Sunday, July 15, 2012

Get lost in Surabaya

Judulnya dramatis sih, tapi emang kenyataannya gw sempet kesasar juga koq di kota ini.

Tadinya pengen kasi judul 'Suatu hari di kota Surabaya' tapi kesannya melan banget.
Dan karena seperti biasa, seperti di kota laennya, gw selalu kesasar (walaupun disini kesasar jauh lebih gampang karena bisa nanya orang pake bahasa Indo dan selalu ada pilihan/ godaan untuk pulang aja pake taksi).

Anyway, cerita diawali dengan kepindahan gw ke Surabaya untuk urusan kerjaan.
Jadi sejak dua bulan lalu bermigrasi lah gw ke sebuah tempat kos di daerah deket kampus, yang walkable juga ke kantor.
Karena disini sering field trip, kebanyakan sih gw keliling kota dianter sama supir kantor. Bukan cuman keliling kota tapi juga trip antar kota/ kabupaten malah.

Di luar itu, sering cuman muter-muter di sekitaran tempat kos aja soalnya setelah setiap hari kerja wara-wiri kesana kemari rasanya males untuk jalan-jalan ke tempat yang terlalu jauh.

Sampe kemaren.
Iya kemaren itu gw baru menyadari betapa berharganya hari libur, padahal cuman weekend biasa doang.
Itu karena dua minggu sebelumnya gw terus-terusan kerja/ ada meeting even on saturday and sunday!
Akibatnya, hari kamis pun badan gw gak enak. Kepala berasa berat, gak napsu makan dan agak mual-mual. Sempet ngidam mangga muda juga (loh?!) dan untungnya kantor gw tuh punya pohon mangga yang lagi berbuah. Jadi tinggal nitip ke satpam kantor langsung deh dia tau selera gw metik mangga yang gak terlalu mateng (untuk dibikin manisan).

Kamis pun jadi hari istirahat karena gak enak body itu, tapi sambil ngerjain kerjaan kantor juga di rumah. Berhubung banyak yang mesti diberesin juga, yah kalo engga dikerjain nanti numpuk terus.

Eh, daripada bosen, langsung aja gw kembali ke inti utama dari bLog ini, yaitu cerita jalan-jalan.

Nah, hari sabtu kemaren, akhirnya (setelah dua bulan di surabaya!) gw mencoba naek angkot sendiri. 
Dulu juga udah pernah tapi gak untuk long trip.
Kalo long trip biasanya gw pake taksi (ih manja banget!) abis takut nyasar.
Sekarang mayan jauh, dan gw udah kurang lebih tau jalan-jalan utama dan yang paling penting, jalan balik ke rumah.

Tujuannya adalah gramed expo.
Abis gw tuh geek, doyan buku dan kalo gak baca buku baru suka kambuh alerginya (alesan).

Bagi gw, toko buku dan perpustakaan adalah tempat yang paling menenangkan dan menyenangkan.

Nah, sekarang cerita tentang angkot (atau disebut Len di surabaya) yang gw naekin pertama itu isinya ampir kosong.
Cuman ada satu ibu yang duduk di bangku sebrang gw.

skalian tes kamera lomo baru
 Mungkin juga karena pas hari sabtu siang, orang kan gak pada kerja. 
Jadi dari daerah panjang jiwo tempat gw naek itu isinya cuman berdua doang, sampe akhirnya di kawasan wonokromo naeklah anak muda yang bawa tumpukan ember kosong (kayanya buat jualan).
Kesian deh, anak muda ini kurus ceking bawa setumpuk ember kosong yang gede-gede. Tapi gw sangat menghargai usahanya buat nyari rejeki yang halal!
Seengga-engganya dia gak males-malesan ngamen dan maksa minta-minta ke orang seperti yang sering gw liat di banyak tempat makan di bandung.

Udah gitu, udara di surabaya kan panas. Mungkin skitar 28-29 derajat celcius, tapi kenapa sih anak muda ini pake jaket. Eh tapi bukan dia ajah, tapi banyak orang juga yang gw liat di jalan pake jaket/ kardigan tebel padahal gw aja bercucuran keringet cuman pake kemeja satu lapis.
Owya, satu hal yang bisa gw amati adalah, jarang banget ada orang keturunan cina yang naek Len disini. Atau mungkin aja pas jurusan yang gw naek itu gak populer.
Beda kaya di bandung, populasi warga keturunan rasanya lebih mingled dan bisa ditemui juga naek angkot. 

Dari wonokromo, lanjut ke stasiun joyoboyo. Lalu gw dengan sotoy ngambil aja Len yang mestinya ke arah darmo/tunjungan plasa. Ternyata bener deh ngelewatin gramed expo, dan akhirnya perginya gak kesasar (pulangnya yang nyasar).

Di gramed expo ini sempet panik pengen beli segala macem buku, mulai bukunya dahlan iskan yang baru, deepak chopra (untung gak ada judul yang dicari). Sampe akhirnya gw pikir untuk stick aja dengan yang ada di list, yaitu brida by paulo coelho. 

buku yang udah lama dicari-cari, gak smua gramed/toko buku punya juga

Dari gramed expo itu tinggal jalan kaki aja ke tunjungan plasa.
Nyampe sana langsung deh mulai baca buku barunya, abis penasaran udah lama baca review-nya!

Ternyata pas lagi ada launching merk parfum baru di ground floor, akibatnya ada pameran kosmetik dan asesoris juga.
Rencana cuman mau liat-liat eh malah ikutan belanja juga.
Ah tenyata gw masih aja lemah sama yang ginian, laen kali ada pentingnya juga bawa temen yang bisa memotivasi untuk nahan godaan.

Trus disitu sekalian makan baked potatoes wendys, yang feels like heaven to me.
Kadang-kadang hidup tuh jadi lebih indah kalau kita punya makanan kesukaan yak?

Pulang dari situ, agak tergoda juga sih untuk naek taksi.
Tapiiii... karena tujuannya adalah exploring, lagian kalaupun nyasar emang tujuannya kan jalan-jalan. Jadi ya gak papa, skalian belajar juga. Dan waktunya memungkinkan juga (untuk nyasar : )
Ternyata bener deh kejadian. Padahal udah tanya sana sini, masi juga nyasar.
Tapi selama masih di indonesia, selalu gampang nanya orang. 
Udah gitu masi nyasar juga, karena orang yang ditanya gak selalu ngasi jawaban tepat.. hehe..
It's okay. That's life. And I'm no hurry.

Stelah 3 kali ganti angkot dan jalan skitar 2 kilo lebih (total hari ini jalan kali mungkin 6-8 kilo) akhirnya nyampe juga di rumah. Biar cape tapi puas karena akhirnya gw bisa balik dengan selamat gak kurang suatu apapun.

Kesan dari perjalanan gw di surabaya adalah (sama seperti kesan waktu pertama kali gw keliling dengan mobil kantor) kotanya bersih. Yang pasti jalan-jalannya lebih bersih dari bandung. Juga gak nemu jalan yang bolong-bolong (kaya di bandung).
Juga walaupun kotanya panas, tapi banyak taman di tengah kota yang rimbun dan terpelihara. Dan gak jadi tempat bencong ngumpul kaya taman maluku di bandung.. hehe.

Rasanya sih selama disini gw gak merasa kangen-kangen amat sama bandung.
Mungkin cuman batagor dan makanan yang bikin gw sedikit kangen sama kota sendiri, tapi sisanya, bisa ditemui di surabaya. Banyak bangunan lama yang tetap dipiara, seperti heritage site di jalan darmo contohnya, juga hotel majapahit (tadinya hotel orange).

Surabaya sebagai kota besar juga masi cenderung aman, dibanding jakarta.
Itu emang cuman perasaan gw aja sih yang subjektif.
Seengganya disini gw gak mendengar banyak peristiwa kriminal.
Juga gak banyak pengamen/ pengemis/ anak jalanan yang gw liat selama perjalanan wara-wiri selama dua bulan ini.
Salut dah dengan walkot surabaya yang bisa membenahi kotanya.

Sayangnya sih, masalah perilaku warga membuang sampah ke kali masi ada.
Dan setiap kali musim hujan katanya udah biasa kalo kali/sungai meluap sampe banjir, tapi masih aja orang-orang terus buang sampah sembarangan.
Gimana dong?
Jadi jangan salahkan pemerintah kalo kita sendiri tidak mau mengubah perilaku membuang sampah.

Cerita ini berakhir dengan pemandangan matahari terbenam pas perjalanan pulang.
Owya, disini langitnya masih biru, engga butek kaya langit di kota jakarta atau bandung yang tercemar polusi.
Jadi matahari terbenam juga masi bagus untuk dinikmati (walaupun gak keliatan jelas di foto dengan efek lomo )


end of the day : )




No comments: