Sunday, January 22, 2012

[bukan] cerita cinta :: bagian satu ::

Tulisan ini untuk beberapa orang (temen-temen gw) yang menanyakan apakah gw pernah 'deket' sama cowo laen (selaen ex bf) selama gw tinggal di luar.
Sebelumnya gw mau bilang kalau sebenernya agak tidak nyaman kalau harus ngebahas masalah personal kaya gini, baik in public (ditulis dalam bLog pula) maupun kalo face-to-face interview (yup, temen-temen gw curious banget soal ini, apalagi stelah gw putus pas awal taun kemaren).

Tapi stelah gw melewati fase broken heart, fall in love, separation etc dan berkontemplasi, juga dapet mimpi aneh . . . akhirnya gw berkesimpulan apa pun yang terjadi dalam hidup biarlah menjadi pembelajaran.
Baik untuk gw sendiri, dan siapatau juga berguna untuk orang lain.
Layaknya sebuah pelajaran, seperti pengalaman, gak ada salahnya kalau dibagikan.

So here the story goes. . . .

Dimulai dari awal taun 2011 pas gw putus sama bf (alasannya rahasia deh, poko qta uda ngebicarain sblum putus, intinya putus baik-baik, at least dari pihak gw).
Stelah putus pun walaupun gw sedih dan merasa kehilangan tapi tuntutan akademis di kuliah bikin gak bisa murung dan galau kelamaan.
Lagian temen-temen gw di Kopen biarpun jumlahnya dikit yang deket banget tapi mreka baek, kita mayan sering ketemuan kalau weekend dan curhat.
Ada dua yang paling deket sama gw di kelas, A cewe asal Aussie tapi udah lama tinggal di London, sama satu lagi MB cewe asal Norwegia.

Lalu di bulan Januari itu juga, gw masuk kelas persiapan untuk nulis thesis.
Soalnya memang rencananya spring kita harus mulai cari data (atau collecting data) dan summer harus udah submit thesis.
Aje gile poko timetable-nya . . . mepet banget sampe kadang gw berasa ketar-ketir gimana kalo thesis sampe gak beres gara-gara tight schedule banget. Gak mau deh pokonya tinggal lebih lama dari yang direncanakan cuman buat ngurusin thesis, mending kalo buat jalan-jalan mah.
Tapi kata coordinator program (dia orang Filipino yang helpful) encourage kalau kebanyakan studen biasanya berhasil lulus walaupun dengan jadwal yang mepet. 
So nothing to worry about.

Di kelas persiapan itulah gw kenalan sama satu cowo Danish (kelahiran Denmark) kita sebut aja namanya T. Seumuran gw juga sih, cuman beda beberapa bulan.
Kenalannya pun caranya aneh, tadinya dia tuh duduk di belakang gw selama course
Trus sepanjang course itu gw denger suara orang nguap terus-terusan (sampe kesel dengerinnya).
Lalu udahnya gw liatin siapa sih orangnya, eh taunya ini orang lumayan cute dan keliatannya baik.
Udahnya kita kenalan dan ngobrol bentar, dia bilang kenal sama satu studen orang Indonesia juga (taun lalu sempet sekelas) dan ajaibnya, dia tau kalo Indonesia taun kapan pernah kena tsunami plus gempa.

Dia nanya apakah gw anak baru dan apakah butuh bantuan how to getting around the town (how nice!)
Tentulah gw pake kesempatan bagus ituh, soalnya gw emang pengen meng-explore Kopen dan juga kadang gw butuh translator jadi punya kenalan orang lokal is a huge advantage.

Beberapa hari kemudian, gw bawa peta Kopen dan minta dia ngasitau tourist highlights. Sebenernya nyari di google dan wiki juga ada, tapi rasanya lebih klop juga kalo nanya orang.
Trus dia ngasi tanda gitu di map gw, sambil bilang 'Kapan-kapan kalo gw ada waktu juga kita bisa ketemuan trus gw bawa elu muter-muter'.
Yah gw rasa it's not a bad idea, punya temen orang lokal berarti memperkecil kemungkinan gw nyasar pula : )

Trus pas gw cerita ke A (temen gw half Aussie) dia langsung heboh gitu, dia langsung berkesimpulan; 'You got a date!'
Waktu itu gw gak merasa it's a date, cuman lebih sepertinya dia mau bantuin supaya gw merasa betah aja dengan Kopen.
Lagian minggu-minggu awal tinggal di Kopen gw berasa masi galau karena kangen juga meninggalkan Amsterdam yang udah homy banget :'(

Lalu tibalah hari yang sudah ditentukan, kita ketemuan di suatu tempat, trus dia bawa gw ke beberapa tempat (padahal waktu itu bulan Jan masi banyak salju di Kopen, suhunya masi skitar 1-5 derajat Celcius) termasuk Kongens Nyrtorv dan public library Black Diamond yang terkenal.
Kita sempet masuk juga ke Black Diamond (karena gw kedinginan) udah gitu dia cerita tentang sejarah perpus itu, juga sedikit sejarah tentang Kopen).


perpus Black Diamond bagian dalam

Stelah short tour itu, qta sempet kluar bareng beberapa kali trus dia juga sempet bawain gw bekel makan siang lengkap (rye bread, roti item ala Jerman isi acar yang rasanya kaya karet tapi bikin kenyang, plus buah pir dan crackers pake madu buat dessert).
Temen-temen gw yang biasanya makan siang bareng langsung curiga donk. . . . abis  gw yang biasanya bekel nasi goreng koq bisa tiba-tiba bawa lunch ala orang Denmark.

Tapi si T ini suka aneh deh, satu hari dia emang bisa tiba-tiba sweet & nice, besokannya mood-nya berubah sampe gw serem sendiri karena dia bete entah kenapa.
Yang bikin tambah bingung, kalo lagi ngambek gw bingung mesti ngapain karena dia gak mau ngomong penyebabnya apa; apakah gw mesti nemenin dia karena dia pengen curhat atau mending ditinggal sendirian etc. Dia gak ngomong apa-apa tapi kalo ditinggal sendirian juga bisa ngambek. Parah.
Sering juga dia inkonsisten perkataan sama perbuatannya, kadang kalo mood-nya lagi bagus dia bisa bilang, 'Maybe you could be my Indonesian wife'
tapi sebenernya dia gak siap untuk hubungan yang serius karena suka tiba-tiba menghilang.
Trus dia juga suka bikin janji-janji mau nganterin/ nemenin gw ke suatu acara misalnya, lalu di-cancel karena dia bilang ada temennya lagi kena masalah lah, ibunya minta pengen dikunjungi. And it happened many times.
In short : orang yang perkataannya gak bisa dipegang.
On top of all, emosi dia yang moody lebih parah daripada cewe lagi datang bulan.

Pernah ada satu kejadian yang bikin gw merasa serem banget sama kepribadian dia yang ababil itu, sampe gw kapok dalem hati gak mau ketemu lagi.
Gak lama seudah kejadian itu dia bikin statement official juga, lebih baik kita gak usah ketemuan lagi.
Jadi klop deh sama keputusan yang emang gw ambil sebelumnya.
(Owh ya, satu lagi, cowo ini juga gak pernah minta maaf kalo punya salah!
Tapi kata temen gw ini karakteristik Danish pride, yang gak suka 'dipersalahkan')

Beberapa bulan setelah lama gak ketemu dia sempet nelefon gw  2-3 kali dan ngajak  ketemuan, tapi gw udah males dan nyari-nyari alesan gak mau ketemu.

Lagian pas emang waktu itu pas bulan-bulan gw sibuk mau ngambil data penelitian dan nyusun thesis.

bagian depan Black Diamond,
tempat gw nyari inspirasi pas nulis thesis
Insiden gw sama cowo Danish ini sempet bikin gw agak traumatis untuk deket lagi sama cowo for a while.
Traumatized sama cowo in general dan traumatized sama cowo Denmark in particular.
Menurut gw  dia cowo yang egois, emotionally  unstable a.ka. moody dan juga unpredictable (not in a surprising pleasant way) yang pernah gw kenal dalam konteks romantic life.
Dan semua itu bisa gw simpulkan dalam waktu hanya beberapa bulan aja kontak sama dia.

Then I told to myself, it's time to stop thinking about love and focus on my academic live.

Besides that's why I was there anyway.

Kalo semua cowo di dunia kaya T lebih baik gw menjomblo aja dan kalo suatu saat gw mau punya anak kan tetep bisa ngambil sperma calon ayah dari bank donor sperma (lalu dibikin in vitro fertilization deh).
Tapi tentu aja itu cuman worst scenario alias khayalan tingkat tinggi dalam kepala gw semata, karena kan gak semua cowo di dunia parah seperti dia.


Months go by lalu awal Mei gw balik ke Indo untuk penelitian dan balik Kopen lagi awal Juni untuk mulai analisis data, plus nulis thesis.
Waktunya cuman 1 bulan untuk bikin full version thesis!
(Lebih tepatnya 22 hari, karena harus disubmit tanggal 27 Juni).

Kegiatan gw selama 22 hari itu cuman mencari inspirasi, analisis data, ngetik, makan, tidur, cari inspirasi lagi, sedikit berkeluh kesah sama temen-temen dan ibu kos gw, lalu mencari inspirasi, baca referensi (ke perpus), dst.
Pokonya rada ajaib kalo diinget lagi sekarang gimana caranya gw bisa beresin itu dalam waktu kurang dari 1 bulan.

Kalau gw lagi stres akut, yang gw inget adalah summer trip yang udah gw rencanakan- karena bulan Juli udah masuk liburan summer dan rencananya mau dihabiskan di luar Kopen untuk traveling dari utara (Norwegia, Swedia) ke selatan (Italia, Prancis).

Enaknya juga kalo sekolah di luar negeri (terutama di Kopenhagen) adalah public space-nya yang nyaman.
Kalo gw lagi suntuk masalah akademik nongkrong aja di taman, atau laut (15 menit pake sepeda dari tempat tinggal gw), atau spot-spot yang menenangkan aura gw sambil cari inspirasi.
Udah gitu pas masuk Juni cuaca-nya juga mulai anget . . . jadi udah enak banget berkeliaran tanpa baju tebel.
In fact bisa pake summer dress yang tipis sambil sunbathing dan kena sinar matahari emang bisa bikin lebih bahagia kan . . . Hasil akhirnya poko walo stress sama kegiatan akademik tapi gw masih sangat menikmati prosesnya, juga enjoying life and summer ^^
 


Pantai Amager yang deket banget dari tempat gw tinggal,
gak terlalu bagus sih tapi lumayan lah daripada engga ada :(

Akhir Juni beres submit thesis, gw dan temen-temen kuliah bikin gathering-
sedikit perayaan karena beres satu tugas sebelum nanti defend thesis di awal Agustus. 
Biasa kalo gathering di sini identik sama acara minum-minum, tapi gak selalu ada makanan (Paling makanan kecil doang).
Teteup aja sih sangat menyenangkan, terbebas dari satu beban.
Pas ngumpul-ngumpul kita juga saling cerita mau ngapain aja nanti pas libur summer selama sebulan. Iya di Uni kita libur musim panasnya emang mulai cepet dan termasuk lama juga.
Temen gw ada yang ngambil intern di WHO, ada juga yang ke Jerman untuk nikah (!) sama calon suaminya, ada yang pulang kampung ke rumahnya di Skandinavia juga.

Sejujurnya, biaya hidup di Kopen tuh termasuk tinggi jadi kalo misalnya gak ngapa-ngapain (gak kuliah atau kerja) mending skalian aja traveling ke selatan.
Soalnya biaya hidup di selatan (Italia, Prancis, Spanyol, Portugal dkk) biasanya lebih murah.
Lagian rencana gw sih CS-ing selama perjalanan, jadi menekan biaya akomodasi juga.

Cuman tujuan pertama aja di Bergen (Norway) gw gak pake CS karena memang rencananya nginep di tempat temen kuliah yang emang asli sana.
Sisanya (Stokholm, Roma, Firenze, Genoa, Cannes, Nice) pake CS.
Besides it's a great way to meet great people.

Pas gw mulai summer trip ini samasekali gak kepikiran untuk love adventure juga, although host gw kebanyakan cowo.
Entah kenapa nyari host cowo lebih gampang daripada nyari host cewe di CS.
Juga dari beberapa request yang dibikin emang host cowo yang ngasi respons juga.

Anyway, indeed sepanjang perjalanan gw ketemu orang-orang yang menyenangkan.
Mulai dari temen-temen dan keluarga besfren di Bergen. Lalu host gw yang superbaek di Roma (juga sempet dinner bareng sama temen-temennya).
Full moon swimming pool midnight party sama host gw di Firenze (bareng temennya dia yang gila juga, plus dua cewe traveler dari Lithuania).
Touring de Cannes sama cowo Prancis (yang pernah traveling ke Indonesia juga) juga dinner bareng sama temen-temennya (plus satu cewe traveler asal US).

Florence atau Firenze :: salah satu kota favorit gw di Italia, dan juga tempat gw diajak midnight swimming pool party


Cerita selanjutnya :
Genoa atau Genova yang tadinya gak jadi tempat destinasi utama malah jadi salahsatu tempat favorit gw selama trip, karena manusia setengah malaikat yg jadi host gw selama di sana :-)



Sori baru sempet nulis lg (sok sibuk) , lanjutan ceritanya bisa dibaca di sini
http://traveler-tale.blogspot.com/2012/01/bukan-cerita-cinta-bagian-dua.html

2 comments:

agustinriosteris said...

wow.... mampir di blog ini seperti nemuin oase... aku kepikiran buat lanjut studi di skandinavia..orang indo kbanyakan di belanda, jerman dan prancis..

btw, mana lanjutan yang genoa?? ditunggu

MD said...

@agustinriosteris:

iya emang org indo langka bgt di skandinavia :)

klanjutan yg genova tunggu aj ya... masi hectic euy minggu ini.
sengaja biar org2 pd penasaran dl (he3 geer)