Thursday, March 27, 2014

Mandi-nya turis Indonesia

Weekend kemaren gw bareng 2 temen kabur dari hiruk pikuk keramaian kota ke pantai Sawarna. 
Tadinya kita ngerencanain mau berangkat sendiri, ternyata setelah melakukan investigasi lumayan rempong kalo pake transportasi umum.
Kebetulan ada paket tur yang organize ke Sawarna berangkat dari Bandung tgl 21 malem dan balik 23 malem. So, bergabunglah kita ke tur ini, bersama sekitar 14 orang laennya (yang gak kita kenal tentunya).

Sungguh gw bukannya anti-sosial tapi kadang gw males ikut tur sama orang gak dikenal, juga karena jadwalnya diatur-atur. Artinya gak bisa maen-maen aer di pantai kalo bukan waktunya dan mesti selalu bareng-bareng orang serombongan.
Tapi ada enaknya juga sih, kita cewe-cewe jadi gak mesti pusing mikir transport kesana kemari, bisa dapet banyak tempat dalam waktu pendek (kalo engga pasti kita males-malesan…hehehe) dan ada yang nyiapin makan ^^




.: on courtesy of Martha's iPhone .: taken by Aa Uus :.


Anyway, gw bukan mau cerita in detail soal perjalanan ke Sawarna, yang tentu aja menyenangkan karena toh namanya juga beach weekend escapade.
Tapi gw mau bahas tentang anggota laen yang ngetrip bareng kemaren.

Emang wajar dalam satu kelompok, atau dalam cerita pewayangan, selalu ada tokoh yang jadi pihak antagonis, ya kan?

Seperti di sinetron-sinetron, gak rame kalo gak ada ibu mertua yang nyebelin atau cerita Rama-Shinta gak lengkap tanpa kehadiran Rahwana.

Nah dalam trip kali ini tokoh antagonis muncul dalam bentuk pasangan alay.

Kenapa gw bilang pasangan alay, karena kelakuannya masih alay banget.
Penampakannya sebagai berikut: si cowo (model rambutnya mengingatkan gw sama Haf*ts yang ngebunuh Ade S*ra) selama perjalanan continuously smoking!
Ini anak padahal umurnya paling sekitar 25 tahun, tapi udah parah gitu ngerokoknya... paru-parunya pasti bolong pas umur 40.

Pacarnya cewe (sok) modis yang berangkat buat kegiatan outdoor seperti eksplor Gua (caving) aja mesti dandan abis.
Gw gak against cewe dandan, karena itu boleh banget dilakukan kalo emang situasinya cocok.
Tapi gw sebel liat cewe lebay, yang heboh dandan lengkap padahal tujuannya cuman pas difoto bisa bagus untuk upload di sosmed.

Ohya, tapi yang bikin antagonis dari ni cewe bukan penampilannya yang heboh, tapi dari kelakuannya yang nyebelin. Cara ngomongnya gak enak dan gak sopan.
Sebisa mungkin gw dan temen-temen gak berinteraksi banyak sama annoying couple ini.

Udah gitu, kan kamar mandi di tempat kita nginep cuman ada 2. Tentu aja 2 kamar mandi itu buat dipake bareng-bareng sama 17 orang yang nginep disitu.
Nalar gue sih, karena ni kamar mandi bersama (dan bukan punya sendiri kaya di rumah) jadi kalo mandi gak usah pake lama yah harusnya.
Walaupun aslinya di rumah gw punya banyak ritual kaya pake body scrub, facial muka, this and that tapi gak bisa gitu kalo di toilet umum.

Nah ini si cowo (iye cowo tuh) mandinya pake lama pula! Gw bingung ngapain aja kalo cowo lama di kamar mandi, kan kalo keramas aja rambutnya dikit.

Tanggal 22 Maret itu kan Water day yang diperingati secara internasional.
To save water, gw biasanya gak pernah mandi pagi- terutama kalo udah tau jadwalnya bakal outdoor (ke pantai, eksplor gua).
Bukannya bakal kotor lagi yah stelahnya, jadi ngapain mandi juga.
Buat gw, yang wajib itu mandi kalo udah nyampe rumah tus gak bakal kemana-mana lagi, atau sebelum bobo.

Nah, herannya banyak orang-orang yang selama trip ini pake mandi 3x sehari!

Anyway, setelah gw pikir-pikir ya emang kaya gitulah mayoritas orang Indonesia kalo berwisata ke alam.

Gak mikir soal menjaga kebersihan alam, pake aer sesuka-sukanya karena merasa udah bayar biaya trip, yang penting dirinya sendiri bersih, wangi dan oke kalo difoto.

Waktu kita eksplor Gua Lalay masih di sekitaran Sawarna, guide-nya (Aa Uus) bilang tadinya dalem Gua itu banyak banget kelelawarnya. Lalu setelah banyak turis keluar masuk, makin lama makin dikit aja kelelawar yang tinggal di dalam Gua. Penyebabnya: banyak yang diburu untuk makanan (sadis banget yang makan kelelawar) dan karena bau parfum manusia!
Wewangian dari manusia, seperti bau parfum, ternyata mengganggu buat kelelawar.
Makanya jangan pake mandi maupun bau-bauan artifisial kalo mau eksplor alam.

Gw pun kalo acaranya dekat dengan alam selalu bawa sabun dan sampo yang organik, atau eco- concious product.
Kebayang kan kalo air buangan dari turis-turis yang berkunjung, trus mandi pake sampo dst, terbuang ke laut di deketnya.
Air yang udah tercemar bahan-bahan gak ramah lingkungan itu bakal berbahaya buat hewan laut yang tinggal di dalemnya. Ujung-ujungnya manusia juga yang bakal kena dampaknya kan kalo lingkungan kita tercemar.

Menurut gw, salah satu bentuk kemunafikan seorang manusia adalah, ngakunya religius tapi bisa sangat tidak peduli terhadap alam.
Gimana bisa peduli sama sebuah sosok yang invisible seperti Tuhan, kalo sama lingkungan yang keliatan di sekitarnya aja dia gak peduli.

Oke, walaupun esmosi tapi gw masi sempet ambil poto-poto selama disana ....






 

Overall, tempat ini sama sekali engga gw rekomendasikan buat orang kota... terutama buat mereka yang gak punya kepedulian sama lingkungan.

No comments: