Thursday, August 4, 2011

One fine day in Kopenhagen

Setelah meninggalkan Kopenhagen ampir 1 bulan untuk liburan summer, dan balik sini lagi ternyata ada beberapa hal yang gak berubah :
1. Cuacanya masih unpredictable
2. (Sebagian besar) orang-orangnya, terutama real Danes, masih cold dan heartless.

What can I expect. This is a place where you could just take it or leave it.

Besides my few but painfully bad experiences with Danes, masih juga ada beberapa yang exceptional (tentunya).
Salahsatunya adalah landlady gw, qta sebut aja namanya Mrs. L.

Dia umurnya 65 tahun keatas tapi (seperti layaknya Danes) masih aktif pake sepeda kemana-mana, termasuk ke tempat kerjanya tiap hari. Orangnya sih milih-milih, gaul sama dia a bit tricky, soalnya dia sebenernya suka diskusi berbagai hal.
Mulai dari soal kultur, kebiasaan, makanan, sampe agama pun dia tertarik.
Dan dia juga lumayan sering traveling (maklum disini cuti mereka banyak per tahun-nya) dan dia jago bahasa Inggrisnya, selain Prancis juga.

Anyway, hari ini dia udah spare time untuk gw- karena beberapa hari gw akan meninggalkan Denmark (berhubung masa studi udah selesai. Cepet banget yah, rasanya waktu 1 tahun tuh cepet banget *hikshiks*).
Jadi semacam 'saying goodbye' gitu ama gw. Walopun gw bukan tipe orang yang suka 'say goodbye' in a proper way, it's just too hard.
Gw sempet bilang ama dia: 'Well we don't know. Maybe I'll come back again to Denmark.'
Tus dia bilang: 'Maybe. Maybe you'll getting married with Dane guy.'
Rasanya gw pengen replied 'Nej, tak' (Gak deh, terima kasih), tapi sebagai orang Asia gw masi sungkan.
Instead gw cuman senyum-senyum aja sambil bilang... 'Ehmm... yeah we'll see.'

So, hari ini dia ajak gw sesepedaan (yup, gw punya sepeda, pinjeman dari temen gw yang exceptionally nice Danish girl juga) ke deket pantai. FYI, rumah tempat gw tinggal tuh emang deket banget ama pantai, pake sepeda 15 menit langsung nyampe coastal deh. Once in a while kalo suntuk emang gw suka sesepedaan sambil menikmati pemandangan (=cowo2 berbodi oke keringatan + terengah2 :-)
Terus dia (Mrs. L, landlady gw) traktir gw makan salmon+kentang di Club Sailor deket tepi pantai.
Kita ngobrol segala macem, dia juga orangnya thoughtful -pas dia ngeliat baju gw tipis padahal cuacanya mulai dingin+windy, dia ngambilin selimut buat dipake. Dia sendiri malah gak dapet selimutnya gara-gara abis dipake orang laen.
Pokonya bisa dibilang dia itu masi tipikal Danes, yaitu kalo udah deket bakal bisa baek banget.

Balik rumah dia ngajak gw minum teh (karena gw gak minum kopi, I am so lame) dan snack manis.
Lalu ngobrol banyak hal lagi, termasuk konsul masalah kesehatan dia juga.
Dia juga cerita tentang cek up-nya dia terakhir ke dokter, ternyata dia bagian dari penelitian kohort selama 20 tahun or so, karena pernah diterapi hormon. Kohort ini at least sampelnya 2000 wanita!
Untuk gw yang punya sedikit pengalaman di riset, tentunya hal yang sangat menarik dan jadinya nanya-nanya banyak. Dia dapet cek up gratis (walopun kalo punya CPR, kartu ID sini yang berfungsi sebagai kartu asuransi kesehatan juga, semua orang bisa ke dokter gratis) termasuk cek marker dan MRI yang kalo di Indo (ya elah, bandingin ama Indo) termasuk resource yang mahal banget. Cek up ini ada yang 2 bulan sekali, 3 bulan sekali, 1 tahun sekali. MRI dan CT scan contohnya 1 tahun sekali.
Dia juga aware banget ama status kesehatannya. Ada sekumpulan file yang isinya kompilasi data-data kesehatan dia termasuk catetan dokter. Pas gw liat-liat rasanya keliatan banget kalo ini negara emang canggih dan kebanyakan duit ... hihihi...

Tapi ada shortcoming-nya juga. Menurut Mrs. L, dokter disini gak terlalu concern ama keluhan pasien.
Lalu anamnesis-nya singkat banget, langsung dirujuk ke pemeriksaan penunjang.
Mungkin karena mereka punya advanced technologies juga.
Dia sih ngerasa gak puas karena kalo ke dokter, dia pesimis ujung-ujungnya cuman direfer dari 1 spesialis ke spesialis yang laen. Padahal semuanya gratis juga dan tinggal bikin appointment doank.
Dia juga gak doyan minum antibiotik ato obat-obatan. Kalo bisa sih, kata dia, gak perlu minum obat bisa gak sembuh penyakitnya?
Hmmm.... ya gw jawab, ada yang musti pake obat ada yang emang sembuh sendiri kalo daya tahan tubuhnya membaik.

Well, anyway, malem ini stelah ngobrol panjang lebar sama dia, sayangnya qta jadi semakin deket pada saat mau berpisah... *hikshiks* then gw bilang: 'You should definitely come to my wedding day'.
Mrs. L : 'What??? You're gonna have a wedding?'
Gw: 'Yeah. Of course, someday. I don't have husband yet at this moment. But I just thought that if you should come to my wedding day, if I have.'

Yeah I'm gonna miss her definitely.

2 comments:

Yunaidi Joepoet said...

Jadi ingat dulu waktu kecil baca cerita tentang Hans Andersen, pendongeng yang tumbuh di Kopenhagen.
Terima kasih sharenya :)

Salam kenal,

yunaidi joepoet
http://www.ranselkosong.com

sTyLiSsiMo said...

Hai Yunaidi,
sama tuh aku waktu kecil juga bacaan-nya Hans Christian Andersen. Tapi gak nyangka kalo udah gede bakalan ziarah nyampe sini.

Life is just full of things beyond expectation for me :-)

Salam kenal jg & thanx for leaving comment
^^