Thursday, May 17, 2012

Inget Tuhan kalau mau mati

Judulnya bukan sengaja dibikin kontroversial,
tapi ini sungguhan apa yang gw rasakan pas kemaren terakhir kali naek pesawat.

Entah kenapa pas kemaren itu padahal gw naek pesawat Garuda (dibayarin kantor) dari Jakarta ke Surabaya.
Jelas pesawatnya bagus dan besar, dibanding pesawat tua yang biasa dipunya budget flight (e.g. AirAsia). Tapi karena pas kemaren berangkat masi hangat berita seputar kecelakaan udara Sukhoi, jadi ikutan kepikiran juga sih. Gimana jadinya kalau di penerbangan ini tiba-tiba ada sesuatu yang gak diharapkan terjadi.

Secara pribadi, gw sendiri bukan tipe orang yang takut terbang, in fact moda transportasi jalur udara jadi pilihan utama (kalau ada budgetnya) demi alasan kepraktisan, supaya lebih cepet nyampe.

Tapi ada beberapa kejadian yang emang bikin gw suka mikir-mikir untuk pake pesawat.

Contohnya waktu kemaren tinggal di Eropa, sempet ngalamin yang namanya pesawat terbang di cuaca buruk pas winter. Yang katanya emang bahaya banget kalau landing kalau landasan licin karena salju yang beku.
Hanya gw percaya kalau standar keamanan Eropa kayanya gak mungkin sembarangan, jadi terus terang walaupun tiap kali take off dan landing gw selalu berdoa, tapi gw juga sangat percaya sama kinerja orang-orang Eropa yang gak mungkin sembarangan mengoperasikan layanan.

Salah satu kejadian yang lumayan exceptional mungkin pas gw ngetrip ke Budapest waktu liburan Paskah taun lalu.
Eropa timur memang termasuk daerah yang kurang dikenal, padahal sebenernya gak kalah cantik dan penuh sejarah. Waktu itu udah booking budget flight Wizzair dari Malmo ke Budapest dari jauh-jauh hari (2-3 bulan sebelumnya).
Untuk return ticket Malmo - Budapest sendiri sih sebenernya termasuk murah tapi yang bikin mahal adalah additional cost, e.g. kereta supercepat dari Kopenhagen ke Malmo, plus dari Malmo stat central naek bis khusus ke airport Malmo. Blum lagi dari Budapest Ferihegy airport mesti dilanjut pake kereta lagi ke station central nya di kota.

Total cost yah akhirnya gak murah-murah amat, walaupun masi jauh lebih murah daripada ngetrip dalem kota di Kopenhagen misalnya.

Anyway, pengalaman naek Wizzair untuk pertama kalinya ini lumayan berkesan- dalam artian banyak unexpected things.
Pesawatnya sendiri pesawat tua, dalam kabinnya juga sempit (mirip Ryanair) dan sama banyak yang jualan (kaya naek AirAsia juga).
Wizzair kayanya emang punya negara Eropa timur, jadi pramugari/a banyak yang mukanya kaya teroris Rusia. Bukan mendiskreditkan sih, tapi sungguh kalo naek Wizzair ini langsung berasa kangen sama pramugari/a LionAir yang manis-manis dan ramah.

Trus pas gw berangkat dari Malmo ke Budapest itu cuacanya emang jelek banget.
Aneh padahal udah akhir April, mestinya masuk musim semi tapi masih aja ujan terus dan suhunya 11 derajat Celsius.
Akhirnya di dalem pesawat emang ngalamin turbulensi beberapa kali, bahkan pesawat turun naek pas di ketinggian. Sampe ada beberapa penumpang yang teriak (anak-anak kecil juga ada yang nangis). Penumpang yang di sebelah sama belakang gw juga udah baca-baca doa, dan gw juga udah memanjatkan doa plus mengaku dosa sama YME.

Entah kenapa, tiap kali naek pesawat emang rasanya kita jadi lebih menyadari kalau kehidupan kita sangat rentan.
Tiba-tiba aja kita gak punya kontrol, dan menyerahkan hidup sepenuhnya sama pilot dan kinerja mesin pesawat.

Itu sih perasaan gw.
Tapi mungkin sama juga situasinya kalau naek metromini di Jakarta, menyerahkan hidup kita sepenuhnya sama supir dan mesin angkutan yang tua.

Pengalaman gw waktu naek Wizzair itu juga bikin gw kepikiran lebih berhati-hati dengan hidup gw. Sempet kepikiran, gimana kalau waktu itu pesawat jatuh dan tubuh gw berserakan di suatu tempat jauh dari keluarga dan gak ada orang yang bisa memastikan identifikasi gw.
Dan terus terang, kalo traveling sendirian kadang gw emang gak suka ngabarin siapa-siapa.

Kalau lagi di Eropa tentunya gak ada gunanya ngabarin ortu, apalagi buat mereka gak ada bedanya apakah gw lagi di Kopenhagen atau di Budapest.
Toh sama-sama aj lagi di luar negri, gitu sih pikiran mereka.

Paling yang gw kasitau temen deket gw di kelas, dan ibu kos.
Itu juga karena mereka yang paling sering pengen tau kegiatan gw.

Stelah kejadian itu (dan banyak kejadian near accident lainnya) baru deh gw sadar kayanya penting juga untuk bilang ke orang-orang kalo mau pergi ke suatu tempat.
Dan ngasitau orang gimana caranya kalo mau ngehubungi gw, or just to make sure I was okay.



No comments: