya Herr Frank).

terus gw tulis 3 pages appeal, berdasarkan poin dari rejection letter yg gw terima dari kedutaan.
Appeal ini tentunya harus ditulis dlm bahasa Inggris.

Dari setiap poin, gw sertakan alasan juga disertai bukti.
e.g. untuk menunjukkan bhw kita bakal balik bisa scan semua visa yg kita punya sebelumnya. lalu dilist bahwa penggunaan visa tsb gak pernah melewati batas waktu yg ditentukan.

Biasanya sih kalo ada sponsor disana seharusnya lbh memudahkan, as long as sponsor-nya emang meyakinkan.
Tapi sungguh gw gak ngerti knp kedutaan Jerman skrg sptnya subjektif.

Prosedur appeal jg bisa sampe 3x kalo gak salah. Liat aja ketentuannya di rejection letter yg dikasih

Hope it helps

meme widjaya said...

Makasih banyak ya... Infonya membantu bgt :)... Btw emailnya yg visastelle@jaka.diplo.de itu bukan?? Soalnya gw kmrn kirim email kesini tp belum dapat balasan juga.. Tiket seharusnya brgkt hari selasa depan, apa masih punya kesempatan, mo gnt tgl hrs bayar 250 uero. Untuk mendapatkan visa bth brp hari lg nunggu setelah appeal??

MD said...

e-mail utk nanya kemana kirim appeal bisa ke visastelle.
tapi seharusnya nanti mereka reply dgn ngasi tau siapa kontak person buat masalah appeal tsb.

Setelahnya baru 3-pages appeal & semua attachment barang bukti pendukung bisa dikirim ke kontak person tsb.

Utk tiket emang dikasitau hny booking reservasi aja, krn ada kemungkinan visa rejected.
Saran saya sih cancel aj tiketnya, krn untuk dapet jawaban waktu itu sy nunggu 2 minggu sampai akhirnya granted.

meme widjaya said...

Thank u so much for the info dear.. Cheers xxx

tuy haerani said...

Saya juga lagi ngajuin appeal, tapi ke swiss embassy... soalnya pengundang saya orang jerman tapi kerja di swiss.. uuhhmm bete banget yaa klo ngeliat yg layanin kita jutek, tp pas ada "artis" saat itu saya liat salah satu artis indonesia lagi ngajuin apply visa tapi ga sesuai jam perjanjian, dia telat 1 ato 2 jam n diperbolehkan masuk... unfair.. mohon doanya yaaa... semoga appeal saya diterima

MD said...

@tuy: Ya selama kita merasa berhak & memang sudah memenuhi persyaratan utk appeal harusnya confident aja yah. Namanya jg orang kedutaan, masih manusia, bisa aja salah/ subjektif dlm mengambil keputusan.
Emang sangat disayangkan klo ada kedutaan di Indonesia yg mengikuti tipikal kultur sini e.g pake KKN lah, gak sesuai aturan dst :(

Good luck & all the best utk usahanya (appeal)!

Yola Putriedna said...

contoh appeal ???

MD said...

@Yola: Bisa ditanya ke mbah gugel sist...

rista saragih said...

Sis...mo nanya nih. Saya sudah 5 kali k Jerman dan ga pernah mngalami masalh saat pengurusan visa. Dan rencananya bulan juni ini mau brngkt dgn adik saya. Tpi ternyata visa adik saya ditolak. Dan kabar ini baru dberitahu pagi ini pdhl seharusnya visanya dah slesai dri tgl 2 mei kemarin. Yg mau dtanya, ktika kmarin ngajuin naik banding, apa harus bikin appointment lagi atau via email az? Swaktu punya MD dtolak pasportny ikut dbalikin jg ga?

aya agustina said...

Kalo untuk naik banding, harus kah booking appointment lagi? Atau bisa ga langsung datang aja? Mohon bantuannyaa :( :(

MD said...

Halo Rista & Aya,

Sori agak lama balesnya karena udah lama gak buka imel/blog ini.
Btw aku sedikit lupa prosesnya ngajuin banding tapi kalo gak salah sih di surat penolakan yang kita terima dari Embassy itu ada tertulis prosedurnya seperti apa.
Juga tertulis dokumen apa aja yang mesti di-submit dan semuanya aku kerjain via email (karena tinggal di Bandung). Nanti setelah berkorespondensi via email (ada kontak person yang ditunjuk oleh Embassy utk soal ini), keputusannya akan dikabarkan via email juga.
Lalu nanti kalo appeal kita diterima maka tinggal ke Embassy dengan paspor karena stiker visa-nya akan ditempel di cap yang tadinya tanda penolakan itu.

Gitu sih kalo gak salah.

Paspor tentu aja dipegang sama kita selama proses tsb.
Dan aku samasekali gak terima di pasporku ada cap penolakan,karena bisa2 mempengaruhi kesempatan kalo mau apply ke Embassy laen. That's why I was on appeal at that time.