Tuesday, January 22, 2013

random things in January

Rasa-rasanya tahun 2013 bakal membawa banyak perubahan yang bagus dalam hidup gw.

Baru juga memasuki bulan pertama, udah banyak hal yang berkesan terjadi. Ada yang gak enaknya juga sih; seperti ilang telfon selular di Kuala Lumpur (padahal cicilan-nya belum lunas *hiks*). Tapi hal positif-nya lebih banyak dan jauh lebih berharga.

Dari pada penasaran, mending langsung ajar baca dibawah random things yang terjadi di bulan Januari ini ya…


yes i do love horses !
especially with Angkor Wat as a background : )


#1. Cambodia

Yup, Cambodia atau Kamboja udah jadi inceran tempat destinasi gw untuk sekian lama. Selaen pengen dari jaman baheula ziarah ke daerah World Heritage site Angkor, juga penasaran sama sejarah kelam Khmer Rouge (Khmer Merah) yang menghantui negeri ini di pertengahan tahun 1970an.

Selama di Kamboja selama sekitar 1 minggu emang cuman 2 kota yang gw kunjungi, Phnom Penh dan Siem Reap.
Kebanyakan turis ngambil jalur klasik masuk dari Siem Reap dan keluar dari Phnom Penh, atau sebaliknya.

Walaupun banyak kejadian menarik yang pengen gw ceritakan, tapi belum sempet ditulis karena saking sibuknya kegiatan pas udah nyampe Bandung lagi.

Tapi ada beberapa hal yang pengen dibagikan aja yaitu:

- Betapa dekatnya sejarah Kamboja dengan Indonesia.

Kalau dirunut dari sejarah Kamboja di abad 8 - 13, ternyata banyak hal yang menunjukan kedekatan dengan kerajaan Hindu Budha di Indonesia.
Bahkan disebutkan dalam catatan sejarah Kamboja ada seorang raja kerajaan Angkor  di abad ke 8 (Jayawarman II) yang menempuh pendidikan di kerajaan Syailendra di Jawa.

Pada masa kejayaan kerajaan Angkor sendiri, luas wilayahnya mencakup sebagian dari Thailand dan Vietnam. Itulah sebabnya beberapa kebudayaan mereka (dan bahasa) juga mirip-mirip.

Tapi karena banyak perseteruan dan konflik politik terjadi, akhirnya luas wilayah Kamboja yang sekarang lebih kecil daripada dulu di masa keemasannya.
Rakyat Kamboja sendiri masih menyimpan banyak kegetiran, karena walaupun dulu mereka sangat berjaya dan mampu menaklukan Thailand (*) tapi sekarang situasinya jauh tertinggal dari negara tetangganya.

(*) Siem Reap sendiri artinya Siam/Thailand yang dikalahan

Muay Thai boxing contohnya, jauh lebih terkenal di kalangan internasional sebagai martial arts dari Thailand. Padahal Kamboja juga punya martial arts serupa (yang sebenarnya asal muasal dari Thai boxing).

Dan, katanya sih, jangan sekali-sekali menyebutkan bahwa Thailand lebih maju/bagus/ punya ini itu di depan masyarakat asli Khmer!
Mereka gak suka banget denger itu (tapi karena kebanyakan orang Khmer gak ekspresif, mungkin bakal diem aja tapi dongkol dalem hati).

Kurang lebih seperti perasaan kita yang dongkol kalo Malaysia dipuji-puji punya kesenian semacam tari Pendet, reog Ponorogo dst (padahal itu sebenernya asli dari Indonesia!)

#2. New friends along the way

Seperti biasanya, kali ini gw jalan sendirian. Walaupun di awal perencanaan sebenernya seharusnya gw jalan bareng temen. Tapi at the last minutes, gak ada kabar dari temen gw tuh apakah dia jadi atau engga. However karena gw udah halfway beli tiket pp yowes jalan sendiri ajah. Lagian I was too excited to start my trip :)

Ternyata jalan sendirian itu gak murni selalu sendirian juga. Sepanjang jalan gw menemukan banyak orang menarik yang bisa dijadikan teman seperjalanan.
Waktu di Phnom Penh gw kenalan sama cewe Prancis di hostel, akhirnya kita sempet jalan bareng juga di Siem Reap karena rute yang sama.
Pas malem terakhir di Siem Reap kita belanja bareng ke night market, had dinner tus dia nganterin gw ke hotel. Waktu pisahan rasanya sedih banget, padahal kenal deket cuman beberapa hari doang.
Most of times di Phnom Penh sih mengeksplorasi kota sendirian, tap kotanya sendiri gak terlalu besar.

Ada juga satu cewe UK di hostel yang tadinya sempet jadi kandidat untuk jalan bareng, tapi on second thought gak jadi.
Kenapa? Karena gw gak terlalu suka ama dia.
Alesannya? Dia sok tau banget soal Asia Tenggara.
Dia udah pernah ke Malaysia dan sekarang tinggal di Singapura untuk beberapa bulan. Lalu dia cerita dengan sotoynya kalo makanan yang enak di Malaysia itu rendang, rujak dan nasi lemak. Padahal dua makanan yang disebut pertama itu kan asal Indonesia!
Gitu deh bule kalo gak pernah nyampe Indonesia gak usah sok tau (jadi sewot gw jadinya!)

On the way ke Siem Reap kenalan juga ama satu cowo British dan satu cowo Jerman. Si cowo Jerman agak kemudaan buat gw, padahal tampangnya sih lumayan. Sedang si cowo British gak beda jauh umurnya (kayanya).
Akhirnya gw ketemuan lagi sama mereka berdua pas di Siem Reap, saking kecilnya tuh kota.

Lalu di Kuala Lumpur gw kenalan sama satu cewe asal Cheko, dan kita jadi temen jalan karena ngerasa cocok. Dia baru pertama kali nyampe Asia (sebelumnya stay di New Zealand pake working holiday visa). Jadi waktu gw ajakan makan pinggir jalan di kawasan Bukit Bintang mungkin dia ngerasa agak takut (keracunan) juga. Padahal kondisinya jauh lebih terawat daripada street food di Bandung.
Setelahnya dia malah ketagihan makan street food dan pengen menjajal banyak jajanan murah di Chinatown.

#3. New year, new job

Setelah resign dari kerjaan di akhir bulan November kemarin tadinya gw mau rehat dari rutinitas bekerja selama beberapa bulan. Bahkan udah booking tiket ke India segala untuk bulan Feb.
Ternyata ada kabar dari satu organisasi internasional untuk gabung jadi konsultan.
Karena ini kesempatan yang bagus juga untuk karir gw kedepannya, sepertinya gw harus menunda dulu keinginan buat exploring India.

Gak terlalu kecewa juga sih, karena gw emang agak takut untuk jalan sendirian ke India. Terutama setelah ada kasus pemerkosaan massal itu, walau sebenernya banyak orang juga yang tetep mengunjungi India setelah kasus tsb.
Harapan gw sih kalau bisa punya temen buat jalan kesana, kalau bisa cowo (dan kalau bisa seseorang yang tidak menyebalkan : ) supaya lebih aman perasaan.

No comments: