Saturday, February 2, 2013

Cambodia (2) .: Siem Reap :.

Perjalanan gw ke Siem Reap dimulai dari sebuah travel agen di kota Phnom Penh.
Yup travel agen ini yang mengorganisir tiket gw pake bus dari Phnom Penh ke Siem Reap, termasuk pick up point dari hostel (kalau hostelnya di area sekitaran Sisowath Quay/ National Museum).

Lama perjalanan pake bus dari Phnom Penh ke Siem Reap katanya sekitar 5 jam.
Bus-nya campur ternyata, bukan bus khusus turis tapi ada orang lokalnya juga.
Dan karena tampang gw mirip orang lokal, jadi penumpang yang dudu sebelah gw juga sepertinya orang Khmer asli.

Sedangkan para bule biasanya nyari temen duduk sama bule lagi.
Sepanjang perjalanan gw bisa dengerin orang-orang bule yang ngobrol di deretan sebelah kanan dan belakang (abis mreka ngobrolnya kenceng banget).

Contohnya: cewe Belanda dan Australia di sebelah kanan yang ngomongin tentang pengalaman trip di Asia.
Kadang gw suka penasaran apa aja sih yang diomongin sama orang-orang bule ... ternyata banyak ngomongin yang gak penting juga, sama kaya orang kita... hehe..

Di tengah perjalanan kita berenti sebentar untuk makan siang.
Pas turun makan siang, gw kenalan sama cowo Jerman dan temennya cowo British.

Sebenernya cowo Jerman yang ngajak ngomong gw duluan, tapi later on gw memutuskan untuk lebih suka sama si cowo Brit soalnya rambutnya gelap… (hehe)
 


Stelah ngobrol lebih jauh dan tau kalo gw dari Indonesia, si cowo Brit ngomong gini: " Owh kalian punya film martial art yang keren banget kan?! Judulnya 'The Raid'. "
Gw: " Hah? Apaan? "
Co Brit: " The Raid. Itu film martial art dari Indonesia, terkenal banget. Jangan bilang deh kalo kamu gak tau, atau belum pernah nonton. "
Gw: " Waduh. Iya… hehe... belum nonton (malu)… Soalnya itu filem kan penuh kekerasan dan gw gak terlalu suka filem action. "
Co Brit: " Ih payah! Padahal nanti gw mau ke Indonesia loh buat belajar Selat. "
Gw: " What?!? Selat ?!? Apaan tuh?!? "
Co Brit: " Ya ituh martial art asli dari Indonesia yang ada di filem The Raid ! "
Gw: " Yaelah…. Silat kalee bukan Selat. Kalo Selat artinya beda atuh ! "
Co Brit: " Hmmmm perasaan buat gw sama aja kedengerannya koq .. "

Pas gw nyampe stasiun bus di Siem Reap … -hmmm biar gw gambarkan sedikit apa yang dimaksud dengan 'stasiun bus' disana.
Cuman sekedar tanah lapang dengan beberapa bus (pas gw nyampe) dan ada pondokan kecil yang diisi 1 ruang untuk admin dan 1 ruang semacam gudang untuk nyimpen barang-barang kiriman.
Nah itulah yang namanya stasiun bus di Siem Reap.
Jadi penasaran kan pengen cepet-cepet liat seperti apa kotanya.

Ternyata gw belum dijemput sama supir tuktuk dari hostel, padahal kemaren udah konfirmasi minta tolong mereka untuk jemput.
Sementara gw nunggu celingak celinguk di dipan deket stasiun bus ada cowo Khmer ngajak ngobrol dan kenalan.
Bahasa Inggris-nya mayan bagus dan keliatannya sih lebih muda sedikit dari gw. Trus dia bilang gini, " Gak aman kalau cewe cantik kaya kamu nunggu sendirian disini. "
Idih ! Norak banget. Tapi dia lumayan banyak tau tentang sejarah Kamboja jadi gw ladenin aja dia ngobrol. Dari hasil pembicaraan lebih jauh, dia emang suka nganter turis/ jadi guide karena dia punya tuktuk untuk disewakan.
Katanya sih, dia itu ketua asosiasi supir tuktuk di Siem Reap. Ceileh! Gaya banget.

Owya, walaupun norak dan ngomongnya gombal, tapi dia baek juga loh.
Dia nelefonin ke hostel gw untuk nanyain mana nih supir tuktuk yang harusnya jemput.
Dan dia juga ngasitau kalau butuh tuktuk atau ojek untuk ke kompleks Angkor nanti bisa sms/ kontak dia lewat Fb. Ntar bakalan dikasi harga 'diskon' (deuhhh…. bayar full juga padahal gak masalah koq).

Akhirnya gw sempet minta tolong dia nganter juga sih pas hari ke 3 di Angkor.
Dan seperti yang sudah diprediksi sebelumnya, emang masi aja dia usaha untuk flirting. (nanti gw ceritain di part selanjutnya yah)

Anyway, hostel gw pertama ini gak di downtown banget. Tapi tempatnya enak, bersih, dan homey. Owner nya juga ramah dan helpful sama kebutuhan tamu.
Gw kasi review bagus di website untuk tempat ini, despite harga kamarnya yang murah tapi servis dan fasilitasnya oke.
Nama tempatnya Haks House.
Ownernya (Mr. Haks) juga ngasi pinjem gw sepeda gratisan, untuk dipake ke downtown. Gak jauh sih cuman 2-3 kilometer aja.
Naek sepeda di Kambodia lumayan agak challenging sebenernya, gak semua turis berani. Terutama di daerah downtown atau tengah kotanya. Soalnya disini aturannya gak jelas, mirip kaya di Jakarta sih. Tapi dalam skala yang lebih ringan, soalnya disana orang masi gak terlalu kenceng bawa kendaraan dan masi mau ngalah sama orang laen.

Sebelumnya di Phnom Penh juga gw udah nyobain pake sepeda untuk rute yang lebih jauh dan lama. Jadi keadaan di Siem Reap ini ampir gak ada apa-apanya.

Di malem pertama setelah gw nyampe Siem Reap, langsung deh gw ketemuan sama cewe Prancis namanya Mme. Kita kenalan waktu di Phnom Penh, karena nginep di satu guest house yang sama.
Orangnya asik banget, umurnya sekitar mid 30 atau awal 40an (gw gak enak nanya umur walaupun kita ngobrol banyak).
Walaupun orang Prancis tapi ngomong bahasa Inggrisnya bagus, ampir gak kedengeran logat Prancisnya. Ternyata dia emang udah berapa belas tahun tinggal di London. Dia juga lucu, pokonya jalan sama dia bikin ketawa melulu.

Dari hari pertama berjumpa gw udah suka sama dia, makanya kita janjian lagi untuk ketemu di Siem Reap. Setelahnya beberapa hari kemudian gw jalan bareng dia terus malemnya. Karena dia nginep di hotel yang beda & juga itinerary liat Angkor yang berbeda, jadi kita janjian ketemu pas menjelang sore/ malem doang.
Mme udah nyampe Siem Reap duluan waktu gw masi di Phnom Penh, jadi malem pertama gw nyampe bisa nanya-nanya dia gimana keadaan kota dan juga pengalaman dia di Angkor kompleks.
Dia bilang sih banyak orang yang pagi-pagi naek sepeda ke Angkor archeological complex, yang sebenernya emang gak terlalu jauh dari kotanya. Tapi kalo pagi lumayan dingin juga, dan kalo siang panas banget.
Nah, tadinya gw mau pake sepeda juga. Tapi jadi agak males, soalnya kalo cuacanya panas banget pas siang pasti jadinya cepet cape deh… (alesannn).

Jauh-jauh hari sejak di Phnom Penh (atau lebih tepatnya sejak masih di Indonesia), gw sudah merencanakan untuk catch sunrise dari temple selain Angkor Wat. Ini berdasarkan cerita cewe yang sharing kamar waktu di guesthouse yang sama dimana gw ketemu Mme.
Cewe UK ini bilang, bakal ada ribuan turis nongkrong di Angkor Wat untuk catch sunrise dan suasananya jadi ribut banget kaya pasar. Soalnya orang pada ngobrol  selama moment sunrise itu plus pada foto-foto. Suasananya jadi gak ambient lagi padahal tempatnya sendiri sih gw akui emang bagus.

So, sunrise pertama di Angkor complex gw nikmati dari Phnom Bakheng, temple yang ada di atas bukit.

Sebenernya Phnom Bakheng ini sendiri temple yang tergolong tua (dibangun sekitar tahun 889-900), jauh lebih tua daripada Angkor Wat yang dibangun pada tahun 1131- 1150.
Karena letaknya di atas bukit jadi kita harus jalan dulu sekitar 20 menit ke atas puncaknya.

Pas gw nyampe pagi sebelum matahari muncul (lebih tepatnya gw nyampe sana sekitar jam 5an) yang ada cuman gelap. Dan cuman ada 1 tuktuk laen yang juga ada disitu duluan.
Di situ gak keliatan apa-apa (asli gelap, abis gak ada lampu) cuman ada jalan setapak.
Yang lebih bagus lagi, gw gak bawa lampu atau apapun untuk bantu penglihatan. Selaen itu sang supir tuktuk  dengan santainya bilang dia bakal nunggu disitu sampe gw beres, yang artinya gw harus naek ke atas sendirian tanpa senter.
Dia bilang sih: 'Ikutin aja jalan setapaknya, pasti nyampe koq ke temple-nya'.

Oke deh, gw percaya sama dia. Tapi ini lewat hutan dan siapa yang jamin kalo gw gak akan diculik monyet selama dalam perjalanan ???

Akhirnya, gak berapa lama pas gw lagi celingak celinguk nyari jalan setapak muncul sepasang turis bule dari Jerman. Untungnya si cowo Jerman bawa lampu di kepala, jadilah gw sok kenal ngajak ngobrol duluan dengan nanya apakah mereka mau naek ke atas juga.

Si cewe Jerman nanya, apakah gw udah pernah kesini sebelumnya / tau jalannya (karena gw keliatan pede banget kali, udah jalan sendiri kagak bawa senter pula).
Ya gw jawab kalo gak pernah, tapi gw percaya dengan perkataan si supir tuktuk dan tinggal ngikutin jalan aja. Lagian supir tuktuk gw kayanya orang baek, dia juga belum dibayar sama gw (hehehe).

Nyampe atas Phnom Bakheng, tadinya gw agak kecewa karena banyak bangunan yang sedang dalam renovasi dan bentuknya lebih menyerupai reruntuhan daripada bangunan temple.
Coraknya sendiri lebih mendekati aliran Hindu (seperti Prambanan) daripada aliran Budha. Tapi karena suasana di atas sendiri sangat tenang (dan gelap, sebelum sunrise muncul) jadi gw menikmati aja suasananya.
Cuman ada sepasang cewe Belanda yang udah nyampe duluan dari kita (gw+pasangan Jerman) dan mereka juga udah mulai cari posisi yang enak untuk moto-moto dari atas.

Sejujurnya gw gak dapet banyak foto bagus pas sunrise-nya muncul, rada susah setting pencahayannya. Tapi untuk suasananya, wuih gak bisa dikalahkan.
Setelah sunrise muncul tambah banyak turis yang berdatangan dan moto-moto di atas jadi gw turun ke bawah karena udah males deh bersaing sama banyak orang.

Berikut beberapa koleksi foto hari pertama perjalanan gw di kompleks Angkor Wat:




catch sunrise @ Phnom Bakheng
.: Phnom Bakheng :. dibangun sekitar tahun 889 - 900 [masa pemerintahan Yasovarman I]
.: relief Apsara di Phnom Bakheng :. terlihat lebih montok, dan lebih 'berumur' 

perjalanan ke atas lewatin hutan semacam ini
(waktu gw nyampe subuh masih gelap gulita)
pulangnya gw ketemu sekeluarga monyet kecil yg lucu
pasukan dengan naga balustrade siap menyambut di depan pintu masuk kompleks Angkor   


danau buatan di sekeliling kompleks Angkor ini jg gak kalah menakjubkan sebenernya