Wednesday, July 31, 2013

piknik ke pantai .: la vie en france 2 :.

hari ini acara-nya adalah pergi piknik ke pantai !
 

prancis selatan emang terkenal dengan keindahan pantai-nya. kata B, banyak turis dari prancis bagian utara (e.g. normandie) yang sengaja berlibur disini saat musim panas.
dan suhu airnya juga termasuk hangat untuk berenang (ini menurut mereka para bule. menurut gw sih masih dingin dibanding pantai di indonesia).


il fait beau aujord'hui !

kalau acara ke pantai, biasanya selalu satu paket dengan piknik.
jadi kita berangkat ke supermarche dulu untuk belanja sandwich, buah, chips dan bawa minuman.
perlengkapan laen yang gak boleh ketinggalan adalah sunscreen.
disini matahari-nya panas banget dan kelembaban-nya rendah.
untuk kulit asia jadinya bikin kulit cepet kering : (
apalagi kalau musim panas seperti sekarang, sunsert-nya baru sekitar jam 8 malem. lumayan deh kalo terpapar sinar matahari lama, langsung keliatan tanned.

yang gak aneh juga di pantai sini, seperti di pantai eropa lainnya, adalah pemandangan orang yang berjemur telanjang dada. yup termasuk cewe juga maksudnya.
tapi tentunya disini buat orang udah biasa kalau pantai dipake untuk berjemur bahkan sampe telanjang atas bawah kalo perlu. gak ada orang yang bakal norak atau heboh seperti di indonesia.


picnique sur la mer



ohya, ngomong-ngomong tentang indonesia. mungkin gw satu-satunya orang indonesia yang pernah nyampe ke pantai ini, kata B.
masuk akal juga sih. secara ini bukan tempat destinasi utama buat turis indo, yang biasanya lebih suka berkunjung ke kota besar seperti paris, cannes, nice.

ini dia beberapa foto hasil perjalanan kemaren dalam rangka piknik ke pantai.

gak berapa lama setelah kita nyampe pantai, temen-temen B juga dateng dan gabung untuk mancing. ada juga yang bawa perlengkapan snorkeling.
padahal menurut gw sih, untuk snorkeling masih jauh lebih bagus pemandangan bawah laut di indonesia. tapi tentu aja disini lebih bersih.

toutoune a.ka sebastien a.ka mirza juga ikut, seperti biasa.
dia exciting banget liat air laut dan langsung nyebur sambil ngegonggong keras banget.


toutoune avec bu


.: couche du soleil a argeles :.

bizzare french life (la vie en france -premier)

just arrived few days ago in south of france, and my life completely different since what it was a week ago.

it felt weird how a week ago i was still wandering in Jakarta pollution's and traffic jam. My apartment located in the centre, with fantastic view on sunset (it's 11th floor btw)
I left my decent job in international health organization so I could have a break for 1-2 months vacation.


then just in a week, now i live in a jungle, nearly out of nowhere on south of france.
the village that i stay now, not even listed on the map!

i don't know how many population live here. only hav one neighbor so far within 10 meters distance.
i think more animals are actually live here than human.
and almost nobody speak english except B.
so it kinda feel a bit isolated even though yesterday i went out with B  et mes amis.
my lame french doesn't help at all apparently.

just this morning i realized i kinda miss rice and asian food.
french bread, salad and cheese start to make me sick : (
but i didn't tell B about it. although i did make yellow rice for both of us, for the sake of my eating habit as well.

and i have trained myself to poop outside!
what a progress!
although a bit disgrace to my professional acknowledgement, but there's no toilet nearby anyway. B said it's okay, the insects will digest it and it's all gone in few days.
all i need is get used to.

since we have an outdoor shower, with poorly warmed water from the pipe, i need also some time to get used to. standing naked with only birds sound on the top of your head, never across in my mind before.
at least i still have my precious l'occitane products to indulge when my pride hurt a bit.

i really don't mind live in nature like this.
just not sure how long i will stand without shopping malls, (or people who actually speak english).

.: showering outdoor under the trees :.


Sunday, July 28, 2013

.: Barcelona :. summer 2013

Setelah penerbangan panjang dengan Turkish Airlines dari CGK Jakarta dan stopover sebentar di Istanbul Ataturk Airport, akhirnya sampe juga gw di Barcelona El Prat.

.: pleasant flight with Turkish airlines :.
ati-ati sama pramugara nya yang cakep2, bikin keleyengan : )



Ini ke-tiga kalinya gw visit Barcelona airport, salahsatu airport terbesar di Spanyol. Mungkin lebih besar dan sibuk daripada Madrid. Karena Madrid juga termasuk pusat pemerintahan. Tapi yang jelas Barcelona lebih menarik buat turis, karena lebih banyak destinasi wisata disini.

Unlike kunjungan gw sebelumnya, sekarang gak banyak tempat yang ingin dikunjungi. Soalnya sebagian besar tempat-tempat wisata seperti Parc Guel, Sagrada di Familia, Montjuic, etc sudah pernah gw kunjungi tahun-tahun sebelumnya.

Kali ini gw cuman janjian untuk ketemu sama B karena dia bakal jemput sebelum kita bareng pake mobilnya ke Prancis.
Tapi kita rencanakan untuk spend 2 hari supaya bisa jalan bareng, ke pantai, ngeliat toko-toko yang lagi soldes di sekitaran La Rambla.

Baru aja gw sampe airport Barcelona El Prat ini dan lagi nunggu mobil B jemput di parkiran, udah kecolongan aje.
Ceritanya gini, ada bapak2 tua pake jas -dia gak pake bahasa Spanyol (karena gw ngerti dikit) maupun Inggris, maupun Prancis. Trus dia pura-pura nanya tentang microbus. Pertanyaan dia pun gak jelas. Sepertinya dia bertugas mengalihkan perhatian gw. Setelah itu tas gw ilang deh.
Tas itu emang gw tumpuk dengan backpack dan koper gw. Langsung lenyap dalam hitungan detik!

Untungnya sebelum gw keluar dari airport, karena tau bahwa Bcn ini rawan dengan copet, barang-barang berharga udah dipisahin.
Paspor, kartu kredit, duit semua ada di hidden pocket. HaPe juga aman karena udah dikantongin.
Lalu buku-buku dan jaket ada di tas besar.
Yang hilang sih, dompet isinya duit sekitar 60 Euro dan beberapa ratus rupiah.
Tas kosmetik isinya lipstik, lipglos, kertas minyak untuk muka, headset. Dan tab merk China yang gak mahal.
Paling berharga sebenernya ada kosmetik Clinique yang baru gw beli di Duty Free Istanbul airport, seharga 39 Eur :-(

Tapi ya sudahlah mau diapain lagi. Toh mau gw urus ke polisi juga barang-barang gw itu belum tentu balik.
Lagian gak ada yang berharga banget. Untunglah pas sebelum keluar airport itu yang penting-penting udah gw pisahin.

Owya ngomong-ngomong soal Bcn, temen gw juga pernah ilang iPad dan iPhone disini. Pokonya copet disini emang udah terkenal banget.
Terutama kalo ke daerah turistik seperti Parc Guel, biasanya mereka berkomplotan. Dengan modus pura-pura minta tolong, or nanya sesuatu.

Kayanya sebagai turis, lebih baik kita jutek aja deh skalian daripada sok baek mau nolong orang kaya gw akhirnya malah ilang tas.

Ya salah gw juga, kenapa itu tas gak gw bawa-bawa terus all the time.
Pake ditinggal segala, padahal cuman beberapa detik langsung melayang.

Kata B, biarin aja nanti elu kan bisa beli lipstik baru, tas baru dst.
Setelahnya kita parkir mobil dan pergi ke pantai deket metro stop Selva del Mar.
Ohya, normalnya parkir di dalam kota di Bcn itu mahal. Bisa kena 17Eur/ harinya.
Sedangnya kita bakal parkir mobil untuk 2 hari.
Setelah tanya info sana sini, ternyata ada parkir gratis di Carer d/Llul.
Lumayan banget deh dan tempatnya juga aman keliatannya. Karena banyak mobil-mobil mewah juga diparkir disitu.


.: piknik dulu bentar sebelom ke pantai :.

Wuih pantainya penuh banget sama orang yang berjemur ! Padahal itu jam 2 siang pas lagi panas terik-teriknya.
Yakin deh gak ada orang Indonesia selain gw kayanya yang waras mau ke pantai kalo jam segitu.
Biasa orang kita kan pake AC di ruangan, kalo lagi panas kaya di Jakarta sukanya payungan…. hihihi.

Gw udah pake sunscreen pun tetep gosong dalam waktu gak lama. Deket tempat kita berjemur ada 2 orang cewe Prancis yang lagi berjemur topless.
B godain gw, katanya pemandangan kaya gini pasti gak pernah elu liat kan di pantai di Indonesia.
Ah, gw bilang, bisa aja kalo elu turis bule di Bali mungkin gak ada yang peduli.
Tapi sebelnya orang lokal suka moto-motoin yang kaya gini, padahal kan gak sopan banget.

Malemnya, kita jalan di sekitaran port dan La Rambla sekalian cari dinner. Kalo bulan segini kan lagi summer sale, orang pada belanja kalap deh jadinya di pertokoan sekitaran situ.
Pengen juga ikutan sih, secara Zara sale 80%, juga Mango, Desigual (tapi gw gak terlalu suka brand ini), Bershka etc. Tapi duh ngantri kasirnya juga panjang!
Kaya ngantri sembako.


.: port Bcn at night :.

Jadi gw tahan-tahan tuh gak belanja, walopun ngiler. Atas nama penghematan setelah ilang tas dan juga demi solidaritas, karena masih banyak orang di negeri gw yang susah gak bisa makan.

Akhir kata, hari pertama gw sukses cuman belanja lipstik 1 buah aja.
I'm so proud of myself !

.: mejeng dulu depan La Rambla :.



Hari kedua, kita pergi ke pantai lagi. Yang deket hostel di La Rambla tapinya.
Sama penuh juga kaya pantai yang deket Selva del Mar.


.: istirahat dulu @placa catalunya sambil kasi makan burung :.


Dan di depan tempat kita berjemur ada segerombolan cowo-cowo Italian yang lagi berjemur juga, sambil ngobrol kenceng banget.
B sebel banget sama cowo-cowo ini karena ribut. Tapi gw sih santai aja menikmati pemandangan bagus… hehehe…
Ada satu cowo cuman pake kolor doang warna putih, bukan pake celana renang.
Mereka juga lumayan good looking with nice body koq :-)
Sayang hari kedua gw gak bawa kamera sama sekali ke pantai jadi gak bisa pura-pura foto pemandangan deh.

Karena besok kita udah mesti cabut ke Prancis, malem kedua dan terakhir di Bcn kita pake untuk date. Gw pake dress lalu kita cari restoran yang affordable di skitaran La Rambla.
Cuacanya lagi bagus banget di Bcn pas gw dateng, langitnya biru dan kalo malem juga sedikit berangin jadi gak panas.

Tapi yang sedikit masalah memang kelembaban rendah, jadi berasa kering banget udaranya. Kita gak keringetan kaya di Asia, tapi kulitnya jadi cepet kering dan gw mesti sering pake pelembab.

Walaupun demikian, Eropa selalu gampang bikin orang jatuh cinta dan pengen balik lagi dan lagi dan lagi . . . . . . . .

Saturday, July 27, 2013

Sukarno Hatta airport .: AUTOGATE :.

Ada yang pernah denger sistem imigrasi Autogate?

Atau mungkin pernah liat di airport laen selain di Indonesia?


Saya pernah liat sebelumnya waktu di Kamboja, rasanya waktu masuk lewat Phnom Penh.
Di situ kalau turis asing akan melewati petugas imigrasi yang memeriksa passport secara manual. Sedang penduduk aslinya atau pemegang paspor lokal bisa lewat Autogate yang memindai paspor mereka secara otomatis lewat mesin.

Nah, ternyata bandara Sukarno Hatta di Jakarta juga sudah memiliki sistem Autogate ini loh.

Entah sejak kapan, yang pasti terakhir kali saya melewati bandara di tanggal 27 Juli kemaren, petugas imigrasi sudah menyarankan untuk lewat Autogate ini.

Sebenernya waktu itu gak terlalu banyak juga orang yang antri di barisan untuk pemeriksaan manual lewat petugas imigrasi (cara biasanya). Tapi saya liat di Autogate sebelah kanan bener-bener kosong alias gak ada orang yang mengantri.

Lalu karena ada om-om tampang cokin (orang Indonesia I'm sure) yang mikir saya nyerobot antrian (padahal sy cuman mau tanya petugas) jadi sambil sedikit pundung timbul keinginan mencoba Autogate ini. Selain gak ada orang yang lewat sana, juga sepertinya lebih efisien karena gak makan waktu lama.

Heran juga karena petugas imigrasi gak semuanya menyarankan turis (domestik yang pergi keluar) untuk melewati Autogate ini. Padahal banyak petugas juga yang lagi nongkrong-nongkrong disitu.

Gimana caranya sistem Autogate ini?

Berikut pemaparan dari pengalaman saya:


1. Pertama kita harus mendaftarkan paspor kita ke petugas imigrasi. Mereka duduk di bagian belakang dari mesin Autogate-nya.
Saat mendaftar ini, paspor saya dilihat sampe halaman belakang. 
Petugas ybs juga menanyakan, tujuan pergi kemana, keperluannya apa, berapa lama dst.

2. Lalu sidik jari tangan akan diminta untuk dipindai. Data ini bakalan disimpan kedepannya.
Pertama 4 jari tangan kiri, lalu 4 jari tangan kanan, kemudian kedua jempol kiri kanan.

3. Setelahnya, disarankan oleh petugas untuk melakukan simulasi dengan mesin Autogate bohongan. Yang terletak di sebelah meja tempat petugas tadi. Kalo ada masalah atau tidak mengerti penggunaan, maka bisa langsung menanyakan kepada petugas.

4. Selanjutnya, kalau kita mahir menguasai cara scan paspor dengan mesin Autogate bohongan tsb- langsung deh kita teruskan dengan mesin Autogate yang beneran.
Bener-bener lebih cepet loh, kurang dari 1 menit sudah lewat pemeriksaan. Tanpa antri.

Tapi emang gak dapet cap kaya biasanya keluar lewat petugas imigrasi manual sih.

Ini sangat menguntungkan karena membuat bebas antrian. Apalagi kalo misalnya buru-buru ngejar pesawat.
Juga menandakan bahwa bagian imigrasi di Indonesia mau membuat perubahan supaya prosedur bisa lebih cepat dan efisien. Selain itu juga mengurangi kemungkinan korupsi kan....

Thumbs up untuk kemajuan seperti ini yang mempermudah kehidupan para pelancong :-)