Friday, August 30, 2013

.: Perpignan - Barcelona :.

well ... it has been a long time i have not updated this abandon blog.

maklum aja kehidupan gw berlalu begitu cepat baik pada saat liburan, terlebih pada saat ada kerjaan
:)


cerita tentang Collioure aja belum sempet gw tambah eh udah keburu pindah negara aje.

langsung lompat ke Barcelona, salahsatu kota favorit gw di bagian Catalonia.
walaupun gw pernah kecopetan disini sampe ilang tas (beserta seluruh isinya) tapi still ini jadi tempat favorit yang pernah dikunjungi.
dengan berbagai alasan tentunya, cuaca yang pas, makanan, bangunan bersejarah, orang-orang tipikal Mediterania yang ramah. tapi terutama, trip kali ini lebih ke alasan praktis juga. karena gw mau ngejar pesawat ke Athena dan berangkat dari sini rasanya airport yang paling bisa dijangkau lewat Perpignan.


Dari Perpignan sendiri, gw berangkat nebeng mobil orang lewat situs car sharing BlaBlaCar [http://www.covoiturage.fr/] dengan alasan ekonomis.
Emang sih mesti daftar account dulu, tunggu verifikasi dan transaksi lewat kartu kredit.
Tapi pada akhirnya gw cuman bayar 12 Eur, jauh lebih murah daripada naek bus yang jatohnya bisa jadi 50 Eur.


Bersama gw ada 2 orang cewe laen yang nebeng bareng. Satu cewe asli Prancis dan satu lagi cewe Thailand yang lagi studi di Strasbourg (tapi lagi liburan ke selatan).
Cewe Thailand ini langsung nyangka kalo gw juga asal Thailand. Entah dari mana dia bisa berkesimpulan seperti itu. Karena kan biasanya gw lebih disangka asal Filipina : )

Sepanjang perjalanan si cewe Thai ngobrol ama temennya melulu. Gw mencuri-curi dengar tapi karena mereka seringnya ngobrol pake bahasa Prancis jadi susah juga ngupingnya... haha!
Akhirnya si cewe Prancis ngaku kalo bahasa Inggrisnya gak terlalu bagus, jadi malu kalo ngobrol pake bahasa Inggris sama gw.


Mereka juga terkagum-kagum karena gw berani jalan sendirian ke Barcelona (pada akhirnya gw ngaku kalo udah pernah 3x ngunjungin Bcn, dan pernah kecolongan pula).
Trus akhirnya mreka nanya-nanya juga deh.

Kalo pake car sharing seperti ini, point of departure and arrival ditentukan berdasarkan kesepakatan kedua belah pihak (sang supir dan penebeng).

Dalam kasus gw, gak ada masalah dengan point of departure, tapi point of arrival ternyata berubah dari kesepakatan.
Yang seharusnya gw diturunkan di city centre (atau at least Metro stop yang ada elevator) jadinya malah di Poble sac. Ini karena sang supir juga gak terlalu ngerti jalan (oh ya dia juga padahal udah pinjem peta Bcn gue!)



Di metro stop Poble Sac ini gak ada elevator, cuman tangga semata. Akibatnya adalah gw mesti ngangkat koper yang ukuran medium (seberat 19 kgs, hello ?!?) naek turun tangga.

Sampe akhirnya nyampe di metro stop Marina, otot lengan gw udah terlatih dan lutut kena bentur beberapa kali.
Masih mending deh kalo gw masih muda dan gak mudah putus asa.
Dalam perjalanan malahan gw liat ada dua turis cewe asal UK yang udah marah dan nyerah tengah jalan.


Perlu diketahui gak semua metro stop di Barcelona dilengkapi dengan elevator atau akses untuk disabilitas. Metro stop yang gak ada elevator ini sebenernya tergambar dalam peta, jadi cukup ngintip aja kalo bawa koper besar cari yang ada elevator-nya.



Sayangnya supir yg gw tebengin gak peduli hal ini. Dasar cowo Prancis.
Mereka emang lebih gak gentleman dibanding cowo Italia.



Untuk hal satu ini, I vote for Italiano untuk kepedulian mereka sama cewe, walaupun mereka cenderung pleiboi.


next on .: Barcelona :. untold history ....

twentytu hostel tempat gw nginep ternyata hi-tech hostel yang canggih banget ! gak rugi deh nginep sini, more than my expectation. I gave them very good review on tripadvisor.

Marc, resepsionis disana juga udah pernah ke Indonesia dan dia bisa ngomong beberapa kalimat dalam bahasa Indonesia. I think he's great and super nice! (I'm sure you will smile when you read this Marc ! : )

Luis, yang jadi tur guide free walking tour gw, juga ternyata pernah 2x ke Indonesia.

dan dia yang merekomendasikan the one and only Indonesian restaurant di Barcelona.






No comments: