Friday, December 24, 2010

Belanda-Jerman :: Kacau karena badai salju

Akhirnya bisa nulis bLog lagi, setelah beberapa hari yang lalu nginep di airport Dusseldorf (pesawat kena cancel gara-gara salju euy), lalu sehari sebelumnya mesti jalan pulang ke rumah (skitar 6 kilo lebih!) gara-gara tram,bus dan train di Amsterdam gak ada yang lewat (salju juga penyebabnya)
Europe sucks when it snows !

Masi tentang kejadian di Ams:
Pada akhirnya aku tetep nyasar juga-on the way home ituh- soalnya disorientasi tempat,
smua rasanya putih dan walopun uda muter-muter tapi tetep gak ketemu juga :'(
Desperately aku nanya ke orang yang lagi mau masuk mobilnya -gimana caranya mau balik ke jalan tempat gw punya nginep-
Dia bilang jauh banget kalo jalan, so dia bilang naek mobil gw aja tar dianterin.
Abis dia kesian gw sih liat gw udah mau mewek -_- putus asa nyari jalan gak ketemu gara-gara salju sialan ...
Anyway, ternyata dia orang Ghana tapi uda lama tinggal di Amsterdam.
Trus dia bilang gak nyangka kalo gw udah tuwir soalnya tampangnya kaya masi muda banget...
(hihihi.... gak penting ah)

Yowes, sampai dengan selamat dirumah, tapi alhasil ketinggalan train menuju Jerman.
Later on, emang ternyata train itu gak masuk Amsterdam Centraal juga gara-gara salju+cuaca jelek.
Malahan besoknya pas gw ngejar next train gausa beli tiket baru, tiket lama gw cuman dicap+dikasi stiker lalu suru naek jadwal keberangkatan berikutnya.
Lumayan 29 Eur gak hilang sia-sia, gw kena apes kolektif gara-gara badai salju.

Di Amsterdam Centraal udah hectic banget percis kaya di terminal Pulogadung menjelang lebaran (gak perna ke Pulogadung jg pas lebaran.... sotoy deh)
maksudnya, semua passangers yang gak bisa terbang karena Schipol ditutup mesti pake train ke kota laen (Paris/Brussel) tapi train juga jadwalnya ngaco ... blum tentu ada secara jalurnya ketutup salju, malah bahaya kalo teteup jalan.
Trus turis2 yang terlantar udah pada pasrah aja ngampar di lantai*, blum yang mau ngantri ke customer service mesti nunggu 1 jam.
*tau gak ngampar apa? ngampar (=bahasa Sunda) lesehan
Pokonya kacaw balaw, tapi akhirnya gw berhasil juga dapet train pengganti ke Jerman.

Tiket gw mestinya sih naek ICE=train super cepat yang bisa nyampe Essen cuman 2.5 jam dari Amsterdam.
Tapi in last minute ada perubahan jadwal, train gw diganti karena ICE-nya gak bisa masuk Nederlands, jadi qta dibawa pake train NS biasa (yang lelet) untuk ketemuan sama ICE di Arnhem (perbatasan Belanda-Jerman).
Lalu di Arnhem terjadi kekacawan lagi.
Train ICE yang dari Jerman penumpangnya mesti switch ke train NS qta (karena mreka mau ke Ams Centraal) dan qta yang turun dari NS masuk ke ICE menuju Jerman.
Kebayang gak sih ribetnya kaya apa.
Kalo gak kebayang, liat aja gimana situasi orang rebutan tempat di Gambir menjelang lebaran.... uda mirip koq.
Masalahnya gw mesti bawa backpack dan koper gede... tapi masalah gw gak sebrapa heboh dibanding ada rombongan ibu2 dan bapak2 dari Indo (pake basa Sunda malah, kayanya pejabat nih kalo di negri asalnya) yang bawa beberapa koper+tas, rusuh mesti pindah kreta.

Anyway, untuk pertama kalinya selama bolak-balik di Eropa naek kereta supercepat (ICE) tapi harus berdiri sepanjang perjalanan!
Penuh bo! Sampe di gang tempat orang jalan juga diisi orang-orang yang berdiri desak-desakan, gak beda jauh deh sama naek busway/metromini di Jakarta jadinya.

Salju oh salju, ternyata gini rasanya terjebak badai salju di negara maju.

No comments: