Wednesday, January 25, 2012

[bukan] cerita cinta :: bagian dua ::

cerita ini lanjutan dari tulisan yang judulnya

jadi buat yang udah baca sebelumnya . . . ini dia kelanjutannya . . .


Ada satu destinasi yang sebenernya gak seriusan gw rencanakan tapi berakhir sangat berkesan dan exceptional, yaitu pas ke Genoa, kota pelabuhan di Italian Riviera (daerah selatan sebelah barat, berbatasan dengan Prancis) 
Dari sini juga asal pelaut Christoforus Colombus (nama aslinya dalam bahasa italia= Christoforo Colombo) yang pernah menjelajah berbagai benua termasuk Amerika.

Host gw yang di Firenze bilang sebenernya gak ada apa-apa di Genoa kecuali kapal-kapal punya orang kaya di pelabuhan (dan dia bilang mending dilewat aja).

Owya, sebenernya waktu di Firenze sebenernya gw pengen stay lebih lama tapi ternyata pas mau booking hostel/hotel semuanya udah penuh.
Karena summer holiday jadi susah banget nyari kamar kosong, penuh sampe 1-2 minggu ke depan! Akhirnya gw cuman stay tiga hari dan kepaksa cabut lebih awal.

Akibatnya gw malah nyampe ke Genoa lebih awal dari yang direncanakan.
Selaen itu host pas disana setelah dikontak juga bilang gada masalah dengan kedatangan gw yang lebih awal dari jadwal.
Dia bakal jemput gw nanti kalo udah nyampe train station di Genoa, katanya.
(baik ya?)

Kalo gw liat profil-nya di CS sih gak banyak yang bisa diceritain/ Orangnya keliatan juga suka traveling tapi lebih ke explore alam e.g. gunung, lokasi taman konservasi (dari poto-potonya).
Tampangnya sih lumayan, yang pasti keliatan Italian banget  :-)

Dari awal pun gw bisa bilang kalo cowo ini hatinya baik, dia nawarin kalo butuh info apapun soal Italia boleh nanya ke dia (dan sebenernya semua bisa di-gugel jaman sekarang).
Untuk pertama kalinya selama ngetrip sendirian di luar negri ada orang yang baru  dikenal mau jemput pas gw nyampe di train station.
Ternyata . . . . selain orangnya baek dia lumayan good looking dengan sepasang mata hijau yang bagus banget kaya boneka (hehehe... kesannya koq jadi gak gagah), hidungnya juga  mancung kaya patung Yunani.
Badannya sih gak terlalu tinggi tapi kenceng berotot karena dia suka maen sepak bole. Tinggi badannya sekitar 6 kaki (pas gw nanya ternyata 'cuman' 177 cm, tapi teteup aja berasa tinggi soalnya gw mungil seperti Cleopatra... :-)

Kita sebut aja si cowo charming seperti aktor film Italia klasik ini dengan nama M.
Malem pertama gw nyampe Genoa ini langsung gw 'diculik' dia ke daerah deket pantai sekitar 1 jam dari situ namanya Camogli.

It was indeed a breathtaking place.

Lalu gak jauh dari situ ada kios yang jual es krim alias Gelatteria.
Sejujurnya gw belom makan malem waktu itu dan udah lewat waktu makan malem (skitar jam 11 malem waktu gw nyampe train station Principe di Genoa) jadi gw menolak tawaran untuk beli gelatto.
Agak menyesal juga sih, karena pas nyobain beberapa suap dari M ternyata itu salah satu es krim paling enak yang pernah gw coba!

Berkesan banget buat gw malem itu, karena multiple combined factors;
cuacanya pas lagi bagus (walau malem hari tapi gak terlalu dingin), pemandangannya indah, temen jalannya juga menyenangkan, dan pembicaraannya juga menarik.

Kebanyakan orang-orang yang gw temui sepanjang perjalanan selalu menarik, in a way mereka enak diajak ngobrol (kecuali 1 cowo Australi yang gw kenal selama di Stokholm. Yang gak terlalu nyambung ngobrolnya).

Tapi M ini sangat exceptional buat gw karena selain ngobrolnya nyambung personality-nya berasa 'hangat' (mungkin karena dia juga orang Italia yang secara umum emang lebih hangat daripada orang di utara).

Bahasa Inggris dia gak terlalu lancar dan pronunciation-nya kadang gak jelas plus aksen Italia kental, yang somehow bikin jadi lebih seksi!
Dia juga punya banyak cerita lucu dan walaupun kadang suka keliatan sedikit keeping a distance di awal tapi lama-lama mencair juga (terutama setelah 1-2 gelas wine  :-)
Ow yah, he was indeed preparing a dinner for me the night after.
 
M nanya apakah mau nyoba masakan dia (lagian gw gak pernah nolak kalau ada cowo yang nawarin untuk masak) lalu dia bikin pasta pake anchovy, yang ternyata enakkk banget!

Besokannya gw gantian nyoba bikin nasi goreng tapi gagal. Hiks.
Kata M sih nasi gorengnya enak dan tetep dia abisin (tapi gw yakin dia bilang itu cuman supaya gw gak kecewa).

Selama 4 hari yang menyenangkan gw tinggal di Genoa lebih lama dari yang direncanakan.
Rasanya jadi berat banget mesti cabut dari kota ini :'(
Tapi the trip must go on, even for me it's so natural to say goodbye these days . . . unfortunately it always harder when you get along with someone you just met.

Beberapa bulan setelah kunjungan gw ke Genoa, akhirnya gw memutuskan untuk balik lagi di bulan September- alasan utamanya karena gw homeless- apartement di Kopen udah beres kontraknya sejak awal Agustus, tapi gw masi harus stay di eropa karena ada konfrens di Barcelona pas awal Oktober.

In short words, I stayed here and there in different places (or countries) for 2 months.

Kesannya sih menyenangkan, pindah-pindah ke beberapa kota di Eropa dengan alasan gak punya tempat tinggal tetap.

Ada gak enaknya, itu pasti. Enaknya juga ada.
Yang pasti karena keadaan gak punya tempat tinggal tetap ini akhirnya gw memutuskan untuk balik aja ke Genoa, then again setelah nanya M juga gak keberatan.
Soalnya dia punya kamar kosong (yang emang dipake khusus untuk tamu), dan dia juga jomblo (dia bilang keadaan gak memungkinkan untuk punya pacar karena dia terlalu sibuk sama kerjaan).
Hehe... Sebenernya gak ada hubungan dengan dia punya kamar kosong dan status kejombloan dia.

Yang bikin gw memutuskan untuk nebeng di tempat dia, karena optimis aja  bahwa cowo yang hatinya baik seperti setengah malaikat ini bakal membuka rumahnya untuk cewe homeless dari negara dunia ketiga.

Lagian gw coba untuk gak merepotkan dia selama tinggal disana, nawarin untuk belanja barang-barang keperluan sehari-hari, beberes rumah (dia udah punya housemaid juga yang dateng seminggu sekali), dan masak dinner (lebih seringnya dia order pizza). Hmmm kalo dia order pizza gw suka ikutan minta juga, abis pizza a la Italia itu kulitnya tipis, crunchy, isi atasnya penuh, jauh lebih enak daripada pizza a la US yang tebel. Poko gak rugi deh jauh-jauh ke Italia untuk nyobain pizza....heuheuheu.

Jauh di dalem hati gw, sebenernya pengen banget bawa pulang cowo kaya gini untuk calon menantu buat mamah gw.
Apa daya bagasi SQ jatahnya cuman 20 kgs, jadi gak bisa bawa barang banyak-banyak apalagi bawa cowo.

Selaen penampilan fisiknya yang menarik, M juga humanitarian.
Dia pengen suatu saat bisa tinggal dan kerja volunteer buat anak-anak di Afrika (kalo udah gak butuh duit, katanya).

Owya, karena dia juga traveler dan explorer,  kadang kita suka ngobrol ngalor ngidul soal tempat-tempat yang pengen kita kunjungi suatu saat di masa depan.
Gw juga boleh dapet akses ke foto-foto hasil dia traveling ke beberapa tempat di Amerika Selatan dan Afrika (lalu dibajak, gw bilang siapa tau suatu saat mau buka pameran foto :-)

Kita juga sama-sama pecinta binatang. 
Kalau bisa reinkarnasi dia mau terlahir lagi sebagai elang, sedang gw mau terlahir kembali sebagai lumba-lumba.
Wah sayang sekali kita gak berada dalam medium yang sama.

Air dan Udara.

(Sebenernya gw juga gak keberatan kalau terlahir kembali sebagai elang, karena gw juga seneng terbang pake pesawat tapi gw gak suka makan ular.
Dulu waktu SD kita belajar tentang piramida makanan, elang itu makanannya ular kan? Atau kalau reinkarnasi mungkin gw bisa jadi elang pertama yang diet vegetarian).

