Wednesday, December 5, 2012

belum ada judul

Duh kemana aja gue akhir-akhir ini ?

Sampe gak sempet update blog ... pasti orang-orang kangen dan bertanya-tanya apa yang terjadi dengan gue selama ini (kepedean).

Jadi gini, bulan-bulan kemaren gue sangat sibuk. Sibuk kerjaan, sibuk traveling (ke Filipin), lalu sibuk persiapan untuk resign.

Iya. Memang gw resign dari kerjaan yang baru beberapa bulan aja.
Alasannya sebenernya udah gue tulis di blog laen lagi yang personal, karena demi menjaga nama baik pihak-pihak terkait, sebaiknya gak diceritain disini.

Anyway, anehnya, atau mungkin gak aneh juga sih. Justru gue merasa sangat bahagia setelah jobless ini. Bagi sebagian besar orang (yang gue kenal) mungkin jobless keadaan yang harus dikuatirkan.
Tapi buat gue malah suatu berkah.
Dimana gue punya banyak waktu melakukan hal-hal yang selama ini gak sempet dilakukan, saking waktunya tersita sama kerjaan.
Seperti baca novel, traveling ke tempat-tempat baru, bobo siang (priceless!), ngelamun di siang bolong dst.

Dan kemarin ini dalam sebuah perjalanan menuju suatu tempat (idih, sok rahasia banget), tiba-tiba aja gue merasa mellow.
Emang sebuah perjalanan selalu aja bikin gue berpikir dan merenung, entah itu perjalanan darat, laut maupun udara.
Kali ini gue merenungkan, betapa cepatnya waktu berlalu.
Tau-tau udah bulan Desember lagi. Udah mau akhir tahun lagi. Dan, di penghujung tahun ini banyak hal yang udah terjadi.

Lalu, gue kembali melihat catatan di awal tahun 2012.
Apa aja yang tadinya jadi resolusi untuk 2012, yang kesampean dan yang enggak.

Ternyata beberapa hal lumayan kesampean. Kenapa lumayan? Karena gak 100% seperti yang gue harapkan, tapi sudah ada proses menuju kesana.

Contohnya adalah resolusi untuk mengurangi belanja untuk hal-hal yang gak perlu.

Ehm, iya gue akui emang punya pertahanan sangat lemah untuk produk kecantikan. Jadi ada beberapa merk body lotion, bedak, parfum, sabun, krim muka, pelembab rambut dst - yang gue beli hanya berdasarkan dorongan emosional, bukan kebutuhan.

Itu sebabnya tiap kali belanja sebaiknya gue bawa temen sebagai 'polisi' yang bisa ngelarang gue beli ini itu yang gak perlu. (dulu 'polisi' gue adalah mantan pacar. yang ujung-ujungnya putus asa sama gue karena selalu nyari alesan supaya tetep bisa ngebeli barang yang dipengen).

Tapi, stelah gue evaluasi, ternyata tahun ini pencapaian gue gak terlalu parah.
Ada memang beberapa barang yang gue beli karena kompulsif, tapi gak parah koq.

Selain itu, gw juga punya target untuk traveling ke tempat wisata domestik dan internasional. Domestik udah beberapa tempat di Jatim, dan akhirnya Oktober kemaren gue juga nyampe ke Filipin. Negeri dimana sering banget orang nyangka gue berasal dari sana.
Dipikir-pikir, mungkin cocoknya gue terlahir sebagai orang Filipin. Karena gue terlahir dari keluarga berlatar belakang Kristen, lalu bahasa Inggris gue lumayan bagus (walaupun gak pernah ikutan les formal) dan secara fisik memang katanya gue lebih mirip orang Filipin.

Waktu di Thai gue sempet disangka orang Filipin. Waktu di Kopenhagen juga gitu. Bahkan sewaktu di Filipin, gue selalu diajak ngomong pake bahasa lokal.
Owya ada sopir taksi di Jakarta juga nyangka gue orang Filipin. Nah loh.

Belum sempet sih upload foto maupun ulasan cerita tentang perjalanan ke Cebu kemaren. Walopun sebenernya banyak pengalaman menarik yang pengen dibagikan.
Keburu sibuk kerjaan pas baru pulang ngetrip dan akhirnya gak mood nulis :'(

Baru aja kemaren gue diajak tante yang tinggal di Jember maen ke pantai Papuma. Pantai-nya jenis berbatu- batu dan sebenernya bukan tempat yang ideal untuk berenang. Lokasinya indah koq bisa jadi tempat pacaran (dan emang banyak orang pacaran pas kesono) asal jangan terlalu deket tebing. Tapi ombaknya gede banget. GEDE banget sampe ada warning sign dimana-mana. Gak boleh berenang, gak boleh terlalu deket pantai, dan gak boleh foto di atas batu-batu.

Setiap kali melihat tempat wisata di Indonesia seperti juga di Papuma ini, gue selalu semakin cinta sama Indonesia.
Sama kekayaan alamnya, cuacanya yang selalu hangat, bahkan pas musim ujan pun.
Juga orang-orangnya yang ramah, makanannya enak dan murah.

Pokoknya, semakin sering gue jalan keluar negri, semakin lah gue menyadari kalo ada hal-hal yang selalu bikin gue pengen pulang ke Indonesia.

Banyak temen-temen gue yang bilang, keren kalo udah jalan-jalan ke banyak tempat diluar negri. Makanya orang biasanya bangga kalo bisa keluar negri dan pasang status/ foto di fesbuk, untuk ngasi liat ke orang laen.

Tapi buat gue, semakin sering keluar negri, malah bikin gue sedikit malu kalo ketemu orang luar yang pernah ke Indonesia, ke tempat yang belum pernah gue kunjungi.

Ada temen bule di kantor, orang New Zealand dan Belanda, yang udah nyampe banyak pulau di Indonesia. Sedang gue ? Baru nyampe 6 aja diantara sekian banyak pulau yang kita punya.

Waktu gue ke sebuah pulau yang indah (katanya) di bagian utara Cebu, sebenernya gue agak kecewa. Karena menurut standar gue cewe Indonesia yang pernah ke banyak pantai di Indonesia, sebenernya pantai itu biasa aja. 
Ya emang bagus sih, pasirnya putih, lautnya biru jernih. Mirip sama pantai Sekotong di selatan Lombok. Atau Kiluan di Lampung. Atau banyak tempat lainnya lagi di Indonesia.

Tapi memang di Filipina itu yang namanya pantai bersih dan dikelola pemerintah dengan profesional.
Ada aturan untuk menjaga keberlangsungan ekosistem disana. Juga penginapan yang berdekatan dengan pantai harus memenuhi standar tertentu, mesti menjaga kebersihan sumber airnya (AMDAL), gak boleh sembarangan bikin warung es degan pinggir pantai.

Gak seperti di pantai Senggigi, dimana-mana bisa kita lihat resor mewah, bahkan pada tempat yang seharusnya gak boleh dibangun pemukiman. Juga banyak sampah berserakan bekas makan orang di pinggir pantai, termasuk sampah teh botol yang dibuang gitu aja sama pedagang (!!!!!!!)

Dan terus terang gue malu, kadang-kadang, sebagai warganegara Indonesia, harus menjelaskan kepada temen-temen yang bule. Betapa rendah kesadaran orang Indonesia untuk menjaga lingkungannya untuk tetap bersih.
Padahal kalo pantai kita bersih, tentu aja turis akan nyaman dan tertarik untuk mengunjungi.

Yah gue kadang alesan, 'orang Indonesia kan banyak yang pendidikan rendah, jadi gak ngerti pentingnya buang sampah pada tempatnya.'
Walaupun kenyataannya banyak orang dengan pendidikan tinggi juga masih buang sampah sembarangan!

Selain itu Filipin juga aman untuk turis. Seenggaknya di bagian Cebu yang gue kunjungi sih.
Temen gue orang Filipin bilang, dia pengen maen ke Indonesia karena katanya terkenal indah, banyak tempat wisata yang bagus.
Gue bilang, yah memang, tapi agak bahaya dibanding disini.
" Ow yah ? " dia tanya, " Emang disana apa yang bikin gak aman ? "

Lalu gue mulai dengan kesan waktu pertama kali nyampe Filipin, gue liat banyak cewe-cewe berkeliaran pake baju seksi dan trendy naek jeepney (kendaraan umum) pulang malem sendiri, tanpa ada yang godain di jalan. Dan bahwa keadaan itu hampir gak mungkin terjadi di Indonesia, kecuali di Bali mungkin.
Dan gue juga cerita kalo banyak wanita jadi korban pelecehan/ pemerkosaan di angkutan umum, padahal mereka sudah mengenakan pakaian tertutup.

Si temen Filipino itu agaknya mikir-mikir lagi untuk ke Indonesia. Padahal gue belum loh nyampe ke cerita tentang kerusuhan yang suka terjadi atas nama agama atau kelompok tertentu yang mengatasnamakan agama untuk 'mentertibkan'.
Owya ngomong-ngomong dia juga gay. Tapi gay di Filipin sangat diterima, dan mereka gak canggung untuk mengekspresikan di tempat umum.


.: bersambung :.


3 comments:

coffee addicted said...

Holla,

Terdapar daku di blog ini, terkesima menemukan byk hal mirip dgn diriku.
Salut, yg resign! Seandainya seberani dirimu, pasti ada waktu utk itu.

Ke-2, hahahaaa......gw kerja di kantor multiculture, notabene semua temen2 phinoy. Malahan, dulu gw cuman satu satunya org Indo di department ge. Hahahahaaa.....ada aja serunya!

Any way, enjoy bgt baca blog ini.
Monggo mampir pula di blog eke : findandreadme.blogspot.com

MD said...

@coffee addicted:

ya keputusan resign itu stelah melalui masa stres berat jg sih plus some sleepless nights.
skrg walaupun jobless, seengga2nya gue masi ada (sedikit) harga diri ... hehe..

oke, thanks udah mampir & drop comment.
nice to know jg klo ada org yg merasa enjoy baca tulisan gue (yg sebagian besar isinya cuman curhatan doang : )

coffee addicted said...

Soal stress berat, kyknya uda makanan sehari hari. Depresi kadang2 nampak sih, terutama klw eke kecapekan berat. Nah, skrg aja gw tipes krn terlalu lelah.

Mau resign, benernya aga worry ya. Bukan secara financial nya, tapi aku klw ga ngapa2in malah lebih stress, mending sibuk drpd nganggur.

Hahahahaa............curhatan mirip ama eke.....