Thursday, March 27, 2014

Mandi-nya turis Indonesia

Weekend kemaren gw bareng 2 temen kabur dari hiruk pikuk keramaian kota ke pantai Sawarna. 
Tadinya kita ngerencanain mau berangkat sendiri, ternyata setelah melakukan investigasi lumayan rempong kalo pake transportasi umum.
Kebetulan ada paket tur yang organize ke Sawarna berangkat dari Bandung tgl 21 malem dan balik 23 malem. So, bergabunglah kita ke tur ini, bersama sekitar 14 orang laennya (yang gak kita kenal tentunya).

Sungguh gw bukannya anti-sosial tapi kadang gw males ikut tur sama orang gak dikenal, juga karena jadwalnya diatur-atur. Artinya gak bisa maen-maen aer di pantai kalo bukan waktunya dan mesti selalu bareng-bareng orang serombongan.
Tapi ada enaknya juga sih, kita cewe-cewe jadi gak mesti pusing mikir transport kesana kemari, bisa dapet banyak tempat dalam waktu pendek (kalo engga pasti kita males-malesan…hehehe) dan ada yang nyiapin makan ^^




.: on courtesy of Martha's iPhone .: taken by Aa Uus :.


Anyway, gw bukan mau cerita in detail soal perjalanan ke Sawarna, yang tentu aja menyenangkan karena toh namanya juga beach weekend escapade.
Tapi gw mau bahas tentang anggota laen yang ngetrip bareng kemaren.

Emang wajar dalam satu kelompok, atau dalam cerita pewayangan, selalu ada tokoh yang jadi pihak antagonis, ya kan?

Seperti di sinetron-sinetron, gak rame kalo gak ada ibu mertua yang nyebelin atau cerita Rama-Shinta gak lengkap tanpa kehadiran Rahwana.

Nah dalam trip kali ini tokoh antagonis muncul dalam bentuk pasangan alay.

Kenapa gw bilang pasangan alay, karena kelakuannya masih alay banget.
Penampakannya sebagai berikut: si cowo (model rambutnya mengingatkan gw sama Haf*ts yang ngebunuh Ade S*ra) selama perjalanan continuously smoking!
Ini anak padahal umurnya paling sekitar 25 tahun, tapi udah parah gitu ngerokoknya... paru-parunya pasti bolong pas umur 40.

Pacarnya cewe (sok) modis yang berangkat buat kegiatan outdoor seperti eksplor Gua (caving) aja mesti dandan abis.
Gw gak against cewe dandan, karena itu boleh banget dilakukan kalo emang situasinya cocok.
Tapi gw sebel liat cewe lebay, yang heboh dandan lengkap padahal tujuannya cuman pas difoto bisa bagus untuk upload di sosmed.

Ohya, tapi yang bikin antagonis dari ni cewe bukan penampilannya yang heboh, tapi dari kelakuannya yang nyebelin. Cara ngomongnya gak enak dan gak sopan.
Sebisa mungkin gw dan temen-temen gak berinteraksi banyak sama annoying couple ini.

Udah gitu, kan kamar mandi di tempat kita nginep cuman ada 2. Tentu aja 2 kamar mandi itu buat dipake bareng-bareng sama 17 orang yang nginep disitu.
Nalar gue sih, karena ni kamar mandi bersama (dan bukan punya sendiri kaya di rumah) jadi kalo mandi gak usah pake lama yah harusnya.
Walaupun aslinya di rumah gw punya banyak ritual kaya pake body scrub, facial muka, this and that tapi gak bisa gitu kalo di toilet umum.

Nah ini si cowo (iye cowo tuh) mandinya pake lama pula! Gw bingung ngapain aja kalo cowo lama di kamar mandi, kan kalo keramas aja rambutnya dikit.

Tanggal 22 Maret itu kan Water day yang diperingati secara internasional.
To save water, gw biasanya gak pernah mandi pagi- terutama kalo udah tau jadwalnya bakal outdoor (ke pantai, eksplor gua).
Bukannya bakal kotor lagi yah stelahnya, jadi ngapain mandi juga.
Buat gw, yang wajib itu mandi kalo udah nyampe rumah tus gak bakal kemana-mana lagi, atau sebelum bobo.

Nah, herannya banyak orang-orang yang selama trip ini pake mandi 3x sehari!

Anyway, setelah gw pikir-pikir ya emang kaya gitulah mayoritas orang Indonesia kalo berwisata ke alam.

Gak mikir soal menjaga kebersihan alam, pake aer sesuka-sukanya karena merasa udah bayar biaya trip, yang penting dirinya sendiri bersih, wangi dan oke kalo difoto.

Waktu kita eksplor Gua Lalay masih di sekitaran Sawarna, guide-nya (Aa Uus) bilang tadinya dalem Gua itu banyak banget kelelawarnya. Lalu setelah banyak turis keluar masuk, makin lama makin dikit aja kelelawar yang tinggal di dalam Gua. Penyebabnya: banyak yang diburu untuk makanan (sadis banget yang makan kelelawar) dan karena bau parfum manusia!
Wewangian dari manusia, seperti bau parfum, ternyata mengganggu buat kelelawar.
Makanya jangan pake mandi maupun bau-bauan artifisial kalo mau eksplor alam.

Gw pun kalo acaranya dekat dengan alam selalu bawa sabun dan sampo yang organik, atau eco- concious product.
Kebayang kan kalo air buangan dari turis-turis yang berkunjung, trus mandi pake sampo dst, terbuang ke laut di deketnya.
Air yang udah tercemar bahan-bahan gak ramah lingkungan itu bakal berbahaya buat hewan laut yang tinggal di dalemnya. Ujung-ujungnya manusia juga yang bakal kena dampaknya kan kalo lingkungan kita tercemar.

Menurut gw, salah satu bentuk kemunafikan seorang manusia adalah, ngakunya religius tapi bisa sangat tidak peduli terhadap alam.
Gimana bisa peduli sama sebuah sosok yang invisible seperti Tuhan, kalo sama lingkungan yang keliatan di sekitarnya aja dia gak peduli.

Oke, walaupun esmosi tapi gw masi sempet ambil poto-poto selama disana ....






 

Overall, tempat ini sama sekali engga gw rekomendasikan buat orang kota... terutama buat mereka yang gak punya kepedulian sama lingkungan.

Tuesday, March 25, 2014

Visa ditolak Kedutaan Jerman (!!!!!)

Aplikasi visa gw ditolak Kedutaan Jerman !

Kali ini gw mau cerita soal pengalaman apply visa untuk visit temen lewat Kedutaan Jerman di Jakarta.

Sebelumnya gw udah pernah 5x kali dapet visa Schengen, termasuk residence dan working permit sewaktu studi S2 di Denmark. Visa Schengen yang pertama kali gw punya juga dapetnya dari Kedutaan Jerman di Jakarta. Waktu itu apply tahun 2009 dengan kondisi keuangan yang pas-pasan dan sponsor gw (atau bf pada saat itu) juga status kerjaannya di Jerman belum semapan sekarang.

Jadi dengan riwayat dulu-dulu pernah dapet Schengen visa serta sekarang kondisi keuangan gw lebih bagus, wajar aja kalo gw merasa pede bakal dapet visa lagi.

Karena gw udah tau dan ngerti banget orang Jerman itu aslinya ngikut aturan makanya semua persyaratan dokumen yang diminta gw lengkapin selengkap-lengkapnya.
Walaupun secara status employment at the moment gw emang jobless, tapi payment terakhir yang gw dapet saat kontrak konsultan di organisasi international (Nov 2013) setara dengan gaji lulusan S2 kerja setahun di institusi pemerintahan.

Makanya gw berasa aneh bin gak percaya waktu paspor dibalikin dengan disertai lembar penolakan visa. Selain kaget, karena gw gak nyangka banget, juga cape udah bolak balik Jakarta 3x buat urusan visa dan kesel sama petugas di Kedutaan Jerman yang jutek!
 

Gini kronologi ceritanya:

Tanggal 11 Maret 2014, sesuai dengan appointment yang udah dibuat, gw dateng ke Kedutaan Jerman untuk submit dokumen yang diperlukan untuk apply visit visa.
Waktu itu appointment gw dijadwalkan untuk jam 11.30 - 11.45 tapi nyatanya gw baru dipanggil untuk submit dokumen sekitar jam 13.30 (!!!!!)
Seinget gw waktu dulu apply Schengen visa pertama kalinya di Kedutaan Jerman kondisinya lebih organized dan gak pake nunggu lama deh.
Entah kenapa yang sekarang ini koq lebih kacaw…

Nah si mbak yang nanganin dokumen gw ini orangnya masih muda sih, perawakannya pendek, gemuk, bibirnya tebel eh jutek banget ngomongnya. Tapi dia ramah banget kalo sama cowo/ bapak2 agen travel yang barengan juga submit dokumen sama gw! Pake ketawa-ketawa segala pula.
Giliran gw maju tampangnya berubah jadi judes, udah gitu kertas gw dibalikkinnya pake dilempar-lempar segala. Menurut gw sih gak sopan yah, masa petugas front officer gitu sih.

Selaen itu contract letter sebagai bukti status employment terakhir gw sama organisasi internasional juga gak diambil sama dia.
Alesan dia, karena pada saat ini status gw jobless jadinya gak relevan untuk menyertakan itu. Hmmmm…. menurut gw sih gak ada salahnya disubmit karena toh sebagai bukti bahwa sebelum jadi jobless kan gw punya kerjaan yang valid dan bayarannya memuaskan.

Anyway, setelah itu gw nunggu dia input data, kemudian bayar 60 Eur untuk biaya visa (yang kalo dikurskan dalam rupiah saat itu 970,000 IDR !!!!)
Nunggu sekitar 15 menit lalu dia ngasi lembaran kertas sebagai kwitansi dan untuk pengambilan visa kalo jadi.
Trus dia bilang tar no telp gw harus standby karena kedutaan bakal nelp untuk ngecek.

Besoknya (tgl 12 Maret) gw dapet telfon pagi-pagi dari kedutaan yang verifikasi beberapa hal.
Seperti nanyain hubungan gw dengan si pengundang (udah kenal lama dari 2005), status kerjaan gw saat ini (gw bilang contract break), riwayat pernah tinggal di Eropa (thn 2010-11) and so on.

Rasanya sih gak ada yang mencurigakan, karena tahun 2009 pas gw pertama kali kesana kan sponsor gw udah mendaftarkan nama gw ke kantor pemerintahan setempat. Jadi data-data gw udah masuk di kantor pemerintahan Jerman, dan asumsi gw sih mestinya gada masalah.

Nah, menurut kwitansi yang gw terima itu, seharusnya paspor gw udah bisa diambil tanggal 17 Maret. Dengan harapan visa udah tertempel disana, sesuai dengan rencana semula.

Maka kembalilah gw mengunjungi kantor Kedutaan Jerman di Jakarta pada tanggal 17 Maret untuk ngambil paspor.
Tau-tau pas gw ngantri di loket bawah, bapaknya bilang kalo paspor gw belum ada. Hah!
Aneh bin ajaib, karena gw gak pernah mengalami hal ini sebelumnya dalam soal pengurusan visa.
Lalu dia bilang kalo gw pengen tau masalahnya, silakan aja naek ke atas dan nanya di petugas loket 5.

Jadi naeklah gw ke atas ke lantai 2, mbak yang di loket 5 ini lagi melayani beberapa orang juga yang urusan visa-nya bermasalah e.g. kurang dokumen, diminta kasi liat dokumen asli, proses verifikasi masi meragukan dst.
Pas giliran gw maju, gw tanyakan apa yang jadi masalah sehingga aplikasi visa gw koq masi belum beres. Dan gw juga bilang kenapa butuh visa ini jadi cepet karena paspornya mau gw pake untuk apply visa ke Kedutaan Mesir (dan ini butuh waktu lama bisa 2 - 3 minggu).

Mbak yang kali ini baek dan helpful, dia bilang kalo emang gw butuh paspornya silakan aja kasi bukti booking reservasi flight nanti paspornya bakal dibalikin (walaupun proses visanya belum beres).
Si mbak-nya sendiri gak tau apa yang jadi masalah dalam pengurusan aplikasi gw, gak ada dokumen yang kurang ataupun gw diminta untuk bawa dokumen tambahan. Dia cuman bilang kalo paspor gw saat ini masih ada di atasannya dia (entah apa maksudnya itu ?!?).

Gw nanya lagi, jadi kalo kondisinya gitu, berapa lama dong kira-kira proses visanya bisa selesai?
Jawabnya: gak tau. (HAH!?!?)

So, kepergian gw ke Jakarta yang semula untuk ngambil visa ternyata hasilnya nihil.
Gw kembali ke Bandung dengan tangan kosong :(
Apalagi besoknya (tgl 18 Maret) Kedutaan Jerman juga tutup, maka berkuranglah satu hari efektif yang gw punya untuk ngurus visa.
Sponsor gw di Jerman juga heran kenapa bisa extend gitu prosesnya, dan dia nulis e-mail (dalam bahasa Jerman) ke Kedutaan untuk nanya hal apa yang bikin lama & dokumen apa yang kurang sehingga mesti dilengkapi dst.

Besoknya gw bikin booking reservasi flight tiket Jkt - Cairo - Dusseldorf, yang berguna untuk apply visa Mesir dan juga buat pinjem paspor gw di Kedutaan Jerman.

Tanggal 20 Maret, balik lagi ke Kedutaan Jerman. Kali ini mau ngambil paspor karena kalo pengurusan visa Schengen gak jelas kapan beresnya, mendingan gw urus aja visa Mesir yang lebih jelas masa depannya.
Ternyata pas giliran gw ambil paspor, kembali gw berhadapan dengan mbak jutek yang ngelayanin waktu pertama kali submit dokumen.

Dia ternyata bisa ramah juga dan cengengesan sama 2 cowo anak kuliahan yang ngantri di depan gw. Eh giliran gw yang ngomong balik lagi muka juteknya.
Ampun nih orang keliatan banget ya subjektifnya….

Anyway, dia bilang kalo visa gw belum beres (Ya ya gw udah tau) tapi gw bilang kalo gw cuman mau pinjem paspor karena butuh untuk ngurus visa ke Kedutaan Mesir juga.

Trus gw nanya, koq bisa lama dan apa yang mesti gw lakukan untuk mempercepat urusan tsb?
Dia as always, dengan juteknya bilang gak tau, karena paspor gw masi ditahan atasannya (ya ya gw pernah denger alesan itu sebelumnya).

Ya udah gw bilang, saat ini gw butuh paspornya dibalikin karena mau apply visa ke Kedutaan Mesir sekalian mumpung di Jakarta. Jadi bukti booking reservasi ke Cairo-nya gw kasi supaya paspor gw bisa balik.

Udah gitu dia menghilang ke belakang loket (ohya untuk urusan ngambil paspor kaya gini doang, gw mesti nunggu 30 menit! Ini namanya Kedutaan Jerman  sudah beradaptasi dengan cara kerja orang indo yang lelet).

Tau-tau begitu dia balik, dia bilang kalo udah ada kepastian dari atasannya untuk hasil aplikasi visa gw. Dan saat itu dia bawa lembaran tulisannya "Refusal of Visa" dan langsung deh gw kesel. Kenapa dia gak ngomong di awal-awal atau mesti wasting time karena abis dari situ kan gw masih harus buru-buru ke Kedutaan Mesir (saat itu udah jam 11.30 dan Kedutaan Mesir tutup jam 12 untuk urusan apply visa).

Untunglah gw udah kontak-kontakan dulu by e-mail sama petugas di Kedutaan Mesir yang aslinya tuh orangnya cantik, baek dan helpful banget.
Kebalikannya dari petugas pendek, gendut, judes di Kedutaan Jerman itu.
Urusan visa Mesir gw malah sepertinya lebih mulus daripada urusan Schengen yang harusnya bisa lebih profesional.

Ada 3 poin alasan yang dikasi Kedutaan Jerman kenapa aplikasi visa gw ditolak. Dan ketiganya gak bisa gw terima karena semua dokumen yang diminta sudah gw sertakan. Bahkan contract letter untuk bukti history of employment pun udah gw kasi, walaupun akhirnya dibalikin sama front officer (tapi kan itu bukan salah gw, bukannya gw gak mau atau gak bisa ngasih gitu).

Jadi saat ini gw sedang mengajukan banding (atau istilahnya 'appeal') ke pihak Kedutaan Jerman, plus menyertakan dokumen tambahan yang belum disubmit waktu aplikasi kemaren. Termasuk scanned version dari Schegen visa yang dipunya sebelumnya, sebagai bukti bahwa gw punya good track record selama gw dapet Schengen visa.

Dan gw juga merasa they were being unfair towards my application. Soalnya gw liat applicant yang ngantri sebelumnya, kalo ada document yang kurang lengkap atau mencurigakan, petugasnya akan bilang dan applicant dikasi waktu untuk membuktikan bahwa bukti yang dia punya itu valid.

Sedangkan untuk kasus gw, gak ada notifikasi apa pun dari pihak Kedutaan yang bilang kalo dokumennya kurang, atau kesempatan untuk membuktikan bahwa aplikasi gw engga suspicious.

Saat ini sih jadinya gw udah males berangkat ke Jerman dan kalo bukan gara-gara temen ngundang sebenernya Jerman gak akan jadi negara favorit untuk dikunjungi.
Masalahnya ada pada orang-orangnya yang cold dan jutek, makanannya gak enak, constantly bad weather almost all the time etc.

Yah mungkin udah merupakan pertanda jug, untuk gak menghabiskan duit gw di Eropa (lagi) and looking for other destinations I have never been for traveling.


~.:*:.~~.:*:.~~.:*:.~~.:*:.~~.:*:.~~.:*:.~~.:*:.~~.:*:.~~.:*:.~~.:*:.~~.:*:.~~.:*:.~~.:*:.~~.:*:.~~.:*:.

Revised:

Akhirnya visa Schengen gw granted juga setelah 2 minggu dari tanggal pengajuan appeal atau naek banding. And I did visit Germany (again) on summer 2014, a short trip before went to Amsterdam.

Being always the top 3 most reviewed article, I presented you this pict.
He's indeed my own dog, and yes he just look sad occasionaly during photosession