Tapi untungnya di dunia sekarang kita masih sama-sama hidup di darat.

Dua hari sebelum cabut dari Genoa, gw berpikir mau ngasi sesuatu buat M.
For he's been really nice to me and he has cured my heart.
Lewat dia, gw jadi bisa belajar lagi bahwa ada juga cowo di dunia ini yang bisa dipercaya dan juga percaya sama gw.
Akhirnya gw beliin dia novel The Alchemist karangan Paulo Coelho (dalam bahasa Italia, tentunya).

Waktu M nganterin gw ke airport, gw berusaha sekuat tenaga supaya gak nangis atau bertampang sedih karena mesti meninggalkan Genoa dan host gw yang udah taking care of me very well

Dan gw juga gak mau say goodbye.
Instead, gw bilang kalo kapanpun dia mau maen ke Indonesia pasti akan selalu diterima dengan tangan terbuka. 
Siapatau juga kita bakalan ketemu di salahsatu lokasi travel destination kita di masa depan. 

Life has take me unexpectedly to places I have never imagined before.
I might never know will I ever see him again in the future.
But even for a short moment, he has been a blessing to my life
.

Grazie mille.



PS. gw juga sempet bikin video (dan diaplot) di youtube yang intinya tentang cerita kenapa hati gw ketinggalan di genova (cieh). tapi gak gw embedded disini. buat yang mau liat silakan buka link-nya langsung aja ya
disini 

Sunday, January 22, 2012

[bukan] cerita cinta :: bagian satu ::

Tulisan ini untuk beberapa orang (temen-temen gw) yang menanyakan apakah gw pernah 'deket' sama cowo laen (selaen ex bf) selama gw tinggal di luar.
Sebelumnya gw mau bilang kalau sebenernya agak tidak nyaman kalau harus ngebahas masalah personal kaya gini, baik in public (ditulis dalam bLog pula) maupun kalo face-to-face interview (yup, temen-temen gw curious banget soal ini, apalagi stelah gw putus pas awal taun kemaren).

Tapi stelah gw melewati fase broken heart, fall in love, separation etc dan berkontemplasi, juga dapet mimpi aneh . . . akhirnya gw berkesimpulan apa pun yang terjadi dalam hidup biarlah menjadi pembelajaran.
Baik untuk gw sendiri, dan siapatau juga berguna untuk orang lain.
Layaknya sebuah pelajaran, seperti pengalaman, gak ada salahnya kalau dibagikan.

So here the story goes. . . .

Dimulai dari awal taun 2011 pas gw putus sama bf (alasannya rahasia deh, poko qta uda ngebicarain sblum putus, intinya putus baik-baik, at least dari pihak gw).
Stelah putus pun walaupun gw sedih dan merasa kehilangan tapi tuntutan akademis di kuliah bikin gak bisa murung dan galau kelamaan.
Lagian temen-temen gw di Kopen biarpun jumlahnya dikit yang deket banget tapi mreka baek, kita mayan sering ketemuan kalau weekend dan curhat.
Ada dua yang paling deket sama gw di kelas, A cewe asal Aussie tapi udah lama tinggal di London, sama satu lagi MB cewe asal Norwegia.

Lalu di bulan Januari itu juga, gw masuk kelas persiapan untuk nulis thesis.
Soalnya memang rencananya spring kita harus mulai cari data (atau collecting data) dan summer harus udah submit thesis.
Aje gile poko timetable-nya . . . mepet banget sampe kadang gw berasa ketar-ketir gimana kalo thesis sampe gak beres gara-gara tight schedule banget. Gak mau deh pokonya tinggal lebih lama dari yang direncanakan cuman buat ngurusin thesis, mending kalo buat jalan-jalan mah.
Tapi kata coordinator program (dia orang Filipino yang helpful) encourage kalau kebanyakan studen biasanya berhasil lulus walaupun dengan jadwal yang mepet. 
So nothing to worry about.

Di kelas persiapan itulah gw kenalan sama satu cowo Danish (kelahiran Denmark) kita sebut aja namanya T. Seumuran gw juga sih, cuman beda beberapa bulan.
Kenalannya pun caranya aneh, tadinya dia tuh duduk di belakang gw selama course
Trus sepanjang course itu gw denger suara orang nguap terus-terusan (sampe kesel dengerinnya).
Lalu udahnya gw liatin siapa sih orangnya, eh taunya ini orang lumayan cute dan keliatannya baik.
Udahnya kita kenalan dan ngobrol bentar, dia bilang kenal sama satu studen orang Indonesia juga (taun lalu sempet sekelas) dan ajaibnya, dia tau kalo Indonesia taun kapan pernah kena tsunami plus gempa.

Dia nanya apakah gw anak baru dan apakah butuh bantuan how to getting around the town (how nice!)
Tentulah gw pake kesempatan bagus ituh, soalnya gw emang pengen meng-explore Kopen dan juga kadang gw butuh translator jadi punya kenalan orang lokal is a huge advantage.

Beberapa hari kemudian, gw bawa peta Kopen dan minta dia ngasitau tourist highlights. Sebenernya nyari di google dan wiki juga ada, tapi rasanya lebih klop juga kalo nanya orang.
Trus dia ngasi tanda gitu di map gw, sambil bilang 'Kapan-kapan kalo gw ada waktu juga kita bisa ketemuan trus gw bawa elu muter-muter'.
Yah gw rasa it's not a bad idea, punya temen orang lokal berarti memperkecil kemungkinan gw nyasar pula : )

Trus pas gw cerita ke A (temen gw half Aussie) dia langsung heboh gitu, dia langsung berkesimpulan; 'You got a date!'
Waktu itu gw gak merasa it's a date, cuman lebih sepertinya dia mau bantuin supaya gw merasa betah aja dengan Kopen.
Lagian minggu-minggu awal tinggal di Kopen gw berasa masi galau karena kangen juga meninggalkan Amsterdam yang udah homy banget :'(

Lalu tibalah hari yang sudah ditentukan, kita ketemuan di suatu tempat, trus dia bawa gw ke beberapa tempat (padahal waktu itu bulan Jan masi banyak salju di Kopen, suhunya masi skitar 1-5 derajat Celcius) termasuk Kongens Nyrtorv dan public library Black Diamond yang terkenal.
Kita sempet masuk juga ke Black Diamond (karena gw kedinginan) udah gitu dia cerita tentang sejarah perpus itu, juga sedikit sejarah tentang Kopen).


perpus Black Diamond bagian dalam

Stelah short tour itu, qta sempet kluar bareng beberapa kali trus dia juga sempet bawain gw bekel makan siang lengkap (rye bread, roti item ala Jerman isi acar yang rasanya kaya karet tapi bikin kenyang, plus buah pir dan crackers pake madu buat dessert).
Temen-temen gw yang biasanya makan siang bareng langsung curiga donk. . . . abis  gw yang biasanya bekel nasi goreng koq bisa tiba-tiba bawa lunch ala orang Denmark.

Tapi si T ini suka aneh deh, satu hari dia emang bisa tiba-tiba sweet & nice, besokannya mood-nya berubah sampe gw serem sendiri karena dia bete entah kenapa.
Yang bikin tambah bingung, kalo lagi ngambek gw bingung mesti ngapain karena dia gak mau ngomong penyebabnya apa; apakah gw mesti nemenin dia karena dia pengen curhat atau mending ditinggal sendirian etc. Dia gak ngomong apa-apa tapi kalo ditinggal sendirian juga bisa ngambek. Parah.
Sering juga dia inkonsisten perkataan sama perbuatannya, kadang kalo mood-nya lagi bagus dia bisa bilang, 'Maybe you could be my Indonesian wife'
tapi sebenernya dia gak siap untuk hubungan yang serius karena suka tiba-tiba menghilang.
Trus dia juga suka bikin janji-janji mau nganterin/ nemenin gw ke suatu acara misalnya, lalu di-cancel karena dia bilang ada temennya lagi kena masalah lah, ibunya minta pengen dikunjungi. And it happened many times.
In short : orang yang perkataannya gak bisa dipegang.
On top of all, emosi dia yang moody lebih parah daripada cewe lagi datang bulan.

Pernah ada satu kejadian yang bikin gw merasa serem banget sama kepribadian dia yang ababil itu, sampe gw kapok dalem hati gak mau ketemu lagi.
Gak lama seudah kejadian itu dia bikin statement official juga, lebih baik kita gak usah ketemuan lagi.
Jadi klop deh sama keputusan yang emang gw ambil sebelumnya.
(Owh ya, satu lagi, cowo ini juga gak pernah minta maaf kalo punya salah!
Tapi kata temen gw ini karakteristik Danish pride, yang gak suka 'dipersalahkan')

Beberapa bulan setelah lama gak ketemu dia sempet nelefon gw  2-3 kali dan ngajak  ketemuan, tapi gw udah males dan nyari-nyari alesan gak mau ketemu.

Lagian pas emang waktu itu pas bulan-bulan gw sibuk mau ngambil data penelitian dan nyusun thesis.

bagian depan Black Diamond,
tempat gw nyari inspirasi pas nulis thesis
Insiden gw sama cowo Danish ini sempet bikin gw agak traumatis untuk deket lagi sama cowo for a while.
Traumatized sama cowo in general dan traumatized sama cowo Denmark in particular.
Menurut gw  dia cowo yang egois, emotionally  unstable a.ka. moody dan juga unpredictable (not in a surprising pleasant way) yang pernah gw kenal dalam konteks romantic life.
Dan semua itu bisa gw simpulkan dalam waktu hanya beberapa bulan aja kontak sama dia.

Then I told to myself, it's time to stop thinking about love and focus on my academic live.

Besides that's why I was there anyway.

Kalo semua cowo di dunia kaya T lebih baik gw menjomblo aja dan kalo suatu saat gw mau punya anak kan tetep bisa ngambil sperma calon ayah dari bank donor sperma (lalu dibikin in vitro fertilization deh).
Tapi tentu aja itu cuman worst scenario alias khayalan tingkat tinggi dalam kepala gw semata, karena kan gak semua cowo di dunia parah seperti dia.


Months go by lalu awal Mei gw balik ke Indo untuk penelitian dan balik Kopen lagi awal Juni untuk mulai analisis data, plus nulis thesis.
Waktunya cuman 1 bulan untuk bikin full version thesis!
(Lebih tepatnya 22 hari, karena harus disubmit tanggal 27 Juni).

Kegiatan gw selama 22 hari itu cuman mencari inspirasi, analisis data, ngetik, makan, tidur, cari inspirasi lagi, sedikit berkeluh kesah sama temen-temen dan ibu kos gw, lalu mencari inspirasi, baca referensi (ke perpus), dst.
Pokonya rada ajaib kalo diinget lagi sekarang gimana caranya gw bisa beresin itu dalam waktu kurang dari 1 bulan.

Kalau gw lagi stres akut, yang gw inget adalah summer trip yang udah gw rencanakan- karena bulan Juli udah masuk liburan summer dan rencananya mau dihabiskan di luar Kopen untuk traveling dari utara (Norwegia, Swedia) ke selatan (Italia, Prancis).

Enaknya juga kalo sekolah di luar negeri (terutama di Kopenhagen) adalah public space-nya yang nyaman.
Kalo gw lagi suntuk masalah akademik nongkrong aja di taman, atau laut (15 menit pake sepeda dari tempat tinggal gw), atau spot-spot yang menenangkan aura gw sambil cari inspirasi.
Udah gitu pas masuk Juni cuaca-nya juga mulai anget . . . jadi udah enak banget berkeliaran tanpa baju tebel.
In fact bisa pake summer dress yang tipis sambil sunbathing dan kena sinar matahari emang bisa bikin lebih bahagia kan . . . Hasil akhirnya poko walo stress sama kegiatan akademik tapi gw masih sangat menikmati prosesnya, juga enjoying life and summer ^^
 


Pantai Amager yang deket banget dari tempat gw tinggal,
gak terlalu bagus sih tapi lumayan lah daripada engga ada :(

Akhir Juni beres submit thesis, gw dan temen-temen kuliah bikin gathering-
sedikit perayaan karena beres satu tugas sebelum nanti defend thesis di awal Agustus. 
Biasa kalo gathering di sini identik sama acara minum-minum, tapi gak selalu ada makanan (Paling makanan kecil doang).
Teteup aja sih sangat menyenangkan, terbebas dari satu beban.
Pas ngumpul-ngumpul kita juga saling cerita mau ngapain aja nanti pas libur summer selama sebulan. Iya di Uni kita libur musim panasnya emang mulai cepet dan termasuk lama juga.
Temen gw ada yang ngambil intern di WHO, ada juga yang ke Jerman untuk nikah (!) sama calon suaminya, ada yang pulang kampung ke rumahnya di Skandinavia juga.

Sejujurnya, biaya hidup di Kopen tuh termasuk tinggi jadi kalo misalnya gak ngapa-ngapain (gak kuliah atau kerja) mending skalian aja traveling ke selatan.
Soalnya biaya hidup di selatan (Italia, Prancis, Spanyol, Portugal dkk) biasanya lebih murah.
Lagian rencana gw sih CS-ing selama perjalanan, jadi menekan biaya akomodasi juga.

Cuman tujuan pertama aja di Bergen (Norway) gw gak pake CS karena memang rencananya nginep di tempat temen kuliah yang emang asli sana.
Sisanya (Stokholm, Roma, Firenze, Genoa, Cannes, Nice) pake CS.
Besides it's a great way to meet great people.

Pas gw mulai summer trip ini samasekali gak kepikiran untuk love adventure juga, although host gw kebanyakan cowo.
Entah kenapa nyari host cowo lebih gampang daripada nyari host cewe di CS.
Juga dari beberapa request yang dibikin emang host cowo yang ngasi respons juga.

Anyway, indeed sepanjang perjalanan gw ketemu orang-orang yang menyenangkan.
Mulai dari temen-temen dan keluarga besfren di Bergen. Lalu host gw yang superbaek di Roma (juga sempet dinner bareng sama temen-temennya).
Full moon swimming pool midnight party sama host gw di Firenze (bareng temennya dia yang gila juga, plus dua cewe traveler dari Lithuania).
Touring de Cannes sama cowo Prancis (yang pernah traveling ke Indonesia juga) juga dinner bareng sama temen-temennya (plus satu cewe traveler asal US).

Florence atau Firenze :: salah satu kota favorit gw di Italia, dan juga tempat gw diajak midnight swimming pool party


Cerita selanjutnya :
Genoa atau Genova yang tadinya gak jadi tempat destinasi utama malah jadi salahsatu tempat favorit gw selama trip, karena manusia setengah malaikat yg jadi host gw selama di sana :-)



Sori baru sempet nulis lg (sok sibuk) , lanjutan ceritanya bisa dibaca di sini
http://traveler-tale.blogspot.com/2012/01/bukan-cerita-cinta-bagian-dua.html

Saturday, January 14, 2012

Book Review :: The art of war for women

Akhir tahun lalu saya membeli dua buku yang sebenernya dipilih secara random hanya karena alasan murah (harganya cuman 15rb-an) pas Gramedia end year sale di PvJ.
Bukannya saya gak mau beli buku yang mahal, tapi memang akhir akhir ini saya cenderung memilih untuk koleksi e-book demi keberlangsungan bumi kita (cieh cieh), kecuali . . . dengan alasan buku tersebut memang bermanfaat dan bisa dipinjamkan ke orang lain.

Salahsatu dari dua buku yang saya beli itu berjudul 'The Art of War for Women'.
Bukan 'seni berperang' yang sesungguhnya yang diulas dalam buku ini, walaupun naskah aslinya (ditulis oleh Sun Tzu) memang dimaksudkan untuk memenangkan strategi perang saudara yang berlangsung di Cina lebih dari 2500 tahun yang lalu.

Isinya filosofi untuk 'meraih kemenangan dalam karier dan kehidupan' yang memang diadaptasi dari strategi perang Sun Tzu sehingga sesuai dengan kebutuhan dan tantangan wanita jaman sekarang.

Surprisingly, ini buku ternyata bagus dan menarik banget. Juga relevan ketika dibaca di awal tahun dimana kita biasanya punya banyak resolusi yang ingin dijalankan.

Dikatakan ada beberapa prinsip yang utama dalam meraih kemenangan (karena jaman sekarang kita tidak lagi berperang, jadi kemenangan yang dimaksud adalah ketika mendapat tantangan dalam berkarier, berkeluarga atau menjalani kehidupan pada umumnya):
Salahsatu prinsip yang disebut pertama dan yang terpenting adalah 'Tao' yang bisa diartikan 'sang jalan, kebenaran, moralitas'.

Maksud dari prinsip ini adalah, jika tujuan awal kita selaras dengan Tao (segala sesuatu yang benar, baik, sesuai dengan moral) maka sebenarnya kesuksesan sudah ada di pihak kita.
Sebaliknya, jika tujuan kita melakukan sesuatu tidak selaras dengan Tao maka kemalangan/ kerugian lah yang akan berpihak.

Contohnya adalah orang yang ingin mengambil keuntungan secara cepat dengan cara menipu orang lain, atau menjual produk yang kualitas buruk untuk meraup keuntungan besar - maka ini bertentangan dengan Tao dan selayaknya tidak akan sukses (dalam waktu lama).

Oleh karena Tao tidak dapat dihalangi atau disembunyikan (kebenaran itu selalu muncul pada akhirnya) maka motivasi awal kita penting untuk menentukan berhasil atau tidaknya dalam memulai suatu karir atau bisnis.

Prinsip lain yang disebutkan dalam buku ini adalah 'Tien' (penempatan waktu, momentum).

Momentum atau waktu yang tepat merupakan poin penting dalam 'berperang'.
Seorang jendral yang berpengalaman tau kapan waktu untuk menyerang, bertahan atau berdiam (saat berdiam kita juga biasanya memikirkan strategi yang lebih baik).

Perusahaan yang akan meluncurkan suatu produk baru juga perlu memperhatikan prinsip 'Tien' ini.

Produk yang terlalu cepat diluncurkan misalnya, mungkin mempunyai keuntungan untuk meraih pasar terlebih dulu tapi mempunyai tantangan dalam merebut kepercayaan konsumen.
Sebaliknya produk yang diluncurkan belakangan bisa meraih keuntungan dari animo pasar yang sudah terbentuk sebelumnya, walaupun berarti memiliki lebih banyak kompetitor juga.

Selain soal penempatan waktu, ada suatu bahasan juga dalam buku ini yang mengingatkan tentang siklus pergantian waktu (musim gugur digantikan musim dingin, musim dingin digantikan musim semi, dan seterusnya).

Sama seperti 'ups and downs' yang alamiah juga terjadi dalam fase kehidupan manusia.

Kebanyakan orang mendapatkan hal terbaik dalam hidupnya (kekuatan, pengharapan, cinta kasih, inspirasi, solusi, inovasi) justru pada saat sedang berada dalam fase 'down'.
Mereka yang memasuki fase 'down' mendapat kesempatan untuk berefleksi, berkontemplasi, dan menyusun strategi untuk kehidupan yang lebih baik.


~ * ~ * ~ * ~ * ~ * ~ * ~ * ~ * ~ * ~ *



summer in Manarolamusim panas di Manarola (IT)

Dulu saya pernah berpikir bahwa musim panas adalah musim favorit saya selama di Eropa, tapi ternyata tiap musim punya keindahannya tersendiri.

Musim gugur ternyata bisa indah juga saat pohon-pohon mengalami pergantian warna daun dari hijau, ke kuning, lalu menjadi jingga kemerahan.

Suhu udara yang tidak terlalu panas dan belum terlalu dingin di awal musim dingin untuk saya juga membawa kenyamanan tersendiri, terutama kalau kita senang bersepeda.


autumn in Berlinmusim gugur di Berlin (DE)

Kalau saya punya kesempatan untuk kembali lagi ke Italia, sepertinya awal/ pertengahan musim gugur adalah waktu yang tepat untuk mengeksplor negara penuh keindahan ini.
Soalnya, kalau musim panas ternyata suhu di Roma (juga di kota bagian selatan) bisa ekstrem banget sampe 40 derajat Celsius, bikin mau pingsan aja pas jalan-jalan . . . .

Musim dingin atau musim salju juga bisa terlihat indah (kalau pas turun salju dan semuanya terlihat putih, kaya di gambar-gambar kartu pos) dan juga bisa terasa sangat menyebalkan kalau yang ada cuman hujan terus-terusan dan angin gede (seperti pengalaman saya di Belanda, negri kincir angin).

Salju yang turun terlalu ekstrem sampai menyebabkan badai juga bisa mengganggu transportasi publik, akhirnya jalur tram terkubur, juga jalur kereta (train) antar kota terganggu, juga mobil pribadi tidak bisa beroperasi kalau salju terlalu parah menutupi jalan.
Belum juga jadwal penerbangan yang kacau gara-gara landasan terbang yang licin sehingga banyak flight tertunda.

winter in diemenmusim dingin di Amsterdam (NL)

Musim semi bisa dibilang jadi musim terfavorit banyak orang, juga menjadi favorit saya setelah merasakan ke-empat musim di Eropa.

Terutama setelah mengalami musim dingin yang panjang dan menyebalkan di negara Eropa bagian utama, rasanya kehangatan musim semi benar-benar jadi suatu anugerah.

Belum lagi pemandangan bunga-bunga yang bermekaran, dari segala sesuatu yang tadinya cuman abu-abu jadi penuh warna.

spring in Budapestmusim semi di Budapest (HU)

Sama juga seperti fase kehidupan manusia, ada saatnya kita penuh kebahagiaan, dikelilingi oleh teman, sahabat, keluarga atau orang-orang yang kita sayangi.
Ada juga saatnya kita merasakan kesedihan dan kesendirian.
Kedua-duanya bisa jadi pembelajaran buat kita, karena kita tau apa itu kebahagiaan saat kita mengetahui apa itu kesedihan.

Juga ada saatnya aktivitas kita penuh kesibukan, karir meningkat pesat, bos kita bergantung pada kerjaan kita dst.
Tapi juga ada saatnya kita perlu berdiam diri dan beristirahat, dan juga memikirkan apakah yang kita lakukan selama ini adalah memang hal yang kita inginkan, atau kita hanya ingin sekedar sibuk tanpa tahu apa yang ingin kita raih kedepannya.

Sama seperti beruang salju yang perlu tidur beristirahat selama masa musim dingin untuk mendapatkan kekuatannya, manusia juga tidak bisa terus menerus bekerja tanpa beristirahat.


~ * ~ * ~ * ~ * ~ * ~ * ~ * ~ * ~

Kembali ke Indonesia membuat hati nurani dan rasa sosialku kembali terasah.
Setelah sekian lama tinggal di negeri orang dimana segala sesuatu tampaknya sempurna dengan adanya sistem jaminan sosial masyarakat dari pemerintahnya-
Indonesia terlihat sebagai sebuah negara yang sebenernya kaya tapi berwajah miskin, milik segerombolan orang yang menjunjung kapitalisme.

Disinilah ada tukang batu yang umurnya 60 tahun lebih dengan gaji kurang dari 3 US dolar per hari sementara ada juga artis kaya umur 30 tahun memiliki koleksi tas bermerk seharga 3000 US dolar (per buah).
Ironis bukan?

Entah dimana rasa sosialisme kita, pastilah hilang di suatu tempat karena tayangan sinetron kita pun dibanjiri dengan rasa kapitalisme dimana mereka yang kaya dan bergelimang harta pasti bahagia.

Oke, memang ini sedikit ngelantur . . . dari review buku, lalu pergantian musim, dan sekarang protes soal keadilan.

Biarlah . . . namanya juga blog pribadi toh.

Balik lagi ke kontemplasiku soal Indonesia dan rasa keadilan.

Kembali ke negri sendiri setelah merasakan gimana enaknya (dan tidak enaknya) di negri orang bikin saya sadar kalau disinilah ada banyak peluang untuk membuka usaha.

Contohnya, membuka bisnis makanan diluar negri tidaklah mudah.
Ada aturan yang ketat soal standar kualitas makanan yang aman untuk dikonsumsi orang banyak.
Itulah sebabnya saya rasa pikset Ma Icih biarpun populer setengah mati di Bandung rasanya gak akan diimpor menembus pasar Eropa atau Amerika Serikat (yang ketat dengan Food & Drug Administration-nya).

Standar gaji pegawai yang rendah di Indonesia, juga menyebabkan banyak orang berwirausaha-
belum lagi disini tidak selalu disediakan jaminan asuransi kesehatan bagi pegawai.
Sehingga ini juga membuka peluang bagi provider/ penyedia layanan asuransi (baik dari pemerintah atau pihak swasta).

Tentunya, bisnis dokter/ kesehatan selalu menarik dimana tidak ada jaminan asuransi kesehatan dari negara.
Tarif dokter bisa dipatok sesukanya, tergantung apakah dokter tersebut populer/tidak, spesialis/tidak, letak praktek strategis/tidak- karena toh sistem user fees (pasien keluar duit sendiri kalau berobat) sesungguhnya memang sangat menguntungkan untuk penyedia layanan kesehatan.

Makin banyak orang sakit, semakin diuntungkanlah sebenarnya provider kesehatan.

Apa hubungan nya semua ini dengan book review The Art of War yang saya tulis sebelumnya?

Sederhana saja, sekarang saya ada di pihak promosi kesehatan dan pencegahan penyakit.
Inilah perubahan siklus dalam kehidupan saya, setelah mengalami hibernasi (proses akademis di negeri orang), keluar dari zona kuratif yang nyaman dan menguntungkan bagi seorang dokter.

Saya ada di sisi mereka yang tidak mampu mengeluarkan duit untuk berobat tapi berhak untuk mendapat informasi bagaimana menjaga kesehatan.

Kata teman saya, 'Kalau kamu tidak suka mengambil duit dari orang miskin, jadi Robin Hood saja. Jadilah dokter untuk orang kaya, supaya duit kamu bisa membantu orang miskin.'
(I still think it's unfair but maybe he's kinda right).