Thursday, February 23, 2012

:: Film 'bau' medis ::

Akhir-akhir ini saya tergila-gila sama serial 'Trauma' yang diputer di stasiun TV swasta tiap malem.

Memang banyak alasan yang bikin film ini bagus untuk ditonton, para pemaen enak diliat (kalo dibilang semua cakep engga juga sih), alur ceritanya menarik gak bikin bosen, atau terlalu cepet sampe gak ngerti, tapi juga intens sama intervensi medis. Dan karena film ini bercerita tentang profesi medis, asik aja ngeliatnya - mengingatkan sama masa-masa dulu waktu masih pegang pasien di rumah sakit (huhuhu... sok nostalgila deh).

Walaupun dari dulu saya penggemar e.r (emergency room) juga - yang naskahnya ditulis oleh Michael Crichton (dia dokter juga, walaupun lebih terkenal sebagai penulis novel e.g. Jurassic Park, Congo dst) dan serial medis laennya seperti scrubs (yang sebenernya lebih banyak cerita drama-nya).

Melihat orang luar negri (lebih tepatnya mungkin orang USA, abis yang bikin serial medis emang kebanyakan dari sini) yang begitu canggihnya punya teknologi untuk life-saving sampe pake helikopter (seperti di serial Trauma) jadi agak sirik juga.

Agak sirik karena dua hal; pertama, kenapa sih teknologi atau sistem kesehatan kita gak bisa semaju seperti mereka. Satu lagi, kenapa sih kita gak punya serial medis dalam negri yang keren (atau seengga-engganya mendidik masyarakat supaya lebih pintar) seperti mereka.

Ehm . . . sejujurnya ada beberapa channel stasiun TV swasta yang ampir-ampir gak pernah ditonton karena tiap kali isinya gak mutu. Apalagi kalo jam prime time (waktu orang makan malem) biasanya saluran TV penuh sinetron dengan target ibu-ibu.

Alur ceritanya gak masuk akal, yang penting pake aktor/aktris cakep atau cantik.
Pokonya nonton 5 menit aja channel ini udah bikin kesel, pengen protes tapi gak tau ke siapa.

Lalu waktu itu ada temen dokter juga posting di wall Fb dia, yang protes kenapa di dalam sinetron ada dokter (peran 'dokter' tentunya, aslinya artis doang pake jas dokter) yang bilang kalo ginjal itu harus ditransfusi ???!???!???

Tentu aja untuk orang-orang yang ngerti medis fakta-fakta yang gak akurat ini bikin kesel.
Emang sih namanya sinetron, alur ceritanya aja gak masuk akal, kenapa juga detail yang lainnya mesti masuk akal?
*grgrgrgr*

Padahal kalau si sutradara atau siapa pun itu yang bertanggung jawab bikin sinetron mau usaha dikit mestinya dia bikin riset dikit. Gimana sih prosedur kalau mau nolong orang yang gagal ginjal, misalnya. Dan mustinya istilahnya transplantasi bukan transfusi.
Dan transplantasi ginjal prosedurnya gak semudah seperti ganti ban bocor di mobil.

Itu sih kalau yang bikin sinetron emang punya tujuan mulia pengen membuat tontonan yang mendidik atau mencerdaskan penonton ya.

Tapi yah, it's real life hey, mereka kan cuman mau duit duit duit.
Makanya sistemnya juga kejar tayang, gak penting isinya apa.
Toh orang yang nonton juga gak ngerti apa artinya istilah tadi.


Kembali ke dampak tayangan sinetron yang tidak mendidik tadi - ada sebuah contoh nyata (dari cerita seorang kolega juga yang menangani pasien) ada seorang pasien yang menyangka dirinya anak angkat dan minta dicek DNA segala hanya karena golongan darahnya beda sama orang tuanya.

Kesian sekali emang, gak semua orang ngerti pelajaran biologi waktu SMA (atau bolos waktu pelajaran tsb) tentang rhesus dkk. Tapi kebodohan itu jadi semakin didramatisir oleh tontonan sinetron soal anak angkat, anak ketuker waktu lahir, dan sterusnya.

Mungkin nanti, di masa depan, saat kebutuhan tontonan yang lebih masuk akal mulai tumbuh, perlu dipikirkan supaya saya berganti profesi untuk jadi penulis naskah yang berbau medis seperti Michael Crichton.

Karena sebenernya dunia medis yang sesungguhnya menarik juga koq, gak kalah banyak intrik-nya seperti sinetron. Ada banyak persaingan, tantangan, tapi sekaligus juga penuh pencitraan di mata orang 'luar'.
Selain itu juga, ada tujuan mulia supaya orang awam bisa membedakan apa yang menjadi hak-nya sebagai pasien - dan tidak mau dibodohi oleh kalangan medis itu sendiri.

Untuk sementara, saya cuman bisa menulis curhat-an di blog ini aja dulu sambil bilang dalam hati, 'Yah namanya juga Indonesia. . .'

Sori ya lagi-lagi bukan soal traveling . . . hehe :D

5 comments:

coffee addicted said...

Hi salam kenal yak.

Just follow your blog and laugh on loud soal cerita sinetron. Sy selalu mengkritisi perihal tayangan tdk jelas ini sendirian sementara orang lain tidak terganggu. *merasa aneh sendiri, tpi setelah baca blog nya, then I realise that's true*. Ayo dong, smart readers lainnya, bkn tayangan edukasi yg make sense, critical and educated for indonesian. :)

coffee addicted said...

Hi salam kenal,

Akhirnya ada juga yang sepaham sama saya bahwa sinetron jelas nda mutu. #malu.
Selama ini cmn saya doang yg soak mengkritisi tayangan non-edukasi yg ditonton manusia seabad di Indonesia. La klw tayangannya nda mutu otomatis mana mampu bkn penonton berpkir. Maaf, curhat gini ya.

Ayooo, smart readers lain, stop making these comedy sinetron yg suka nda jelas gini.

MD said...

@ coffee addicted :

Thanks for stopping by & left a trace! :)

Iya kalo abis nonton e.r atau trauma rasanya keren, dibuatnya jg well-research gak ngasal.

Sebaliknya klo ntn sinetron bikinan Indo yg ada malah jadi kesel! Berasa bgt qta diboongin.

Masih bagus skrg rating-nya turun, menunjukkan penonton qta tambah pinter.

Kali di masa depan perlu dibikin kontes penulis naskah sinetron, biar lebih bermutu isinya!
*ngayaldotcom*

jomblokeren said...

Selain Amrik yang getol bikin serial Medis itu Korea. Udah nonton gak? Macam New Heart, Brain ? Seru loh?

MD said...

@jomblokeren:

hmmm sbnernya sy gak tlalu demen ntn serial Korea (abis suka lebay :) & jg ntn tayangan yg muncul di TV aj. Jarang sengaja niat nonton (kcuali diajak temen).

Tp nanti coba diliat deh, sapatau bs dimasukin review-nya jg :D