Tuesday, April 15, 2014

The capital of Jordan .: Amman :. day 1

Berhubung sekarang di Indonesia lagi hangat topik tentang capres... dan salahsatu dari capres yang ada punya hubungan dekat dengan Yordania, maka sepertinya momentum yang tepat juga untuk share cerita sedikit tentang perjalanan gw ke Yordania bulan kemaren (April 14- 29).


Ternyata VoA untuk masuk Jordan bukan 20 JOD sepertinya yang gw baca sebelumnya dari website. Sekarang udah jadi 40 JOD, which means harganya naek dua kali lipat dari sebelumnya!!!

Bukan cuman gw sendiri yang kaget, tapi juga turis-turis yang ngantri di depan gw.
Beberapa turis yang gw liat udah nyiapin lembaran 20 JOD, dan gw denger mereka ngomong (dengan ekspresi kaget): "What?! Sekarang jadi 40 dinar?!!"

You see, bahkan buat turis bule aja VoA segitu kemahalan apalagi buat turis dari negara kere seperti gw.

But anyway, karena gw udah terlanjur juga ngantri depan imigrasi dan gak ada pilihan selain masuk negara ini, jadilah gw merelakan 40 JOD hilang di depan meja petugas imigrasi pada beberapa menit pertama di negara ini (hiks hiks).

Begitu keluar dari pintu kedatangan di Queen Alia airport, gw disambut oleh sekelompok cowo-cowo tampang Timur Tengah yang bawa poster gede.
How nice! Rupanya mereka udah siap-siap menyambut kedatangan gw yang jauh-jauh terbang dari Indonesia : )

Later on, ternyata gerombolan cowo-cowo itu menyambut kedatangan penyanyi terkenal asal Mesir. Gw gak kenal siapa, tapi artis Mesir itu dateng cuman selisih 15 menit dari waktu gw keluar dari pintu terminal kedatangan.

Setelah tanya sono-sini (dan orang Jordan lumayan banyak yang ngerti bahasa Inggris) akhirnya gw berhasil menemukan dimana naek airport bus untuk tujuan kota Amman. Cara beli karcisnya bisa di loket atau langsung di bapa supirnya pas mau naek bus. Harganya sih sama yaitu 3.250 JOD

Di dalem airport bus, sambil ngetem nunggu bus-nya penuh (tapi busnya pasti berangkat tiap 30 menit walaupun gak penuh) gw ngobrol sama ibu-ibu muda yang bawa bayi sama anaknya cowo umur sekitar 9 tahun.
Anak cowonya cakep dan ngomong "I love you" sama gw…. hihihi
Ibu-ibu muda ini yang ngasi tau gw gimana caranya kalo mau ke city center, katanya suru pake taksi dan suami dia juga ngomong ke bapa supirnya (pake bahasa Arab) untuk turun di suatu tempat (kayanya sih 7th circle) sebelum bus-nya nyampe ke Tabarbour station. How nice!

These all are already good signs of a good trip : )

Suami si ibu ini kemudian ngasi gw info-info berharga seperti; hanya pake taxi yang warna kuning karena itu pake argo. Jangan mau kalo ditawarin pake taxi warna putih, soalnya suka nentuin harga seenaknya, apalagi sama turis.

Betul juga nasehat dia, karena begitu gw turun di 7th circle, langsung ada cowo gitu nawarin pake taxi dia (warna putih) dengan harga 5 JOD sampe ke city center.
Padahal tadi gw udah dibilangin, kalo pake taxi yang pake argo palingan cuman bayar 2.5 - 3 JOD untuk sampe ke downtown.

Akhirnya gw tolak dengan halus sambil ngomong "Shukron" (Makasih).
Taxi warna kuning yang gw naekin pun ternyata supirnya gak terlalu ngerti bahasa Inggris, jadi sedikit hopeless gw menjelaskan pengen dianter ke hotelnya (karena gw gak bisa Arabic). Tapi untungnya gw punya no telp hotelnya dan dikasi liat ke si supir. Masih bagus juga supir ini nelfonin orang hotel gw untuk nanya direction kesana.

Tapi udah gitu gw diturunin di depan Colosseum (karena supirnya bilang, 'udah deket koq dari sini') dan gw mesti jalan kaki beberapa ratus meter sampe akhirnya nemu hotel gw. This is not good at all karena gw bawa backpack 7kgs (yang sebetulnya gak terlalu berat, tapi hey… gw kan cuman 42 kgs juga).

Yowes, sebagai cewe backpacker sejati hal kaya gini gak akan meruntuhkan spirit petualangan gw.
Jadilah gw mulai jalan kaki ke arah hotel (yang gw gatau dimana tempatnya juga, karena gak punya peta) cuman bermodalkan alamat dan no telp orang hotel.
Sambil tanya sana sini tiap 50 meter ke orang, ternyata banyak juga yang mau nolongin gw. Bahkan ada bapak-bapak punya toko jam, dia nelfonin si yang punya hotel dan nganter gw beberapa meter untuk nunjukin arahnya… padahal gw perhatiin dia jalannya agak terpincang-pincang.
Dia juga bilang; " You're welcome here" dan setelahnya gw perhatikan "you're welcome" adalah kata-kata yang paling umum diucapkan orang Yordania ke turis : )))

Setelah ampir setengah jam kesasar akhirnya berhasil juga gw menemukan Cliff hotel. Padahal tempat itu pas banget sebrangnya Al-Hashem restoran, restoran yang terkenal banget di downtown karena Raja Jordan dan Ratu Rania pernah makan disitu.
Jadi kalo ngomong ke supir taxi "depan Al-Hashem" pasti ketemu dan gak mungkin kesasar.
Yah… masalahnya emang gw gatau. Namanya aja turis baru pertama kali kesana.

Cliff hotel ini adanya di lantai 2, sedangkan lantai 1 dipake coffee shop (dan later on kita sering banget ngopi-ngopi disana).
Walaupun tempatnya termasuk budget hotel, tapi review yang gw baca di booking.com untuk hotel ini selalu bagus. Terutama karena letaknya strategis banget di downtown, dan juga punya balkon yang menghadap jalan dimana ada Al-Hashem restoran.
Di bawah hotel ini banyak tempat nyari makan dan belanja. Ada bakery yang enak dan tempat jual sandwich falafel murah (cuman 0.350 dinar).

Sayangnya hotel ini (dan hampir semua tempat di Jordan mungkin) gak friendly sama non-smoker.
Ampir semua tempat umum di Jordan selalu penuh dengan kepulan asap rokok, termasuk di ruang berkumpulnya Cliff hotel.
Makanya gw termasuk jarang ngumpul-ngumpul juga sama sesama turis selama nginep disini.

Hari pertama di Amman ini gw tepar beberapa jam karena masi jetlag selepas perjalanan panjang dari Spore- Kuala lumpur - Dubai - Amman.

Gw sempet keluar bentar pas sore tapi dibuntuti selama beberapa ratus meter sama seorang bapak tua umur 50tahun dengan jaket dekil warna coklat. Walaupun gw udah mencoba untuk pura-pura masuk ke restoran dan ngabur ke pasar tapi orang itu terus ngikutin gw. Karena gw sereum (apalagi ini hari pertama) gw berenti di sebuah kios dan minta pertolongan ke bapak yang jualan disana, serta bilang kalo gw merasa ada orang yang ngebuntutin.
Dia ngasi kartu namanya dan bilang "you could call me anytime" terus dia juga menyarankan kalo orang itu masih ngikutin untuk lapor ke kantor polisi (deket situ juga) di sebrang bank of Arab. Mereka nanti bisa ngebuntutin orang itu dan kalo emang bener suspicious bisa ditangkep juga.

Well, selanjutnya gw jadi cepet-cepet jalan balik ke hotel dan memutuskan untuk tidur aja sambil menghilangkan jetlag, sambil nunggu temen yang dateng rada maleman.

No comments: