Thursday, February 25, 2010

Krakatau trip [part one]

H minus 7 sebelum keberangkatan gw udah sibuk konsul ke mbah google untuk tanya soal sejarah dari Krakatau atau terkenal dengan Krakatoa ini.
Ternyata tante Wiki juga punya cerita yang lumayan lengkap (ada animasi simulasi dari meletusnya Krakatau di tahun 1800-an hingga keadaan situs tersebut di masa sekarang) dan gimana dari hasil letusan tersebut bisa sampai membuat ribuan orang meninggal, bahkan katanya, letusan Krakatau ini bikin perubahan iklim juga, dashyat bener.

Bisa dibilang termasukan letusan yang termasuk dashyat dalam kurun waktu beberapa abad.
Konon, letusan di tahun 1883 ini sampe kedengeran di Australia, juga memusnahkan semua populasi yang ada di Lampung dan Banten.

Ratusan (atau ribuan) mayat-mayat orang yang meninggal ini juga terbawa sapuan ombak sampai ke belahan Afrika...... ckckckck...

Anyway, dibalik latar belakang ceritanya yang dramatis, saat ini pecahan dari Krakatau (gunung Rakata) masih berstatus gunung berapi aktif.


Waktu mamah gw tau, kalau anaknya mau kemping di Krakatau, dia tanya: "Kempingnya dimana? "

Jawab(J): " Ya disitunya."
Mamah (M): " Emang gunung berapinya udah gak aktif ?"
J: " Gatau. Mungkin. "
M: "Koq mungkin sih? Apa gak bahaya? Emang boleh? "

J: " Udah deh mam. Pokonya ada orangnya yang ngurus bilang boleh. "


Lalu, H minus 2 sebelum final day, I already got very very excited.

Konsolidasi dengan anggota tim yang lain juga udah beres.
Backpack 55 liter, isi sleeping bag (ampir gak kepake), matras pinjeman, alat masak dll, all set up.

Dan seperti biasa, kalo menjelang mau trip gini, gw suka gak bisa tidur !

Oh..oh..oh...
udah kepikiran betapa menyenangkan ketemu alam (liar) dan segala penghuninya.... Ha ha ha... Lebay.

Lalu, final day has come eventually.
Karena kita mesti berangkat dari terminal Leuwi Panjang sebelum jam 18, (terpaksa) gw ijin kantor jam 16.

Juga ngajak Noor, intern dari Belanda yang lagi magang di kantor, terlibat dalam persekongkolan ini... Ha ha ha.

Ternyata ujan gede..... sounds like not a good beginning.

Gw, Noor, dan Dios masuk bus Bandung - Merak dalam keadaan basah deh jadinya.

Still a long way to go menuju Pelabuhan Merak, dimana kita mesti nyebrang lagi ke Lampung.


Catatan Tiket bus (eksekutif) Bandung - Merak : 50,000 IDR.
Lama perjalanan : 5 jam lebih (spare waktu 6 jam deh biar aman)


Nyampe sana almost midnight, lalu kenalan ama anak-anak laen, managed to find something to eat (midnight snack?!?)


Then ngantri tiket fery, untuk nyebrang ke Lampung. (Tiket dibeliin ama Utine, EO-nya trip)
Fery-nya lumayan crowded, karena long wiken kali yah, tapi overall masi bisa dibilang nyaman, dibanding nyebrang dari Banyuwangi ke Gilimanuk.

Untuk masuk ke ruangan AC, mesti nambah 5,000 IDR lagi (tapi AC-nya gak terlalu berasa juga sih) but somehow, I coped with the situation and got sleep.


Nyampe Pelabuhan Bakauheni (Lampung) yang ternyata far more advanced dari Pelabuhan Merak. It was quite surprising. Dan bersih. Dan fasilitasnya mirip pelabuhan Batam kalo qta mau nyebrang ke Singapur.
Okelah.

Dari pelabuhan Bakauheni ini mesti pake perahu lagi untuk ke pulau Sabesi, yang letaknya udah lumayan deket ama pulau sekitar anak Krakatau entar.

Utine dah carter angkot untuk a whole team, dari situ ke tempat perahu bawa kita ternyata lumayan cepet.
Spare waktunya 1 jam dan gw rasa perjalanan less than that, soalnya qta jalan subuh dan jalan di Lampung ternyata lurus, gak banyak mobil, dan gak banyak bolong.
Bisa dibilang supir angkor disini pada jago ngebut (dan gw rasa mereka bakalan stress kalo disuruh jadi supir angkot di Bandung).

Pas nyampe tempat kita ngumpul untuk nyebrang ke Sabesi ituh, after a while sunrise muncul.... Ugh ugh ugh....


So beautiful.
And it's only a beginning of our trip.
" Gunung-nya udah keliatan dari sini ! " (Norak mode on)

Berlangsunglah sesi poto-poto (baik poto pemandangan maupun poto versi narsis :-)
tapi terus terang, baru kali ini gw merasa gak pede mengeluarkan digicam Kodak gw (padahal dia udah menemani petualangan gw ke 2 benua) dan mulai mikir-mikir (serius) untuk punya SLR juga.
*Hmmmmh*

Manusia emang gak pernah puas.
Lanjut.... Akhirnya setelah loading barang-barang, kapal kita berangkat deh.

No comments: