Wednesday, October 12, 2011

AMS - SIN - CGK

Amsterdam, Okt 12

Akhirnya tiba juga saatnya meninggalkan Amsterdam, seperti biasa poknya kalo meninggalkan suatu tempat pasti aja cuacanya jelek.

Deja vu kaya di Kopenhagen, kali ini cuaca di Amsterdam juga jelek, ujan, dingin, angin. Kombinasi yang pas biar gak kangen ama Belanda.

Trus pas mau naek bus dari Diemen ke station Diemen Zuid bus-nya juga penuh banget, smua orang kayanya males pake speda jadinya pake bus.
Sampe nyempil-nyempil deket pintu gituh.

Untungnya orang Belanda baek-baek dan penuh rasa kekeluargaan (gak kaya di Denmark) jadi masi ada orang yang ngasi tempat dan juga bantuin gw ngangkat koper seberat 24 kgs (lebih berat daripada setengah badan gw).

Then, nyampe Schipol janjian ama Alice.
Dia udah gw bilangin tadi malem pokonya gak boleh sedih.
Trus sebelum dia nganter check in, gw hibahkan topi winter yang sebelumnya direbut gw pas peristiwa Sinterklaas taun lalu :)
Topi yang sama-sama kita yang pengen, tapi akhirnya gw yang dapet.
Dan sekarang topi itu jadi punya dia karena gladly I won't have winter this year (hopefully).

Juga gw kasi sabun bio dari Genova (kenang-kenangan dan juga karena koper gw overloaded). Pada akhirnya pas ditimbang ternyata koper gw kelebihan 4 kgs! Tapi sama si petugas-nya boleh dicek in juga tanpa bayar kelebihan bagasi.
Gw juga kasi alasan yang reasonable kalo sebenernya gw udah punya niat mau upgrade overbaggage tapi cuman dikasi pilihan bayar pake Dutch PIN card, which was gak smua orang punya (jadi bukan salah gw donk gak bisa upgrade bagasi in advance).
Lagian kalo ngotot tetep disuru bayar juga, gw udah nyiapin alesan kalo berat badan gw kan cuman 40 kgs (sedangkan berat rata-rata orang normal 50 kgs) dan artinya jatah gw boleh dipake untuk excess baggage donk.
Or kalo alesan gak diterima juga, tadinya Alice yang bakal bawa balik barang-barang gw untuk dipaket.
Tapi untungnya boleh masuk juga. . .

Schipol Airport di Amsterdam sendiri jadi salahsatu airport favorit gw di Eropa, karena letaknya gak terlalu jauh dari kota. Juga gampang diakses dari Amsterdam, kalau pake train cuman 20 menit perjalanan dari Centraal station (tiket 6.50 Eur)
Selaen deket juga Schipol airport banyak tempat belanja-nya, baik di terminal kedatangan maupun keberangkatan :)
Memang rencananya gak mau belanja-belanja sih saat ini, karena udah gak ada jatah lagi di bagasi. Tapi bole dong liat-liat. . .
Schipol juga lumayan gede, jadi harus diperhatikan kalau misalnya udah check in, harus liat dimana gate keberangkatan kita. Kalo engga bisa lari-lari tuh pas deket waktu boarding.

Pas waktu gw mau berangkat juga ternyata ngantri banget untuk ngelewati passport check-nya, ngantri-nya bisa panjang banget (bisa 30 menit sendiri untuk ngelewatin immigration check ini). Dan, luckily kali ini petugas yang ngecek paspor gw bukan cuman baek dan gak rese, tapi dia juga bisa bahasa Indonesia. Si petugas bule ini sempet nanya: 'Kamu tinggal dimana?' (Gw jawab: Belanda en Denmark), lalu 'Ngapain disini?' (jawab: Kuliah) dan terakhirnya bilang 'Terima kasi' (pake bahasa Indo) pas ngebalikin paspor gw ^^
Kali aje pacar/istri/kecengan dia orang Indonesia jadi bisa dikit . . .

Okeh, inilah pertama kalinya gw naek Singapore Airlines.
Dan untuk penerbangan long haul flight Amsterdam - Jakarta ada transit di Singapur.
Sengaja pas transit kemaren pilihnya rada lamaan (6 jam) supaya bisa liat-liat Changi dan juga janjian ketemuan ama Mey, my very bestfriend for ages.

Biasanya sih penerbangan middle east (Emirates, Qatar, Etihad airways) jadi pilihan utama kalo traveling ke/dari Eropa - karena biasanya mreka punya penawaran tiket paling ekonomis.
Pernah juga sih pake KLM tapi ternyata setelan kursinya gak terlalu nyaman dan makanannya juga biasa aja. Tapi kenapa kali ini pake SQ simply bcos ada promo tiket one way cuman 500 Eur. Lagian reputasinya SQ kan lumayan terkenal juga, jadi skalian nyobain deh ^^

Review untuk Singapore Airlines: Overall ***

Friendliness (Steward/ress) ****
kecuali 1 cewe yang entah kenapa consistently ignored me, yang laen smuanya oke.


Makanan *** (sejujurnya Emirates lebih enak)


Comfortness *** (Layar monitor untuk nontonnya lebih kecil daripada Emirates)

No comments: