Tuesday, March 20, 2012

Lagi :: Presentasi EM

Minggu kemaren ngebantuin (lagi) presentasi Erasmus Mundus, kali ini di Graha Sanusi Unpad. 
Walaupun saya termasuk lulusan Unpad, sayangnya cuman sebentar ngerasain Dipati Ukur (waktu ospek doang sama wisudaan), akibatnya saya emang gak ngerasa bonding sama Unpad Dipati Ukur.

Jatinangor buat saya lebih feels like home, biarpun dulu masih gersang, jauh dari kota, gada bioskop/ mall. 

Anyway, yang terasa berbeda saat presentasi EM kali ini dibanding yang terakhir kali di Hilton adalah . . . kerapihan organizer-nya/ panitia acaranya.

Waktu di Hilton akhir tahun kemaren memang presentasi EM sebagai bagian dari Holland Education Fair (HEF) 2012. Panitia-nya rapih banget organized acaranya, kita dari EM dikasih waktu 30 menit untuk ketemu audience: 15 menit untuk presentasi tentang beasiswa EM, lalu 15 menit untuk tanya jawab.
Saya rasa waktu itu audience yang dateng juga puas, karena materi yang ingin dipresentasikan tersampaikan, tapi juga kalau belum tercover masih dibantu oleh sesi tanya jawab.
Kalau dirasa kurang juga masih bisa menemui alumni EM di booth, dan bisa dapet flyer keterangan tentang beasiswa EM dan Uni Eropa.

Sedangkan kejadian di Unpad kemaren buat saya terasa gak profesional.
Memang sih panitia acaranya anak-anak kuliah, mereka mungkin masih perlu banyak belajar nanti ke depannya.

Begini ceritanya. . .
Seminggu sebelumnya, panitia memang sudah memberitahu bahwa akan ada presentasi tentang beasiswa di Grha Sanusi dan Erasmus Mundus dikasi kesempatan untuk presentasi, juga ada booth (standar ya kalo ini).

Saya menyanggupi permintaan untuk ngebantu presentasi EM di Unpad.
Lalu dihubungkan dengan seorang panitia sebagai kontak person.
Sehari sebelumnya, sudah dikonfirm lewat e-mail dan juga lewat SMS bahwa presentasi EM akan berlangsung sekitar jam 10an.

Pada hari H, saya tiba di Grha Sanusi Unpad jam 0945, ketemu dengan panitia.
Cek apakah mereka sudah punya slide untuk presentasi- ternyata sudah dan saya duduk dengan manis siap untuk dipanggil.

Ternyata jam 10 lebih baru selesai pidato pembukaan oleh Dekan FE Unpad, lalu tiba-tiba ada moderator (yang juga stand up comedian, gak tau deh siapa) dan memanggil beberapa orang perwakilan dari beasiswa, tapi gak disinggung sedikit pun soal Erasmus Mundus.

Bingung deh, lalu saya menanyakan ke panitia dan juga kontak person saya yang sudah menghubungi sehari sebelumnya.
Ternyata presentasi EM dipindah ke jam 1300 oleh panitia, kontak person saya juga gak tau soal itu.

Saya agak kecewa, karena sudah punya janji sekitar waktu makan siang, juga karena sudah mengusahakan on time tapi ternyata koq diundur tanpa pemberitahuan.
Lalu panitia minta maaf bla bla bla. . . .  saya bilang 'ya gapapa sih kalau saya dapet slot siang juga gak masalah. Jam berapa pun gak masalah. Tapi koq gak diberitahu sebelumnya, jadi saya keburu bikin janji sama orang laen'.

Bukan masalah minta maafnya, tapi juga profesionalitasnya, tolong ke depannya jadi masukan supaya gak terulang lagi seperti ini. Itu deh masukan yang saya bilang ke panitia.

Lalu saya bantu kolega dari EM (yang balik jauh jauh dari Denmark untuk bantu-bantu di Unpad, padahal dia alumnus ITB) di booth Erasmus Mundus, menjawab pertanyaan adik-adik yang tertarik soal beasiswa dan membagikan flyer.

Panitia bilang bisa memajukan slot presentasi EM dari jam 1300 jadi jam 1145.
Yauda deh pikir saya, seengga-engganya jadi gak telat banget ke janji berikutnya.

Lalu tiba-tiba jam 1130 lebih, panitia menghampiri saya dan bilang untuk maju aja ke depan sekarang karena waktunya kosong dan bisa diisi presentasi EM (?!?!)
Saat itu saya masih di booth juga melayani beberapa orang yang bertanya.

Jadi buru-buru deh saya maju ke depan, untuk presentasi.
Juga mengajak kolega saya siapa tau sempet tanya jawab.

Ternyata dengan slot waktu 10 menit, mepet banget waktunya bahkan untuk menyampaikan materi tentang beasiswa EM. Boro-boro ada quiz seperti waktu di Hilton, tanya jawab aja gak sempet.
Udah gitu slide presentasi belum beres, panitia di belakang udah ngasi tanda kalau harus di-cut karena waktu presentasi udah habis.
Daripada nanggung, saya bereskan saja presentasinya- biar audience juga gak kecewa dikasi tau cuman stengah stengah. Sebodo amat deh sama panitia, siapa suruh ngasi slot mepet.

Beres presentasi, saya sempet bilang kalau slot 10 menit presentasi tuh mepet banget, jadinya sori aja deh kalo molor karena daripada materi gak tersampaikan.

Panitianya malah bilang, ' Iya maaf soalnya kalo kelamaan kita takut orang-orang jadi bosen.'

What?!?!?
Gak ada yang bosen selama presentasinya masih in track dan rentang perhatian orang itu kan 20 menit.
Lagian slide presentasi EM penuh dengan gambar-gambar hasil traveling alumni EM :)

Padahal sebelumnya ada presentasi ngalor ngidul tentang beasiswa Djarum (emang sponsornya pabrik rokok . . . ckckck) yang lebih lama dari 20 menit dan entah isinya tepat sasaran gak.

Untung beasiswa ku dapetnya dari pemerintah Uni Eropa, jadi bebas deh kalo mau kampanye anti rokok juga gak merasa berkhianat ^^

Meladeni pertanyaan adik-adik saya tentang beasiswa Erasmus Mundus, bikin saya teringat ke masa lalu saat saya gigih menjadi fakir beasiswa : )

Saya bilang sama mereka, jaman dulu saya masukin aplikasi ke mana aja, mulai dari AusAID, USAID, Chevening, DAAD, NFP/Neso - pokonya mencoba segala macam cara menuju Roma, sampe akhirnya berjodoh dengan Erasmus Mundus di tahun 2010.

Melihat muka mereka yang jauh lebih muda (dan juga polos serta lugu .. hehe) bikin saya jadi ingin memotivasi mereka kalau kuliah S2 di luar negri itu sangat menyenangkan.
Gak traumatik seperti kuliah S2 disini yang bikin kita males ketemu dosen, atau tugas thesis yang bikin stres (thesis diluar juga bisa bikin stres, tapi dalam kadar sewajarnya).

Dengan kuliah diluar kita bisa menikmati interaksi dengan temen-temen dari luar, belajar membangun networking (secara global :) punya pengalaman international dan tentu aja kesempatan traveling. It's priceless hey!

Saya juga membagikan beberapa kartu nama ke adik-adik yang ingin tau lebih jauh soal travel blog saya, hanya demi teaser tentunya.

Mudah-mudahan saat melihat foto dan cerita jalan-jalan di luar, mereka juga bisa lebih semangat untuk memburu beasiswa EM ^^

Buat yang ingin tau lebih banyak soal beasiswa Erasmus Mundus, bisa masuk ke link dibawah- dirintis oleh para alumni EM Indonesia.

http://emundus.wordpress.com/


Good luck !

No comments: