Monday, July 4, 2011

My Bergen experience (part 2) :: Whale for sale !

Lalu besokannya gw diajak sama MB ke pusat kota.
Kan rumahnya dia itu sebenernya sekitar 40 menit perjalanan pake mobil dari pusat kota Bergen. Dan hari ini dia ngajakin naek kapal dari port terdekat yang bisa langsung ke pusat kota.

Kita mestinya dianter pake mobil tapi hari itu lagi gak ada mobil, jadi kita jalan ke depan rumahnya ... lalu dia nyetop mobil orang yang lewat dan nanya boleh hitchhike gak.
Ajaib banget deh ... abis kota kecil kali jadi semua orang rasanya kenal dan gak ada yang berani macem-macem.

Jadi kita dianterin sampe port lalu dari situ naek kapal gede (yang tiketnya sebenernya mahal banget untuk perjalanan yang lamanya kurang dari 15 menit).


In overall, biaya hidup di Norwegia emang lebih mahal dibanding Denmark.
Dan Skandinavia emang lebih mahal dibanding negara Eropa yang lebih selatan.
Sama kaya Amsterdam juga lebih mahal dibanding Spanyol dan Itali.


Anyway, dari kapal ini udah bisa keliatan pusat kota Bergen. Bagian ini juga terkenal dengan deretan rumah khas Skandinavia (atau lebih tepatnya tipikal Bergen) dan termasuk daftar UNESCO World Heritage Site.

city centre:: Bergen city center view from the boat ::

Dari port tempat kita turun, udah walking distance ke pusat kotanya.
Dan pas kita kesana, karena lagi summer jadi banyak turis deh.

Turis-turis yang kesini biasanya naek kapal pesiar mewah, melintasi kota-kota yang punya pelabuhan di Eropa. Mereka turun bentar, liat-liat dan poto-poto, lalu jam sekian mesti balik lagi ke kapalnya karena lanjut ke tempat tujuan laen.


Gw dan MB membahas gaya jalan-jalan kaya gini. Buat kita, tipe perjalanan kaya gitu bakal ngebosenin banget. Palagi kita yang masi muda kan senengnya jalan-jalan yang penuh tantangan. Si MB ini orangnya juga adventurous dan juga extreme sports (makanya qta cocok temenan kli yah ... )
Mungkin (kesimpulan kita) kalo kita udah tua, gak punya tenaga untuk jalan-jalan tipe adventurous, baru deh kita mau ikutan jalan ala kapal pesiar kaya gini.


Trus, karena Bergen punya pelabuhan jadi disini yang terkenal pasar ikan atau Fiskemarkt. Fiskemarkt-nya dikelola lumayan profesional loh, sampe terima pembayaran pake kartu kredit segala (disini termasuk bisnis yang serius-an deh). Lalu banyak student dari negara bagian laen di Eropa juga kerja magang disini bantuin dagang.

Salahsatu contohnya ada Benjamin, student dari Jerman yang nawarin tester salmon dan ngajak gw ngobrol. Dia ternyata kuliah Psikologi di Cologne.
Dan cuman disitu sebagai kerjaan summer. Kata temen gw MB sih kerjaan kaya gini lumayan banget duitnya untuk selama summer. Maklum standar gaji di Norway kan gede, termasuk tinggi dibanding negara Eropa laen.

Owhya, si Ben ini malah nanyain. 'Elu asal mana?' Gw bilang dari Indonesia. Trus dia nanya lagi, 'Indonesia belah mana? Kota apa?'

Jarang-jarang juga ada orang mau nanya lebih jauh.
Buat orang Eropa kalo udah tau Indonesia aja udah hebat soalnya. Ini malah nanya kota apa lagi. Ternyata dia punya temen di Cologne yang asal Bandung, orang Indonesia juga.
Which is my hometown! Ih dunia yang sempit banget.
Si Ben ini menurut gw orang Jerman yang exceptional juga. Ramah, mau ngajak ngobrol duluan, mungkin karena udah sering traveling yah. fiskemarktini dia Ben, dia gak nolak juga pas gw bilang mo foto dia, malah action 'pura-pura natural look' :)

Ada satu sisi yang kontroversial dari Fiskemarkt ini. Ternyata mereka jual daging paus/ Whale ! Buat gw yang pecinta alam, pecinta binatang, apalagi whale yang populasi-nya semakin jarang, kenyataan semacam ini sempet bikin gw shock.

Trus gw bikin statement (keras-keras) di depan si mbak2 yang jualan: "How could you people sell whale here. They are endangered species!"
Lalu si mbak2 ini meng-counter argumen gw dengan bilang bahwa whale itu makan banyak ikan di laut, sehingga populasi ikan yang seharusnya dimakan manusia berkurang. Sebab itulah perlu untuk (ngebunuh) mengurangi populasi whale (dan juga dikonsumsi) supaya ada cukup ikan untuk dimakan manusia.
TEGANYA! Dan dia keukeuh nyuruh gw nyobain daging whale itu!

whale salecewe yang maksa nyuru gw nyobain daging whale, tega bener

MB juga bilang kalo sebenernya daging whale itu gak enak-enak amat sih.
Rasanya kaya makan minyak ikan, katanya.
Makanya gak bisa dikonsumsi dalam jumlah banyak juga. Belenek kali ye.

No comments: