Saturday, August 6, 2011

single but not alone [or even lonely!]

'Ngapain sih jalan-jalan sendirian ?'
Mungkin itu pertanyaan sebagian orang pas tau kalo gw sering jalan (traveling) sendirian.

Ada banyak alasan, mulai dari alasan praktis (ngerencanain jadwal jalan untuk 1 orang lebih gampang daripada untuk 2 orang) sampe alasan personal (soalnya gw gak suka diatur, juga gak suka ngatur :-)

Emang bisa dibilang alesan yang terakhir lebih kuat, ini juga baru disadari akhir-akhir ini-
saat gw berkontemplasi dalam perjalanan: kenapa prefer jadi single traveler (walopun sebenernya gw gak masalah juga kalo gabung dalam grup, dan termasuk orang yang bisa diatur... mestinya :-)

Karena [1] jalan sendirian itu sangat fleksibel, bisa ngatur sendiri mau jalan kemana, mau liat apa, mau bangun jam berapa, makan apa, trus milih rute sesuka kita (juga nyasar sesuka hati),

[2] dengan jalan sendirian kita bisa belajar banyak hal: belajar how to survive (gimana beli tiket pake mesin, atau bahkan validasi tiket sebelum naek train), belajar bahasa lokal (ngedenger paling engga, kalo ngomong mungkin take some time), dan juga karena gw demen meng-observasi orang dan kebudayaan terasa lebih 'original'.

[3] dan jalan sendirian itu bukan artinya kita gak ketemu banyak temen!
Berhubung gw ikutan couchsurfing [CS], dan so far sekitar 95% pengalaman gw in between nice to excellent, jadinya sangat sangat ketagihan untuk on and on di komunitas ini :-D

Terlebih pengalaman summer trip gw kemaren, yang rutenya sebagai berikut:
Bergen [Norwegia] - Stockholm [Swedia] - Roma [Italia] - Firenze - Genova - Ventimiglia - Cannes [Prancis] - Nice.

Cuman di Bergen aja yang gw gak dihost sama orang dari CS, karena emang waktu itu gw nginep di rumah (ortunya) besfren yang asli asal sana.

Dan tentu aja pengalaman yang gw dapet selama CS-ing ini jauh banget lebih berkesan daripada jalan biasa nginep di hostel, ataupun ikutan tur.

Tentu aja exceptional karena, ini unplanned! So I have nothing to expect :-)

Sebagai contohnya adalah host gw di Firenze.
-Untuk latar belakang tempat, Firenze/Florence tuh ibukota regio Toscano/Tuscany.
Ini salahsatu tujuan destinasi gw untuk sekian lama karena gw pecinta museum dan kultur terutama seniman asal Italia e.g. Michaelangelo Buonarroti, Leonardo da Vinci, Botticelli yang karyanya bisa dicari di kota ini.
Juga Gallery Uffizi, sudah jadi wishlist gw (selaen Musee du Louvre, yang kesampean waktu taun 2009) - walopun host gw bilang masih banyak museum yang jauh lebih impressive daripada Uffizi.

Being italians, or basically born in this beautiful city- bisa dibilang terbiasa ngeliat karya artistik dimana-mana. Arsitektur medieval dari jaman Roman sampe neo Renaisans bisa diliat di tiap pelosok kota, mulai dari gereja, jembatan (ponte), piazza, dst ... sayangnya gw bukan orang yang bisa menjelaskan secara detail. Tapi kesimpulannya, kota ini indah banget!
Bagi gw bahkan Firenze lebih berkesan daripada Roma, padahal Roma sendiri in general sih indah (dan menyimpan banyak cerita historikal).

Ehmm... ok, setelah ngelantur dikit tentang Firenze, kembali ke host gw disini :-)
Dia latar belakangnya peneliti juga (PhD) dan karena gw sedikit banyak pernah berkecimpung di dunia penelitian, tentunya ada beberapa obrolan yang nyambung.
Tapi bukan itu yang bikin dia cool, yang cool adalah- malem pertama gw nyampe Firenze, dia langsung nyulik gw ke kawasan perbukitan (bareng ama temen2nya, yang sama gilanya) untuk swimming pool party! at midnight!! under the moonlight !!!
Mungkin kesannya gw melebih-lebihkan (mendramatisir) tapi emang beneran.

shared hammock:: sharing hammock w/ Ilja, after swimming pool party ::
photo taken by Diana, from Lithuania


Dia sendiri nanya (pertanyaan retoris lebih tepatnya): 'Berapa kali dalam hidup elu, elu bisa berenang tengah malem dibawah sinar bulan, di tempat yang indah kaya Firenze?'
Aih aih. . . . dasar orang Itali. Biar peneliti tetep aja berjiwa romantis.

Trus besokan malemnya, gw ngikut diner di rumahnya.
Tadinya sih gw pengen masakin sesuatu yang berbau Asia, tapi dia bilang gausah repot-repot.
Jadi akhirnya dia bikinin makanan buat kita berdua.
Masakannya gampang aja sih, cuman salad ama roti (minta tetangga pula)- tapi ya ampun saladnya enak banget. Tentunya ada wine juga, dan desert. (Buat orang Itali ama Prancis, makan tuh ritual yang special banget. Bukan asal kenyang doank, tapi ada seninya juga).
Sambil makan, qta ngomongin segala macem ngalor ngidul, mulai dari hal yang scientific dan rasional- sampe hal yang gak penting; contohnya waktu gw bilang honeymoon yang gw pengen adalah jalan ke selatan Italia pake karavan.
Dia langsung ketawa ngakak! Dia pikir gw bercanda waktu ngomong begitu *huh*
Dan sejak itu dia ngegodain gw, katanya: 'gypsy girl'.

Cerita selanjutnya adalah host gw di Cannes.
Cannes, Prancis tuh kota yang terkenal suka dipake untuk festival film international.
Gw agak ignorant soal tempat ini sebelumnya, karena ini a bit out of plan.
Tadinya gw pengen ke Marseille, tapi karena perubahan rencana (dan ini juga asiknya jalan sendiri, rencana bole berubah kapan aja :-) jadinya gw ganti rute ke Cannes (walopun tiket Ryanair angus, gapapa deh- dapet murah juga).

Host gw disini kerja di Villa deket pantai, dan ada swimming pool yang pemandangannya langsung ke arah pantai. Jadilah gw ikut menikmati fasilitas berenang gratis, tiap pagi (atau lebih tepatnya tiap siang :-) pas gw bangun tidur, daripada mandi gw mendingan langsung nyemplung ke kolam renang.
Host gw ini (qta sebut aja namanya J) udah pernah ke Indonesia dan pengalaman dia berkesan banget selama traveling di Indo (dan pengen balik lagi tentunya).
Dia juga masi inget beberapa kata, atau kalimat dalam bahasa Indo.
Trus tiba-tiba dia nyanyi sepotong bait lagu Indo, gw langsung kaget jadinya!
Abis kocak gitu deh . . . :-D

Seperti layaknya kebanyakan orang European (yang udah lama tinggal sendiri) dia jago masak, terlebih karena dia orang Prancis- masakannya enak!
Dia juga demen makan makanan Asia dan pas gw bikin nasi goreng (keahlian dasar yang selalu gw praktekan dimana saja saat diijinkan ... hehe) dia seneng banget!
Trus dia ngajakin gw belanja ke toko Asia dan disana ada manisan mangga (bikinan Thailand sih, gak nemu yang dari Bogor :-) dia langsung ketagihan!

Selama beberapa hari gw tinggal di Cannes kadang gw jalan sendirian juga karena dia sibuk ama kerjaan. Tapi kalau dia ada waktu, dia selalu coba ngajak gw mengeksplor sekeliling Cannes ama motor gedhe-nya. Kadang gw jadi berasa sedikit mirip seperti adegan Nicole Kidman dibonceng Tom Cruise di film Topgun . . . (hanya karena dia gak kaya Tom Cruise jadinya gw kembali ke alam nyata ... haha).
Cannes itu letaknya di pinggiran coastal, di French Riviera- jadi sepanjang kota itu kita bisa ngeliat garis pantai. Karena waktu itu cuacanya konstan bagus terus dan ada sinar matahari bisa dipastikan banyak banget turis bertebaran di pantai, maupun di penjuru kota.

panorama cannes from hillpanorama Cannes :: view from uphill
disini gak ada airport komersil, cuman ada airport khusus
tempat pesawat pribadi celebrities landing


Sebenernya gw gak suka kota yang terlalu turistik, terutama daerah pelosok kota (yang banyak pusat perbelanjaan, palagi ada summer sale- menggoda iman!) jadinya gw selalu mencari tempat-tempat yang unusual, yang kurang disukai turis tapi gak kalah menarik.

Owya, si J ini juga punya peralatan fotografi canggih !
Selaen kameranya profesional dia punya beberapa lensa (ada 1 wide lens-nya yang harganya 400 Eur, seharga kamera gw!). Trus dia ngasi liat beberapa hasil potonya di laptop.
Ternyata keren banget!
Pas gw nanya boleh gak gw minta beberapa hasil jepretannya, dia bilang gak boleh.
Soalnya suatu saat dia mau bikin exposition. Huhuhu. . . ultimate keren.

Akhirnya sebelum gw meninggalkan Cannes, gw ngeliat dia punya kartu anggota International Association Photojournalism- hmmm. . . . pantesan gak sembarangan koleksinya.

Pas gw cabut dari Cannes ini gw sampe nangis bombay sepanjang jalan karena sedih meninggalkan host gw yang udah jadi teman baek dan all those good memories :')
Entah kapan ketemu dia lagi, tapi rasanya mungkin aja sih, as the world is a small place for travelers like us . . .

stunningly French RivieraFrench Riviera landscape from my train *sighed*

No comments: