Tuesday, August 9, 2011

Leaving Copenhagen!

:: Danes saved the day ! ::

Mon 08.08

Di tanggal cantik ini (yang katanya hoki menurut penanggalan Cina) gw meninggalkan Denmark karena program master yang udah beres.

Tapi rupa-rupanya cuaca gak bersahabat banget sama gw.
Tiba-tiba ujan gede banget pas sore deket waktu gw mo brangkat! Emang dari pagi perasaan udah gak enak sih, soalnya gw tau kalo pagi-pagi ada suara burung berkicau (dan kemaren-kemaren ini mereka selalu ribut, bikin orang kebangun aja) berarti cuaca bakal cerah.
Sedangkan hari ini pagi-pagi sepi banget.... saking sepi sampe bisa diperkirakan 90% confidence interval bahwa cuaca pasti jelek.
Lebih parah lagi, internet di rumah dari kemaren gak jalan!
Jadinya gw gak bisa ngecek weather forecast juga :-(

Karena masih ujan terus-terusan (bukan ujan yang bisa ditunggu, ujan awet kata orang Sunda) padahal udah gelisah pengen berangkat ke airport, jadilah gw putuskan untuk tetep berangkat walaupun ujan.
So, mulailah gw menurunkan 2 koper (1 koper ukuran gede yang beratnya setengah badan gw! dan 1 lagi ukuran kabin) dari lante 4 tempat gw tinggal.
Sebagai tambahan- di tempat gw tinggal gak ada lift- jadi lumayan sehat deh kalo mau olahraga tiap hari. Pantat dan betis gw ajah sekarang kenceng :-) digabung sama naek sepeda tiap hari... hehe..

Anyway, setelah usaha menurunkan 2 koper tersebut, mulailah perjuangan menembus hujan dari rumah menuju stasiun Metro. Yakin deh orang-orang yang ngeliat gw geret-geret koper dalam hati pasti kesian, mungkin dipikirnya : 'Duh ini cewe udah mungil, item, kurus, geret-geret koper segede itu, ditengah ujan pula!'
Tapi gw sih malah ngerasa lega meninggalkan Kopenhagen, karena kalo cuacanya bagus mungkin hati gw bakal lebih berat.

Then, nyampe stasiun metro- guess what . . .
Lift-nya rusak!
Belum pernah selama ampir lebih dari 6 bulan bolak balik stasiun metro itu lift-nya rusak, baru hari ini doank! Pas lagi bawa koper gede pula... Ajaib gak sih...

Tapi kalo Tuhan punya rencana apa pun bisa terjadi. . .

Selama beberapa lama tinggal disini sebenernya gw udah ngerasa bete banget sama kelakuan orang Denmark yang jutek, cold, nyebelin, egois, self-centered etc.
Hanya hari ini ada sesuatu yang beda.
Pas sedang berusaha susah payah (nurunin koper pake tangga), ada cowo bule yang bantuin gw! Dia ngomong pake bahasa Danish (dan honestly gak tau apa yang dia omongin, tapi gw ngerti dia mo bantuin gw), tus langsung aja tuh koper ukuran jumbo dijinjing ama dia dibawa turun tangga.
Langsung aja gw bilang: 'Tusind tak' (beribu terimakasih) berulang-ulang.

Nah, setelah beli tiket lalu turunlah gw pake eskalator dengan koper-koper itu.
Dan. . . tiba-tiba, ada 1 koper gw yang jatoh pas di eskalator!
Heboh banget deh, karena gw takut koper itu bikin celaka cowo (bule laen lagi) depan gw.
Gw udah bilang.. 'Sorry.. sorry ... ' takut aja dia marah atau bete.
Taunya dia malah bantuin pegangin tu koper sampe gw beres turun nyampe bawah. . . . Hari ini pokonya exceptionally mata hati gw dibukakan sama kelakuan baik orang Denmark :-)

Walaupun hari ini hari yang jelek (karena cuacanya) tapi hati gw hangat rasanya *bigsmile*
Karena tau bahwa selalu ada orang yang baek (di Denmark, atopun di mana ajah) yang mau nolong orang laen (despite tampang gw yang 'imigran' :-)

No comments: