Friday, February 11, 2011

Kopenhagen :: Small is beautiful

Setelah tinggal di Amsterdam dan hidup diantara orang-orang yang secara rata-rata termasuk tertinggi di Eropa, rasanya gw merasa a bit like Hobbit. Tau kan makhluk mungil di cerita Lord of the RIng itu?

Abisnya selalu kalo mesti berdesak-desakan di tram atau train, saingan gw orang bule yang tingginya >170 cm.
Anak SMP aja kadang lebih tinggi dari gw :(

Belum lagi cermin di toilet student house, yang posisinya selalu sejajar dengan dahi... alias kalo mau ngaca mesti jingjit dulu.

Diskriminatif sama orang yang tingginya dibawah 160 cm!


Pindah ke Kopenhagen, ternyata bule sini gak terlalu tinggi menjulang kaya di Belanda.
Walopun ada juga orang-orang yang tinggi tapi ada juga yang pendek mungil (kaya gw), dan ada yang normal tingginya tapi gak keterlaluan >190 cm kaya di Belanda.

Queen castle :: Christianborg

Dan bule Denmark ternyata gak selalu pirang & bermata biru seperti yang disangka orang juga :-)

Kemaren pas naek metro, terutama yang jurusan Lufthavnen (airport) selalu banyak orang asing - alias gak ngomong bahasa Danish. Tus depan gw itu cowo Itali sama temennya, sebelah gw cowo Amrik ama temen kerja.

Gw suka pura-pura cuek gak ngerti omongan mereka tapi aslinya berusaha ngedengerin klo mereka tuh ngobrolin apa sih? hihihi....
Anehnya juga, katanya orang Skandinavia (termasuk Denmark) termasuk yang jago bahasa Inggris ampir semua bisa make bahasa Inggris.
Kenyataannya iya sih, tapi rasanya di Belanda lebih gak masalah.

Dan dsini gw sering banget diajak ngomong pake bahasa Danish, padahal tampang gw kan asia banget !

Kedua, gw sering banget disangka orang Filipino.

Bahkan waktu beberapa hari tinggal disini, selalu ketemu orang Filipino yang ngajak ngobrol karena nyangka sama-sama dari Filipin.
Orang Indonesia yang tinggal di Kopen tentu aja gak sebanyak orang Indo di Belanda, yang pabalatak dimana-mana. Imbasnya dsini juga susah nyari bahan makanan khas Indo, sebagai contoh Indomie cuman bisa dicari di toko Asia tertentu.

Contonya bumbu sate yang di Belanda bisa dicari di Albertheijn deket rumah tapi dsini kayanya termasuk barang langka.
Walopun bawang goreng dan kerupuk terbukti exist di supermarket. Mayan deh....

Owya, sesuai dengan judul, gw juga mau cerita keuntungan jadi orang dengan size XS-S dsini. Menjelang akhir-awal tahun dan sommer, seperti biasa di Eropa khusunys Denmark (TKP) terjadi peristiwa yang bikin heboh cewe-cewe.... yaitu UDSALG... alias SALE. Gak nanggung sampe 70% !
Panik deh jadinya. Rok cuman 50 krone. Tas cuman 20 krone. Kadang kalo ketinggalan event ini, masi bisa nemu barang tapi antara gak ketemu ukurannya atau tinggal yang ada cacat doang. Kalo gw seringnya ketemu, soalnya dsini kan cewe bule jarang kali ada yang pake ukuran XS atau S (mungkin ada anak SMP/SMA kali .... jadinya untung di gw deh :)

hasil buruanbukti otentik :: jgn ketauan mamah

Kopenhagen, i do start to love you . . .
;-)

2 comments:

cipu said...

Senang banget bisa terdampar di blog ini.

Sepertinya potongan orang Indonesia memang mirip orang Filipina deh, buktinya saya sering di tuduh sebagai Pinoy, disamperin langsung pake Bahasa Tagalog pula.....

Thanks sudah mampir yah ke blog ku yah.

Keep writing ur travel tales :)

sTyLiSsiMo said...

iya antara disangka orang Filipino ato orang Thailand sih :)